Adab

Adab Makan: Membaca Bismillah di Awal Makan

Pembaca yang semoga dirahmati Allah ta’ala, ini adalah bab baru dalam serial Sahihul Adab Al-Islamiyah karya Syaikh Wahid Abdussalam Bali hafizahullah. Kali ini kita akan memulai adab makan dengan sunah membaca bismillah di awal makan.

Pembaca yang semoga dirahmati Allah ta’ala, Syaikh Wahib Abdussalam Bali di dalam adab makan yang pertama menulis:

التسمية في أوله

“Membaca bismillah di awal makan.”

HADIS 339

Di dalam Ash-Shahihain dari Umar bin Abi Salamah Radhiyallahu Anhu yang berkata:

كُنْتُ غُلَامًا فِي حَجْرِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَكَانَتْ يَدِي تَطِيشُ فِي الصَّحْفَةِ فَقَالَ لِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

“Dulu ketika saya masih kecil dan berada di dalam asuhan Rasulullah ﷺ. Pernah suatu waktu tanganku berseliweran di atas Shohfah. Maka Rasulullah ﷺ bersabda kepadaku:

يَا غُلَامُ سَمِّ اللَّهَ وَكُلْ بِيَمِينِكَ وَكُلْ مِمَّا يَلِيكَ

“Wahai anak kecil, ucapkan bismillah dan makanlah dengan tangan kananmu, serta makanlah makanan yang ada di hadapanmu.”

Kemudian Umar bin Abi Salamah Radhiyallahu Anhu berkata:

فَمَا زَالَتْ تِلْكَ طِعْمَتِي بَعْدُ

“Maka seperti itulah cara saya makan setelah itu,” (Sahih Bukhari: 5376. Sahih Muslim: 2022).

PENJELASAN HADIS 339

1) Nama lengkap Umar bin Abi Salamah adalah Abdullah bin Abdul Asad Al-Mahzumi Al-Qurasyi. Beliau adalah anak tiri Nabi ﷺ. Beliau termasuk sahabat kecil. Ibunya bernama Ummu Salamah, istri Nabi ﷺ. Beliau lahir di bumi Habasyah di tahun delapan (8) hijriah. Ketika Rasulullah ﷺ mangkat, beliau berusia 9 tahun. Beliau syahid bersama Ali Radhiyallahu Anhu ketika terjadi insiden Perang Jamal. Beliau diperintahkan oleh Ali untuk menjadi Amir negeri Bahrain. Beliau mangkat di masa Abdul Malik bin Marwan di tahun 83 hijriah.

2) Ghulam atau anak kecil adalah orang yang belum baligh.

3) Istilah Arab yang digunakan untuk “asuhan” adalah Hajri, maksudnya Umar bin Abi Salamah ini pernah berada dalam tarbiyah (didikan) dan pengawasan Nabi ﷺ.

4) Di dalam hadis ini, Umar bin Abi Salamah menyebut, “Tathiisyu” yang dalam terjemahan di atas adalah “berseliweran.” Yang dimaksud dengan “Tathiisyu” adalah:

تتحرك وتمتد إلى نواحي الصحفة ولا تقتصر على موضع واحد

“(Tangan Umar bin Abi Salamah kecil) bergerak dan menjangkau hingga pinggir nampan. Beliau tidak membatasi gerak tangannya hanya di satu tempat.”

4) Yang dimaksud “Shohfah” adalah:

القصعة ما تسع ما يشبع عشرة والصحفة ما يشبع خمسة

“Shohfah adalah nampan yang cukup untuk makan berlima, sedang Qis’ah adalah nampan yang cukup untuk makan sepuluh orang.”

Syaikh Wahid Abdussalam Bali hafizahullah berkata, “Apabila seseorang tidak menyebut Nama Allah ketika makan, berkah dari makanannya akan dicabut, dan dia akan makan bersama setan.”

HADIS 340

Imam Muslim meriwayatkan di dalam Sahih beliau dari Jabir bin Abdillah Radhiyallahu Anhuma bahwa beliau pernah mendengar Nabi ﷺ bersabda:

إِذَا دَخَلَ الرَّجُلُ بَيْتَهُ فَذَكَرَ اللَّهَ عِنْدَ دُخُولِهِ وَعِنْدَ طَعَامِهِ قَالَ الشَّيْطَانُ لَا مَبِيتَ لَكُمْ وَلَا عَشَاءَ

“Apabila seseorang masuk ke dalam rumahnya, kemudian dia menyebut Nama Allah ketika dia masuk (rumah) dan ketika dia makan, setan akan berkata, ‘Tidak ada tempat menginap bagi kalian, juga tidak ada makanan.’

وَإِذَا دَخَلَ فَلَمْ يَذْكُرْ اللَّهَ عِنْدَ دُخُولِهِ قَالَ الشَّيْطَانُ أَدْرَكْتُمْ الْمَبِيتَ

Dan jika orang tadi masuk dan tidak menyebut Nama Allah ketika dia masuk, setan akan berkata, ‘Kalian mendapat tempat menginap.’

وَإِذَا لَمْ يَذْكُرْ اللَّهَ عِنْدَ طَعَامِهِ قَالَ أَدْرَكْتُمْ الْمَبِيتَ وَالْعَشَاءَ

Dan jika dia tidak menyebut Nama Allah ketika makan, setan akan berkata, ‘Kalian mendapat tempat menginap dan makanan,” (Sahih Muslim: 2018).

HADIS 341

Imam Muslim meriwayatkan di dalam Sahih beliau dari Hudzaifah Radhiyallahu Anhu yang berkata:

كُنَّا إِذَا حَضَرْنَا مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ طَعَامًا

“Dahulu apabila kami menghadiri jamuan makan bersama Nabi ﷺ,”

لَمْ نَضَعْ أَيْدِيَنَا حَتَّى يَبْدَأَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَيَضَعَ يَدَهُ

“Kami tidak pernah meletakkan tangan kami (mengambil makanan) sampai Rasulullah ﷺ yang memulai meletakkan tangan beliau.”

وَإِنَّا حَضَرْنَا مَعَهُ مَرَّةً طَعَامًا فَجَاءَتْ جَارِيَةٌ كَأَنَّهَا تُدْفَعُ فَذَهَبَتْ لِتَضَعَ يَدَهَا فِي الطَّعَامِ

“Pernah kami menghadiri undangan makan bersama beliau, lalu tiba-tiba datang seorang Jariyah (wanita yang masih kecil) yang ingin meletakkan tangannya di atas makanan itu.”

فَأَخَذَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِيَدِهَا

“Maka Rasulullah ﷺ mengambil tangannya.”

ثُمَّ جَاءَ أَعْرَابِيٌّ كَأَنَّمَا يُدْفَعُ

“Kemudian datang seorang Arab pedalaman yang ingin meletakkan tangannya (di atas makanan itu).”

فَأَخَذَ بِيَدِهِ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

“Kemudian Rasulullah ﷺ mengambil tangannya dan beliau bersabda:”

إِنَّ الشَّيْطَانَ يَسْتَحِلُّ الطَّعَامَ أَنْ لَا يُذْكَرَ اسْمُ اللَّهِ عَلَيْهِ وَإِنَّهُ جَاءَ بِهَذِهِ الْجَارِيَةِ لِيَسْتَحِلَّ بِهَا فَأَخَذْتُ بِيَدِهَا

“Sesungguhnya setan hendak menghalalkan (mengambil) makanan itu, yang tidak disebutkan padanya Nama Allah. Setan datang bersama Jariyah (anak perempuan) tadi untuk mendapatkannya, lalu aku meraih tangannya.”

فَجَاءَ بِهَذَا الْأَعْرَابِيِّ لِيَسْتَحِلَّ بِهِ فَأَخَذْتُ بِيَدِهِ

“Maka datanglah setan bersama orang Arab pedalaman tadi untuk menghalalkan (mengambil) makanan tadi, tetapi aku meraih tangannya.”

وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ إِنَّ يَدَهُ فِي يَدِي مَعَ يَدِهَا

“Demi Zat yang jiwaku berada di tanganNya. Sungguh, tangan setan itu berada di tanganku bersamaan dengan tangan anak perempuan itu tadi,” (Sahih Muslim: 2017).

PELAJARAN

Hukum-hukum yang bisa disimpulkan dari hadits hadits di atas di antaranya:

1) Perhatian Nabi ﷺ terhadap anak-anak dan upaya beliau dalam mendidik mereka

2) Anjuran agar kita mengajari anak-anak

3) Disukainya, atau mustahab hukumnya, untuk membaca bismillah di awal makan

4) Disukai (mustahab) atau sunnah hukumnya makan dengan tangan kanan

5) Disukai (mustahab/sunah) bagi setiap manusia untuk memakan makanan yang berada di dekatnya

6) Bersegeranya para sahabat dalam menaati perintah-perintah Nabi ﷺ

7) Disukai (mustahab/sunah) untuk menyebut Nama Allah ta’ala ketika masuk rumah

8) Boleh bersumpah tanpa menggunakan lafaz “Demi Allah”, tetapi menggunakan semisal “Demi Zat yang jiwaku berada di tanganNya”

9) Hendaknya orang Islam itu bersikap sopan ketika bersama dengan orang-orang yang memiliki keutamaan, para pembesar (yang alim/salih), juga para ulama. Dia tidak mulai makan, minum, atau apa saja yang dilakukan bersama dengan mereka sebelum memulainya

10) Setan itu tidak makan secara hakiki

11) Setan itu makan dari makanan yang tidak disebutkan Nama Allah ta’ala padanya

12) Penetapan tentang konsep iman tentang keberadaan setan

13) Keutamaan berzikir kepada Allah ta’ala ketika masuk rumah dan ketika makan

14) Besarnya pengagungan dan penghormatan para sahabat terhadap Nabi ﷺ

15) Disyariatkannya sumpah untuk memberi penekanan terhadap suatu perkara di harapan orang yang diajak berbicara.

Wallahu’alam bish shawwab

Kitab: Al-Laali Al-Bahiyyatu Syarhu Sahihul Adab Al-Islamiyah

Karya: Syaikh Khalid Mahmud Al-Juhani

Penerjemah: Irfan Nugroho (Staf Pengajar Pondok Pesantren Tahfizhul Quran At-Taqwa Sukoharjo)

BACA JUGA:  Adab Haji 3: Anjuran Nafkah yang Halal

Irfan Nugroho

Guru TPA di masjid kampung. Mengajar di Pondok Pesantren Tahfizhul Quran At-Taqwa Nguter Sukoharjo. Penerjemah profesional dokumen legal atau perusahaan untuk pasangan bahasa Inggris - Indonesia dan penerjemah amatir bahasa Arab - Indonesia. Alumni Universitas Sebelas Maret Surakarta (UNS) tahun 2008 dan 2013.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button