Fiqih

Minhajul Muslim: Hukum Taharah dan Macam Thaharah

Pembaca rahimakumullah, apa hukum taharah? Apa saja macam thaharah? Inilah yang akan kita bahas pada majelis kita hari ini, kajian Minhajul Muslim karya Syaikh Abu Bakar Jabir Al-Jazairi rahimahullah. Teruskan membaca!

HUKUM TAHARAH

Pembaca rahimakumullah, apa hukum taharah? Syaikh Abu Bakar Jabir Al-Jazairi rahimahullah berkata:

الطَّهارةُ واجبةٌ بالكتابِ والسنَّةِ

Taharah hukumnya wajib berdasarkan Al-Quran dan As-Sunnah.

Dalil wajibnya taharah dari Al-Quran adalah sebagai berikut:

وَإِنْ كُنْتُمْ جُنُبًا فَاطَّهَّرُوا

Dan jika kalian dalam kondisi junub, maka bersucilah kalian, (QS Al-Maidah: 6).

وَثِيَابَكَ فَطَهِّرْ

Dan pakaian kalian sucikanlah, (QS Al-Mudatsir: 4).

إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ التَّوَّابِينَ وَيُحِبُّ الْمُتَطَهِّرِينَ

Sungguh, Allah mencintai orang-orang yang bertaubat dan mencintai orang-orang yang bersuci, (QS Al-Baqarah: 222).

Dalil wajibnya taharah dari As-Sunnah adalah sebagai berikut:

مفتاحُ الصَّلاةِ الطهورُ

Kunci salat adalah taharah, (Sunan At-Tirmizi: 3. Sunan Abu Dawud: 61. Musnad Ahmad: 1006).

لَا تقبلُ صلاةٌ بغيرِ طهورٍ

Tidak diterima suatu salat tanpa taharah, (Sahih Muslim: 224).

الطُّهورُ شطرُ الإيمانِ

Taharah atau bersuci adalah sebagian dari iman, (Sahih Muslim: 223).

MACAM THAHARAH

Pembaca rahimakumullah, apa saja macam – macam thaharah? Syaikh Abu Bakar Jabir Al-Jazairi berkata:

الطهارةُ قسمانِ: ظاهرةٌ، وباطنةٌ

Taharah ada dua macam: 1) zahir (lahir) dan 2) batin.

Taharah Batin

Tentang taharah bati, menurut beliau, ada dua macam, yaitu taharah nafsi (atau menyucikan jiwa) dan taharah qalbi (menyucikan hati).

Taharah Nafsi

Syaikh Abu Bakar Jabir Al-Jazairi berkata tentang taharah nafsi:

فالطَّهارة الباطنةُ، هِي تطهير النَّفسِ منْ آثارِ الذَّنبِ والمعصيةِ

Taharah batin adalah menyucikan jiwa (taharah nafsi) dari dampak dosa dan maksiat.

Bagaimana caranya? Kata beliau:

وذلكَ بالتَّوبةِ الصَّادقةِ منْ كُلِّ الذنوبِ والمعاصِي

Dan itu (menyucikan jiwa/taharah nafsi) dengan taubat yang jujur dari seluruh dosa dan maksiat.

BACA JUGA:  Minhajul Muslim: Cara Salat Orang Sakit

Taharah Qalbi

Syaikh Abu Bakar Jabir Al-Jazairi berkata tentang taharah qalbi:

فالطَّهارة الباطنةُ، هي تطهيرُ القلبِ منْ أقذارِ الشِّركِ والشَّكِّ والحسدِ والحقدِ والغل والغشِّ والكبرِ والعجبِ والرياءِ والسُّمعةِ

Taharah batin adalah menyucikan hati (taharah qalbi) dari kotoran syirik, keragu-raguan (dalam masalah akidah), hasad, benci, ndongkol, curang, sombong, ujub, riya, dan sum’ah.

Bagaimana cara menyucikan hati? Kata beliau:

وذلكَ بالإخلاصِ واليقيِن وحبِّ الخيرِ والحلمِ والصِّدقِ والتواضعِ، وإرادةِ وجهِ اللّهِ تعالَى بكلِّ النيَّاتِ والأعمالِ الصَّالحةِ

Dan itu (menyucikan hati) dengan ikhlas, yakin, mencintai kebaikan, lemah lembut, jujur, tawadhu, serta mengharapkan perjumpaan dengan Allah ta’ala di setiap niat dan amal saleh.

Taharah Zahir (Lahir)

Jenis taharah kedua adalah taharah zahir atau taharah lahir. Syaikh Abu Bakar Jabir Al-Jazairi berkata:

والطَّهارةُ الظَّاهرةُ هيَ: طهارةُ الخبثِ، وطهارةُ الحدثِ

Taharah zahir adalah bersuci dari kotoran dan menyucikan diri dari hadas.

Bagaimana bersuci dari kotoran? Kata beliau:

فطهارةُ الخبثِ تكونُ بإزالةِ النَّجاساتِ بالماءِ الطَّهورِ منْ لباسِ المصلي، وبدنهِ، ومكانِ صلاتهِ

Bersuci dari kotoran adalah dengan menghilangkan najis[1] memakai air, supaya kotoran/najis itu hilang dari:

– pakaian orang yang salat,

– badan orang yang salat, serta

– tempat salat.

Bagaimana menyucikan diri dari hadas? Kata beliau:

وطهارةُ الحدثِ وهيَ: الوضوءُ، والغسلُ، والتَّيممُ

Menyucikan diri dari hadas[2] itu dengan:

– Wudhu

– Mandi

– Tayamum.

Demikianlah pelajaran pertama dari bab Taharah, kitab Minhajul Muslim, karya Syaikh Abu Bakar Jabir Al-Jazairi rahimahullah. Telah kita bahas di sini tentang hukum taharah, macam thaharah, serta bagaimana cara bersuci dari najis dan bersuci dari hadas. Semoga bermanfaat. Baarakallahu fiikum

Karangasem, 3 Januari 2024

Irfan Nugroho (Materi ini disampaikan di Mahad RQ Irmas Bani Saimo Bulu Sukoharjo. Semoga Allah mengampuni, merahmati, serta menempatkan ibunya di surga. AMIN)

Catatan:

[1] Najis adalah zat atau benda yang dianggap kotor oleh syariat, yang jika badan, pakaian, atau tempat salat seseorang ketempelan najis, dia tidak boleh salat kecuali setelah menghilangkannya atau membersihkannya, tidak perlu berwudu atau mandi.

BACA JUGA:  Adab kepada Allah – Mukhtashar Minhajul Muslim

[2] Hadas adalah perbuatan mengeluarkan najis, kecuali mengeluarkan mani, yang mana mani adalah zat yg suci, tetapi kegiatan yg menyebabkan keluar mani disebut hadas besar. Orang yang berhadas tidak boleh salat kecuali setelah menghilangkan kotoran/najis, dan berwudu atau tayamum atau mandi. Wallahua’lam

Irfan Nugroho

Hanya guru TPA di masjid kampung. Semoga pahala dakwah ini untuk ibunya.

Tema Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button