AdabFiqih

Bolehkah Wanita Haid Ziarah Kubur Orang Tua?

Pertanyaan: Bolehkah wanita haid ziarah kubur? Menjawab pertanyaan seperti ini, kami nukilkan fatwa Syaikh Abdullah Al-Faqih Asy-Syinqitti dari Asy-Syabakah Al-Islamiyah.

Menjawab pertanyaan bolehkah wanita haid ziarah kubur, beliau berkata:

وأما عن زيارة النساء للقبور، فقد اختلف أهل العلم في حكمها

Tentang wanita ziarah kubur, dalam hal ini ada perbedaan pendapat di kalangan para ulama tentang hukum wanita ziarah kubur.

فجوزها الجمهور ومنعها آخرون، 

Mayoritas atau jumhur ulama membolehkan wanita ziarah kubur, sedang beberapa ulama yang lain melarangnya.

وسبب الخلاف فيها ما ثبت من لعنة الزوارات في حديث أبي هريرة رضي الله عنه: 

Sebab perbedaan pendapat di dalam hal ini adalah terlaknatnya Az-Zawārāt di dalam hadits Abu Hurairah radhiyallahu anhu:

لَعَنَ زَوَّارَاتِ الْقُبُورِ

Rasulullah ﷺ melaknat Zawārāt (di antara maknanya adalah para wanita yang ziarah) kubur, (Sunan At-Tirmidzi: 1056. Musnad Ahmad dan Sunan Ibnu Majah. Al-Albani: Sahih).

وعموم قوله صلى الله عليه وسلم:

(Ulama yg membolehkan wanita ziarah kubur mendasarkan pendapat mereka pada) Keumuman sabda Nabi ﷺ:

إِنِّي كُنْتُ نَهَيْتُكُمْ عَنْ زِيَارَةِ الْقُبُورِ فَزُورُوهَا فَإِنَّهَا تُذَكِّرُكُمْ الْآخِرَةَ

Sungguh, dulu saya melarang kalian dari ziarah kubur, maka sekarang lakukan ziarah kubur karena hal itu bisa mengingatkan kalian kepada akhirat, (Musnad Ahmad. Al-Arnauth: Sahih).

ولا فرق عند من يقول بإباحة زيارة القبور بين أن تكون المرأة حائضاً أو نفساء، وبين أن تكون في طهر، 

Di kalangan ulama yang membolehkan ziarah kubur, tidak ada perbedaan antara wanita haid, atau wanita nifas, atau wanita yang suci.

ولكن أهل العلم إذا كانوا قد اختلفوا في حكم زيارة النساء للقبور، فإنهم إنما يختلفون فيها في الحالة التي تكون فيها المرأة ساترة لبدنها غير متبرجة، 

Meski demikian, apabila para ulama berbeda pendapat mengenai hukum ziarah kubur bagi wanita, maka perbedaan itu hanya berlaku jika wanita tersebut menutup badan (aurat) dan tidak berdandan secara berlebihan.

وأما إذا كان النساء سافرات أو شبه عاريات فإنه لا يحل لهن الخروج من بيوتهن أصلاً

Sedangkan apabila wanita itu tidak menutup auratnya atau semi terbuka auratnya, maka (para ulama sepakat bahwa) tidak halal bagi wanita untuk keluar dari rumah mereka sama sekali, entah untuk ziarah kubur atau yang lainnya.

BACA JUGA:  Bolehkah istri nasihati suami bagaimana harus bersikap kepada istri?

Wallahua’lam

Kesimpulan:

1. Ulama berbeda pendapat tentang boleh tidaknya wanita ziarah kubur

2. Mayoritas ulama membolehkan wanita ziarah kubur

3. Jika wanita boleh ziarah kubur, maka hukumnya sama untuk wanita haid, wanita nifas, atau wanita suci

4. Perbedaan pendapat itu jika wanita menutupi aurat

5. Ulama sepakat bahwa jika wanita tidak menutup aurat, dia tidak boleh keluar rumah, apalagi ziarah kubur.

 

Fatwa No: 93012

Tanggal: Senin, 9 Safar 1428 H (26 Februari 2007 M)

Sumber: Asy-Syabakah Al-Islamiyah

Penerjemah: Irfan Nugroho (Semoga Allah lekas memberi kesembuhan kepada istrinya. Aamiin)

Irfan Nugroho

Hanya guru TPA di masjid kampung. Semoga pahala dakwah ini untuk ibunya.

Tema Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button