Adab

Durus Yaumiah (4 Jumadil Ula): Hukum-hukum yang Berkaitan dengan Hujan

Pembaca yang semoga dirahmati Allah ta’ala, kultum kita hari ini , 4 Jumadil Ula, mengangkat tema tentang hukum-hukum yang berkaitan dengan hujan, di antaranya larangan mengaitkan turunnya hujan dengan rasi bintang atau pengakuan dari seseorang bahwa dia mengetahui kapan turunnya hujan. Teruskan membaca!

HADITS 1

Larangan Mengucapkan “Kami Diberi Hujan karena Bintang Ini dan itu”

Dari Zaid bin Khalid Al-Juhani Radhiyallahu Anhu yang berkata:

صَلَّى لَنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَلَاةَ الصُّبْحِ بِالْحُدَيْبِيَةِ عَلَى إِثْرِ سَمَاءٍ كَانَتْ مِنْ اللَّيْلَةِ

“Rasulullah ﷺ memimpin kami salat subuh di Hudaibiyah pada suatu malam setelah turun hujan.

فَلَمَّا انْصَرَفَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَقْبَلَ عَلَى النَّاسِ فَقَالَ

Setelah selesai, Nabi ﷺ menghadapkan wajahnya ke arah manusia lalu bersabda:

هَلْ تَدْرُونَ مَاذَا قَالَ رَبُّكُمْ

“Apakah kalian tahu apa yang difirmankan Rab kalian?”

قَالُوا اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَعْلَمُ قَالَ

Mereka berkata, “Allah dan RasulNya lebih mengetahui hal itu.” Allah berfirman:

أَصْبَحَ مِنْ عِبَادِي مُؤْمِنٌ بِي وَكَافِرٌ

“Di antara hamba-hambaKu ada yang di pagi hari ini beriman kepadaKu dan ada pula kafir.”

فَأَمَّا مَنْ قَالَ مُطِرْنَا بِفَضْلِ اللَّهِ وَرَحْمَتِهِ فَذَلِكَ مُؤْمِنٌ بِي كَافِرٌ بِالْكَوْكَبِ

“Maka orang yang berkata, ‘Kami diberi hujan karena karunia dan rahmat Allah, maka dia orang yang beriman, dan kafir kepada bintang-bintang.”

وَأَمَّا مَنْ قَالَ بِنَوْءِ كَذَا وَكَذَا فَذَلِكَ كَافِرٌ بِي مُؤْمِنٌ بِالْكَوْكَبِ

“Sedangkan orang yang mengatakan, ‘(Kami diberi hujan) karena bintang ini dan itu, dia telah kafir kepadaKu dan lebih percaya kepada bintang-bintang,” (Sahih Bukhari: 1038).

HADITS 2

Doa ketika Hujan

Dari ‘Aisyah Radhiyallahu Anha bahwa apabila Rasulullah ﷺ mendapati turunnya hujan, beliau mengucapkan:

اللَّهُمَّ صَيِّبًا نَافِعًا

“Ya Allah, jadikan hujan ini hujan yang bermanfaat,” (Sahih Bukhari: 1032).

Shoyiban maknanya:

منهمرًا متدفقًا

“Hujan deras lagi lebat,” (An-Nihayah: 3/64).

HADITS 3

Tidak Ada yang Tahu Turunnya Hujan kecuali Allah

Dari Ibnu Umar Radhiyallahu Anhuma yang mengatakan bahwa Rasulullah ﷺ bersabda:

مِفْتَاحُ الْغَيْبِ خَمْسٌ لَا يَعْلَمُهَا إِلَّا اللَّهُ

“Kunci alam gaib itu ada lima, tidak ada yang mengetahuinya kecuali Allah:

لَا يَعْلَمُ أَحَدٌ مَا يَكُونُ فِي غَدٍ

1) Tidak ada satu pun yang tahu apa yang akan terjadi esok hari,

وَلَا يَعْلَمُ أَحَدٌ مَا يَكُونُ فِي الْأَرْحَامِ

2) Tidak ada satu pun yang tahu apa yang terdapat di dalam rahim (kandungan),

وَلَا تَعْلَمُ نَفْسٌ مَاذَا تَكْسِبُ غَدًا

3) Tidak ada satu pun yang tahu apa yang akan diperbuatnya besok,

وَمَا تَدْرِي نَفْسٌ بِأَيِّ أَرْضٍ تَمُوتُ

4) Tidak ada satu pun yang tahu di belahan bumi mana dia akan meninggal dunia,

وَمَا يَدْرِي أَحَدٌ مَتَى يَجِيءُ الْمَطَرُ

5) Tidak ada satu pun yang tahu kapan turunnya hujan,” (Sahih Bukhari: 1039).

PENJELASAN

Syaikh Rasyid Abdul Karim ketika menjelaskan hadits-hadits di atas berkata:

الْمَطَرِ نِعْمَةٌ وَفَضْلٌ مِنَ اللَّهِ يَمْتَنُّ بِهِ عَلَى مَنْ يَشَاءُ مِنْ عِبَادِهِ،

“Hujan adalah nikmat dan karunia dari Allah, yang diberikan kepada siapa saja yang dikehendaki oleh Allah dari hamba-hambaNya.”

فَنِسْبَةُ هَذِهِ النِّعْمَةِ إِلَى دُخُولِ نَجْمٍ أَوْ فَصْلٍ فِيهِ كُفْرٌ لِنِعْمَةِ اللَّهِ تَعَالَى،

“Penisbatan nikmat ini kepada turunnya bintang atau musim-musim tertentu adalah bentuk pengingkaran terhadap nikmat dari Allah ta’ala.”

بَلْ الْوَاجِبُ أَنْ يُنْسَبَ الْفَضْلُ لِلَّهِ وَحْدَهُ،

“Maka wajib agar seseorang menisbatkan turunnya hujan sebagai karunia dari Allah semata.”

وَمَا هَذِهِ النُّجُومُ وَالْفُصُولُ إِلَّا ظُرُوفٌ يُجْرِي اللَّهُ فِيهَا مَا يَشَاءُ مِنْ الرِّزْقِ لِعِبَادِهِ،

“Bintang dan musim-musim itu tidak lain hanyalah kondisi yang di dalamnya Allah memberikan rezeki kepada siapa saja yang dikehendaki Allah dari hamba-hambaNya.”

وَلَا يَعْلَمُ أَحَدٌ وَقْتَ نُزُولِ الْمَطَرِ إِلَّا اللَّهُ

“Tidak ada satu makhluk pun yang tahu mengenai waktu turunnya hujan kecuali Allah.”

PELAJARAN

Hukum-hukum yang bisa disimpulkan dari hadits-hadits di atas di antaranya:

تَحْرِيمُ قَوْلِ: مُطِرْنَا بِنَوْءِ كَذَا أَوْ بِدُخُولِ نَجْمِ كَذَا، بَلْ يُقَالُ: مُطِرْنَا بِفَضْلِ اللَّهِ وَرَحْمَتِهِ

“Haram mengatakan, ‘Kita diberi hujan dengan sebab bintang ini atau masuknya bintang itu.’ Hendaknya kita mengatakan, ‘Kita diberi hujan karena karunia dan rahmat Allah.’”

اسْتِحْبَابُ قَوْلِ: صَيِّبًا نَافِعًا، عِنْدَ رُؤْيَةِ الْمَطَرِ

“Hukumnya mustahab atau disukai untuk mengatakan, ‘Shoyyiban nafian’ (Semoga menjadi hujan yang bermanfaat,’ ketika melihat hujan turun.”

أَنَّ نُزُولَ الْمَطَرِ مِنْ أُمُورِ الْغَيْبِ الَّتِي لَا يَعْلَمُهَا عَلَى وَجْهِ الدِّقَّةِ وَالتَّحْدِيدِ إِلَّا اللَّهُ

“Bahwa turunnya hujan adalah satu dari sekian perkara gaib yang tidak ada satu pun yang mengetahuinya secara pasti kecuali Allah.”

Wallahu’alam bish shawwab

Kitab: Ad-Durus Al-Yaumiyah Minas Sunani wal Ahkamisy Syar’iyyati (4 Jumadil Ula)

Karya: Syaikh Rasyid Abdul Karim

Penerjemah: Irfan Nugroho (Staf Pengajar di Pondok Pesantren Tahfizhul Quran At-Taqwa Sukoharjo)

BACA JUGA:  Adab Berbicara: Tidak Menganggap Diri Sendiri Orang yang Suci

Irfan Nugroho

Guru TPA di masjid kampung. Mengajar di Pondok Pesantren Tahfizhul Quran At-Taqwa Nguter Sukoharjo. Penerjemah profesional dokumen legal atau perusahaan untuk pasangan bahasa Inggris - Indonesia dan penerjemah amatir bahasa Arab - Indonesia. Alumni Universitas Sebelas Maret Surakarta (UNS) tahun 2008 dan 2013.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button