Sebagai suatu bentuk ibadah, zakat fitrah membutuhkan dalil. Inilah 5 dalil zakat fitrah dari Quran & hadis sahih.

Zakat fitrah diperintahkan oleh Allah dalam Quran Surat Al-A’la ayat 14-15 yang berbunyi:

قَدْ اَفْلَحَ مَنْ تَزَكّٰىۙ

Arab – Latin: qad aflaḥa man tazakkā

Terjemahan Indonesia: Sungguh beruntung orang yang menyucikan diri (dengan beriman),

وَذَكَرَ اسْمَ رَبِّهٖ فَصَلّٰىۗ

Arab – Latin: wa żakarasma rabbihī fa ṣallā

Terjemahan Indonesia: dan mengingat nama Tuhannya, lalu dia salat.

Adapun dalil Zakat Fitrah yang berasal dari hadis antara lain:

1. Hadis Abu Said Al-Khudri dalam Sahih Bukhari

– كُنَّا نُخْرِجُ زَكَاةَ الفِطْرِ صَاعًا مِن طَعَامٍ، أوْ صَاعًا مِن شَعِيرٍ، أوْ صَاعًا مِن تَمْرٍ، أوْ صَاعًا مِن أقِطٍ، أوْ صَاعًا مِن زَبِيبٍ..

Arti:

“Kami mengeluarkan zakat fithri satu sha’ dari makanan atau satu sha’ dari gandum atau satu sha’ dari kurma atau satu sha’ dari keju (mentega) atau satu sha’ dari kismis (anggur kering),” [Sahih Bukhari: 1506].

2. Hadis Abdullah bin Umar dalam Sahih Bukhari

– فَرَضَ رَسولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عليه وسلَّمَ زَكَاةَ الفِطْرِ صَاعًا مِن تَمْرٍ، أوْ صَاعًا مِن شَعِيرٍ علَى العَبْدِ والحُرِّ، والذَّكَرِ والأُنْثَى، والصَّغِيرِ والكَبِيرِ مِنَ المُسْلِمِينَ، وأَمَرَ بهَا أنْ تُؤَدَّى قَبْلَ خُرُوجِ النَّاسِ إلى الصَّلَاةِ..

Arti:

Rasulullah ﷺ mewajibkan zakat fitri satu sha’ dari kurma atau satu sha’ dari gandum bagi setiap hamba sahaya (budak) maupun yang merdeka, laki-laki maupun perempuan, kecil maupun besar dari kaum Muslimin. Dan Beliau memerintahkan agar menunaikannya sebelum orang-orang berangkat untuk shalat (‘Ied),” [Sahih Bukhari: 1503].

3. Hadis Abu Said Al-Khudri dalam Sahih Muslim

– كُنَّا نُخْرِجُ زَكَاةَ الفِطْرِ مِن ثَلَاثَةِ أَصْنَافٍ: الأقِطِ، وَالتَّمْرِ، وَالشَّعِيرِ..

Arti:

“Kami membayar zakat fithrah dari tiga jenis bahan pokok, yaitu keju, kurma dan gandum,” [Sahih Muslim: 985].

4. Hadis Abdullah bin Abbas dalam Sunan Abu Dawud

–  فرض رسولُ اللهِ صلى الله عليه وسلم زكاة الفطرِ طُهرَةً للصائمِ من اللغوِ والرفثِ وطُعْمَةً للمساكينِ من أدَّاها قبلَ الصلاةِ فهي زكاةٌ مقبولَةٌ ومنْ أدَّاها بعدَ الصلاةِ فهيَ صدقةٌ منَ الصدقاتِ.

Arti: “Rasulullah ﷺ mewajibkan zakat fitri untuk mensucikan orang yang berpuasa dari sendau gurau dan kata-kata keji, dan juga untuk memberi makan orang miskin. Barangsiapa yang menunaikannya sebelum salat, maka zakatnya diterima dan barangsiapa yang menunaikannya setelah salat, maka itu hanya sedekah di antara berbagai sedekah,” [Sunan Abu Daud: 1609].