FiqihHadis

Jika Ragu Kentut atau Tidak, Ini Petunjuk Nabi ﷺ

Pembaca rahimakumullah, jika ragu kentut atau tidak, apa yang harus dialkukan? Apakah keluar gelembung dari dubur membatalkan shalat? Bagaimana jika kita ragu kentut atau tidak? Bagaimana hukum merasa kentut saat shalat? Teruskan membaca!

Hadits Jika Ragu Kentut

Imam Muslim meriwayatkan di dalam Sahih beliau dari Abu Hurairah Radhiyallahu Anhu yang mengatakan bahwa Rasulullah ﷺ bersabda:

إِذَا وَجَدَ أَحَدُكُمْ فِي بَطْنِهِ شَيْئًا فَأَشْكَلَ عَلَيْهِ أَخَرَجَ مِنْهُ شَيْءٌ أَمْ لَا فَلَا يَخْرُجَنَّ مِنْ الْمَسْجِدِ حَتَّى يَسْمَعَ صَوْتًا أَوْ يَجِدَ رِيحًا

Apabila salah seorang dari kalian mendapati sesuatu di dalam perutnya, kemudian dia ragu apakah keluar sesuatu atau tidak darinya, maka hendaknya dia tidak keluar dari masjid sampai dia mendengar suara atau mendapati bau, (Sahih Muslim: 362).

Penjelasan Hadits

Tentang sabda Nabi ﷺ (وَجَدَ أَحَدُكُمْ فِي بَطْنِهِ شَيْئًا), yang artinya “mendapati sesuatu di dalam perutnya,” maksudnya adalah:

وجد حركة في بطنه ظن بها أنه قد أحدث

Seseorang mendapati ada semacam gerakan di dalam perutnya, sehingga dia mengira bahwa akibat gerakan tersebut dia telah berhadas.

Tentang sabda Nabi ﷺ (فَأَشْكَلَ عَلَيْهِ), yang artinya, “kemudian dia ragu”, maksudnya adalah:

تحيّر هل خرج منه حدث أم لا

Orang itu bingung, apakah dia harus keluar dari salat akibat hadas atau tidak.

Tentang sabda Nabi ﷺ (صَوْتًا), yang artinya, “suara”, maksudnya adalah:

صوت الريح التي تخرج من الدبر

Suara angin yang keluar dari dubur (alias suara kentut).

Menjelaskan makna (حَتَّى يَسْمَع صَوْتًا أَوْ يَجِد رِيحًا), yang artinya, “sampai dia mendengar suara atau mendapati bau,” Imam An-Nawawi berkata:

يَعْلَم وُجُود أَحَدهمَا وَلَا يُشْتَرَط السَّمَاع وَالشَّمّ بِإِجْمَاعِ الْمُسْلِمِينَ

“(sampai) dia mengetahui adanya salah satu dari keduanya (entah bau atau suara). Tidak disyaratkan untuk mendengar/mendapati keduanya secara bersamaan berdasarkan kesepakatan kaum muslimin.”

BACA JUGA:  Setiap Hamba akan Dibangkitkan sesuai Kondisi ketika Dia Mati

Pelajaran

Hikmah atau pelajaran yang bisa diambil dari hadis di atas adalah sebagai berikut:

الشك غير مؤثر في الطهارة

Keragu-raguan tidak ada pengaruhnya dalam urusan taharah.[1]

وأنه باق على طهارته ما لم يتيقن حدثًا

(Orang yang salat) dianggap senantiasa dalam keadaan suci selama dia yakin tidak berhadas.[2]

لأن المتيقَّن لا يبطله الشَّك، وهو قد تيقَّن مِن الطَّهارة

Orang yang yakin (suci) tidak menjadi batal hanya karena ragu, padahal dia yakin dia itu suci.[3]

الوضوء لا ينتقض إلّا بسماع صوت أو وجدان ريح

Wudu tidak batal kecuali dengan mendengar suara atau mendapati bau (kentut).[4]

اليقين لا يزول بالشك

Tentang hukum atas sesuatu, keyakinan tidak menjadi batal dengan adanya keraguan.[5]

الأشياء يحكم ببقائها على ماهي عليه حتى يتيقن خلاف ذلك

Sesuatu itu dihukumi dengan kondisi aslinya, sampai adanya keyakinan bahwa sesuatu itu telah menyimpang dari kondisi aslinya.[6] (Contoh dalam hal ini adalah seorang suami tidak boleh menuduh istrinya selingkuh sampai sang suami yakin [dengan adanya bukti dan saksi] bahwa istrinya selingkuh)

Karangasem, 8 Maret 2023

Irfan Nugroho (Staf Pengajar PPTQ At-Taqwa Nguter Sukoharjo)

Referensi

[1] Al Mufhim Lima Asykala min Talkhisi Shahih Muslim karya Imam Abu Abbas Al-Qurtubi: 1/608

[2] Idem

[3] Mausuatul Ahadisin Nabawiah: 65083

[4] Idem

[5] Min ushulil fiqh ala manhaji ahlil hadits, karya Syaikh Zakariya bin Ghulam Qodir Al-Pakistani: 188

[6] Idem

Irfan Nugroho

Guru TPA di masjid kampung. Tukang sapu lantai masjid. Tukang menyuguhkan minuman kepada jamaah pengajian. Mengajar di Pondok Pesantren Tahfizhul Quran At-Taqwa Nguter Sukoharjo.

Tema Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button