Adab

Adab Makan: Tidak Boleh Terlalu Kenyang

Pembaca yang semoga dirahmati Allah subhanahu wa ta’ala, di antara adab seorang muslim ketika makan adalah tidak makan hingga terlalu kenyang. Syaikh Wahid Abdussalam Bali hafizahhullah di dalam kitabnya Shahihul Adab Al-Islamiyah menulis:

DAFTAR ISI

عدم الشبع

Tidak kekenyangan.

HADIS 351

Imam At-Tirmidzi meriwayatkan, dan beliau menilainya sebagai hadis Hasan Sahih, dari Miqdam bin Ma’di Karbi Radhiyallahu Anhu yang mengatakan bahwa Rasulullah ﷺ bersabda:

مَا مَلَأَ آدَمِيٌّ وِعَاءً شَرًّا مِنْ بَطْنٍ بِحَسْبِ ابْنِ آدَمَ أُكُلَاتٌ يُقِمْنَ صُلْبَهُ فَإِنْ كَانَ لَا مَحَالَةَ فَثُلُثٌ لِطَعَامِهِ وَثُلُثٌ لِشَرَابِهِ وَثُلُثٌ لِنَفَسِهِ

Tidak ada wadah yang diisi manusia, yang lebih buruk daripada wadah berupa perut. Sebenarnya, Bani Adam ini cukup hanya dengan makan beberapa suap agar tulang punggungnya bisa kembali tegak. Akan tetapi apabila seseorang tidak bisa cukup hanya dengan beberapa suap, hendaknya sepertiga (perutnya) untuk makanan, sepertiga untuk minuman, dan sepertiga untuk udara,” [Jami At-Tirmizi: 2380].

PELAJARAN

Hukum atau pelajaran yang bisa diambil dari hadis ini, menurut Syekh Khalid Mahmud Al-Juhani hafizahullah di dalam al-Laaliu Al-Bahiyyatu:

يَنْبَغِي لِلْمُسْلِمِ أَلَّا يَأْكُلَ حَتَّى يَشْبَعَ

Hendaknya orang Islam tidak makan hingga kekenyangan.

يَكْفِي لِإِقَامَةِ حَيَاةِ الْإِنْسَانِ لِقِيمَاتٍ

Hendaknya orang Islam apabila makan, cukup agar dirinya bisa kembali hidup atau berdiri tegak (tidak sampai harus telentang atau bersandar pada tangan di belakang akibat perut yang terlalu penuh dengan makanan).

إِنْ أَرَادَ الْإِنْسَانُ أَنْ يَأْكُلَ أَكْثَرَ مِنْ لَقِيمَاتٍ فَالْأَفْضَلُ أَنْ يَقْسِمَ بَطْنَهُ أَثْلَاثًا كَمَا فِي الْحَدِيثِ

Kalau seseorang ingin makan hingga lebih dari beberapa suap, yang afdal adalah membagi perutnya jadi tiga, seperti yang disebutkan dalam hadis.

شُمُولِيَّةُ الشَّرِيعَةِ الْإِسْلَامِيَّةِ لِشَتَّى مَنَاحِي الْحَيَاةِ

Syariat Islam ini komprehensif, mencakup semua sendi kehidupan.

Hikmah lain dari hadis di atas, menurut Mausuah Ahadits Nawabiyah, di antaranya:

الْغَايَة مِنْ الْأَكْلِ، وَهِيَ حِفْظُ الصِّحَّةِ وَالْقُوَّةِ وَبِهِمَا سَلَامَةُ الْحَيَاةِ

Tujuan makan adalah menjaga kesehatan dan kekuatan, untuk menjaga keselamatan nyawa manusia.

أَصْلٌ مِنْ أُصُولِ الطِّبِّ، وَهِيَ الْوِقَايَةُ الَّتِي يَقِي بِهَا الْإِنْسَانُ صِحَّتَهُ، وَهِيَ التَّقْلِيلُ مِنْ الْأَكْلِ، بَلْ يَأْكُلُ بِقَدْرِ مَا يَسُدُّ رَمَقَهُ وَيُقَوِّيهِ عَلَى أَعْمَالِهِ اللَّازِمَةِ

Satu dari sekian prinsip pokok dalam kesehatan, dan ini sifatnya pencegahan, adalah sedikit makan, atau makan sebatas yang diperlukan saja agar seseorang memiliki kekuatan untuk menjalankan pekerjaan yang harus dilakukan.

الْأَكْلُ مِنْ حَيْثُ الْحُكْمُ عَلَى أَقْسَامٍ: وَاجِبٌ، وَهُوَ مَا بِهِ تُحَفُّظُ الْحَيَاةِ وَيُؤَدِّي تَرْكَهُ إِلَى ضَرَرٍ. جَائِزٍ، وَهُوَ مَا زَادَ عَلَى الْقَدْرِ الْوَاجِبِ وَلَا يُخْشَى ضَرَرُهُ. مَكْرُوهٌ، وَهُوَ مَا يُخْشَى ضَرَرَهُ. مُحَرَّمٌ، وَهُوَ مَا يُعْلَمُ ضَرَرَهُ. وَمُسْتَحَبٌّ، وَهُوَ مَا يُسْتَعَانُ بِهِ عَلَى عِبَادَةِ اللَّهِ وَطَاعَتِهِ

Hukum makan itu ada beberapa:

1. Wajib, yaitu untuk menjaga kehidupan, dan jika tidak makan justru menimbulkan bahaya (bagi kesehatan).

2. Boleh, yaitu makan di luar kebutuhannya yang wajib, tetapi tidak dikhawatirkan akan timbul bahaya bagi kesehatan.

3. Makruh, yaitu apabila seseorang makan, dikhawatirkan akan timbul bahaya.

4. Haram, yaitu apabila diketahui ada bahaya jika seseorang nekad makan.

5. Mustahab, yaitu seseorang makan untuk membantu dirinya dalam beribadah dan menjalankan ketaatan kepada Allah.

 

Diterjemahkan oleh Irfan Nugroho, Staf Pengajar di PPTQ At-Taqwa Nguter Sukoharjo.

 

 

 

 

 

 

BACA JUGA:  Larangan Menghadapkan Wajah ke Pintu saat Meminta Izin

Irfan Nugroho

Guru TPA di masjid kampung. Mengajar di Pondok Pesantren Tahfizhul Quran At-Taqwa Nguter Sukoharjo. Penerjemah profesional dokumen legal atau perusahaan untuk pasangan bahasa Inggris - Indonesia dan penerjemah amatir bahasa Arab - Indonesia. Alumni Universitas Sebelas Maret Surakarta (UNS) tahun 2008 dan 2013.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button