Doa

5 Doa agar Hati Tenang dan Sabar dari Sunah

Mukminun.com – Memiliki hati yang tenang dan dada yang lapang adalah impian semua manusia yang sedang dilanda khawatir, takut, gelisah, dan resah. Syukurnya Nabi ﷺ telah mengajarkan beberapa doa supaya hati tenang dan dada lapang? Apa saja? Yuk teruskan membaca.

Doa 1

Imam Ahmad, juga Imam Ibnu Majah dan Imam Abu Dawud, meriwayatkan dari Abdullah bin Umar Radhiyallahu Anhuma bahwa Nabi ﷺ tidak pernah melewatkan membaca doa berikut ketika pagi dan sore hari:

اللَّهُمَّ اسْتُرْ عَوْرَاتِي وَآمِنْ رَوْعَاتِي

Latin: Allahummastur ‘auraatii, wa aamin rau’aatii

Arti: Ya Allah, tutuplah aurat hamba dan berikanlah rasa tenteram atas apa-apa yang membuat hamba takut, [Musnad Ahmad: 4554, Sunan Ibnu Majah: 3871, Sunan Abu Dawud: 5074].

Doa 2

Di dalam hadis tersebut di atas juga terdapat bagian doa lain yang disarankan untuk dibaca agar hati menjadi tenang, terhindar dari rasa takut dan khawatir. Doa ini dianjurkan oleh Syaikh Abdullah Al-Faqih di dalam Fatwa Asy-Syabakah Al-Islamiyah nomor 156161. Lafaz doanya sebagai berikut:

اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ الْعَفْوَ وَالْعَافِيَةَ فِي دِينِي وَدُنْيَايَ وَأَهْلِي وَمَالِي

Latin: Allahumma inni as-alukal ‘afwa wal ‘afiyah, fii diinii wad dunyaaya wa ahlii wa maalii

Arti: Ya Allah, hamba memohon kepada Engkau pemaafan (dari dosa) dan keselamatan dalam urusan agama dan urusan dunia hamba, juga keselamatan keluarga dan harta hamba, [Sunan Abu Dawud: 5074].

Logikanya, jika orang mendapat pemaafan dari Allah dosa-dosanya, niscaya di akhirat dia tidak akan melihat dosa itu dalam buku catatan amal karena dosa itu dihapus oleh Allah, dan dia tidak mendapat azab atas dosa tersebut.

Lalu jika seseorang mendapat keselamatan dalam urusan agama, dunia, keluarga, dan harta, sungguh, hatinya akan tenang, khawatir akan sirna, gelisah akan terhempas. Aamiin

BACA JUGA:  Terapi Marah, Gelisah, dan Kesulitan Hidup

Doa 3

Doa lain yang disarankan oleh Syaikh Abdullah Al-Faqih Asy-Syinqitti agar hati tenang dan dada lapang adalah doa yang diajarkan oleh Abu Darda Radhiyallahu Anhu yang berbunyi:

حَسْبِيَ اللَّهُ لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ عَلَيْهِ تَوَكَّلْتُ وَهُوَ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيمِ 

Latin: Hasbiyallah laa ilaha illa guwa ‘alaihi tawakkaltu wahuwa Rabbul ‘arsyil ‘adhim

Arti: Cukuplah Allah bagiku tidak ada Tuhan yang berhak diibadahi selain Dia, hanya kepadanya aku bertawakkal karena Dialah Rabb pemilik ‘Arsy yang agung, [Sunan Abu Dawud: 4418].

Sahabat Abu Darda menganjurkan baca doa ini setiap pagi dan sore masing-masing tujuh kali. Kata beliau:

كَفَاهُ اللَّهُ مَا أَهَمَّهُ صَادِقًا كَانَ بِهَا أَوْ كَاذِبًا

“(Orang yang membaca doa ini tujuh kali tiap pagi dan sore) Allah akan cukupkan baginya dari kesusahan-kesusahan yang membelitnya, baik dia mengucapkannya secara jujur, atau pura-pura (tanpa ada niat, spontan).

Syaikh Muhammad Nasirudin Al Albani menilai hadis ini maudhu atau palsu jika ada yang mengklaim bahwa ini adalah hadis dari Nabi ﷺ. Meski demikian, Syaikh bin Baaz berkata:

حديث ضعيف وهذا الكلام طيب إذا كرره الإنسان كثيرًا طيب

Hadis ini Daif (lemah), dan doa ini adalah doa yang bagus. Bagus jika seseorang sering mengulang-ulang doa ini, [Nur Ala Darbi: 18563].

BACA JUGA:  Istilah-Istilah dalam Ilmu Hadis

Doa 4

Doa lain yang dianjurkan untuk dibaca agar hati tenteram adalah:

اللهمَّ إني عبدُك وابنُ عبدِك وابنُ أَمَتِك ناصيتي بيدِك ماضٍ فيَّ حكمُك عَدْلٌ فيَّ قضاؤُك أسألُك بكلِّ اسمٍ هو لك سميتَ به نفسَك أو أنزلتَه في كتابِك أو علَّمتَه أحدًا مِنْ خلقِك أو استأثرتَ به في علمِ الغيبِ عندَك أنْ تجعلَ القرآنَ ربيعَ قلبي ونورَ صدري وجلاءَ حُزْني وذَهابَ هَمِّي

“Ya Allah, sesungguhnya aku adalah hamba-Mu, anak hamba-Mu dan anak hamba wanita-Mu, ubun-ubunku berada di tangan-Mu, hukum-Mu berlaku padaku dan ketetapan-Mu padaku adalah adil. Aku memohon kepada-Mu dengan segenap nama-Mu atau yang Engkau namai diri-Mu dengannya, atau yang Engkau ajarkan kepada salah seorang dari makhluk-Mu atau engkau turunkan di dalam kitab-Mu atau yang Engkau simpan dalam ilmu ghaib di sisi-Mu agar Engkau menjadikan Al-Qur’an sebagai penyejuk hatiku dan cahaya dadaku serta penawar kesedihanku dan pelenyap dukaku,” [Musnad Ahmad: 3528].

Doa 5

Doa lain ketika ditimpa gelisah adalah doa yang diseburkan Imam Bukhari dari Ibnu Abbas Radhiyallahu Anhuma yang mengatakan bahwa apabila Rasulullah ﷺ dilanda duka, beliau membaca:

لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ الْعَظِيمُ الْحَلِيمُ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ رَبُّ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضِ وَرَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيمِ

Latin: “LAA ILAAHA ILLALLAAHUL ‘ADZIIMUL HALIIM, LAA ILAAHA ILLALLAAHU RABBUS SAMAAWAATI WAL ARDLI WA RABBUL ‘ARSYIL ‘AZHIIM

arti: Tiada tuhan yang berhak disembah selain Allah Yang Mahaagung dan Maha Penyantun. Tiada tuhan yang berhak disembah selain Allah, Tuhan langit dan bumi serta Tuhan arasy yang mulia, [Sahih Bukhari: 6345].

BACA JUGA:  7 Adab Berdoa agar Dikabulkan Allah, Sudah Diamalkan?

Penutup

Demikian pelajaran kita kali ini tentang 5 doa agar hati tenang, sabar, dan diberi kemudahan. Silakan dihafal mana yang mampu dihafal. Semoga bermanfaat. Baarakallahu fiikum

 

Sukoharjo, 29 Desember 2022

Irfan Nugroho (Guru TPA)

 

Irfan Nugroho

Guru TPA di masjid kampung. Mengajar di Pondok Pesantren Tahfizhul Quran At-Taqwa Nguter Sukoharjo. Penerjemah profesional dokumen legal atau perusahaan untuk pasangan bahasa Inggris - Indonesia dan penerjemah amatir bahasa Arab - Indonesia. Alumni Universitas Sebelas Maret Surakarta (UNS) tahun 2008 dan 2013.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button