Adab

Hari untuk Safar dan Peringatan Pergi Sendirian di Malam Hari

Pembaca yang semoga dirahmati Allah subhanahu wa taala, tausiyah singkat harian kita kali ini, 14 Jumadal Ula, mengangkat tema adab dan sunah safar. Lebih spesifiknya, kita kali ini akan membahas tentang di hari apa Nabi ﷺ berangkat safar dan peringatan beliau ﷺ agar kita tidak pergi sendirian di malam hari. Mengapa? Teruskan membaca!

HADITS 1

Dari Ka’ab bin Malik dari ayahnya Radhiyallahu Anhu yang berkata:

أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خَرَجَ يَوْمَ الْخَمِيسِ فِي غَزْوَةِ تَبُوكَ وَكَانَ يُحِبُّ أَنْ يَخْرُجَ يَوْمَ الْخَمِيسِ

“Bahwa Nabi ﷺ keluar di hari Kamis menuju Perang Tabuk. Dulu beliau suka untuk keluar bepergian (perang atau haji atau umrah) di hari Kamis,” (Sahih Bukhari: 2950).

HADITS 2

Dari Ibnu Umar Radhiyallahu Anhuma yang mengatakan bahwa Rasulullah ﷺ bersabda:

لَوْ يَعْلَمُ النَّاسُ مَا فِي الْوَحْدَةِ مَا أَعْلَمُ مَا سَارَ رَاكِبٌ بِلَيْلٍ وَحْدَهُ

“Seandainya manusia tahu keburukan yang terdapat di dalam (safar) sendirian, seperti aku mengetahui tentang buruknya hal tersebut, tentu tidak akan ada orang yang berkendara sendirian di malam hari,” (Sahih Bukhari: 2998).

HADITS 3

Dari Abdullah bin Amru Radhiallahu Anhuma yang mengatakan bahwa Rasulullah ﷺ bersabda:

الرَّاكِبُ شَيْطَانٌ وَالرَّاكِبَانِ شَيْطَانَانِ وَالثَّلَاثَةُ رَكْبٌ

“Orang yang berkendara sendirian itu ditemani satu setan. Orang yang berkendara berduaan ditemani dua setan. Orang yang berkendara tiga orang, itulah orang yang (selamat dari gangguan setan selama) berkendara (ketika safar),” (Sunan Abu Dawud: 2607. Jami At-Tirmizi: 1673. At-Tirmidzi: Hasan Sahih).

HADIS 4

Dari Abu Sa’id Al-Khudri Radhiyallahu Anhu yang mengatakan bahwa Rasulullah ﷺ bersabda:

إِذَا خَرَجَ ثَلَاثَةٌ فِي سَفَرٍ فَلْيُؤَمِّرُوا أَحَدَهُمْ

“Apabila tiga orang keluar dalam suatu perjalanan, hendaknya mereka menunjuk satu pemimpin bagi mereka,” (Sunan Abu Dawud: 2608. An-Nawawi di dalam Riyadhus Shalihin: Sanadnya Hasan).

PENJELASAN

Syaikh Rasyid Abdul Karim menjelaskan:

لِلسَّفَرِ آدَابٌ وَسُنَنٌ أَرْشَدَ لَهَا النَّبِيَّ ﷺ

“Safar memiliki adab dan sunah sebagaimana ditunjukkan oleh Rasulullah ﷺ.”

فَكَانَ الرَّسُولُ ﷺ يَسْتَحِبُّ الْخُرُوجَ يَوْمَ الْخَمِيسِ

“Dulu Rasulullah ﷺ suka berangkat safar di hari Kamis.”

وَحَثَّ ﷺ عَلَى اتِّخَاذِ الرَّفِيقِ فِي السَّفَرِ

“Beliau ﷺ menghadang agar kita mengajak teman untuk melakukan perjalanan.”

وَتَأْمِيرِ الْجَمَاعَةِ وَاحِدًا عَلَيْهِمْ لِيَكُونَ أَجْمَعَ لِكَلِمَتِهِمْ، وَأَبْعَدَ عَنْ النِّزَاعِ

“Beliau ﷺ memerintahkan suatu rombongan safar untuk menunjuk satu pemimpin agar semua bisa sepakat dalam satu kata sehingga bisa terhindar dari konflik (sesama rombongan safar akibat beda suara atau pendapat).

 وَحَذَّرَ ﷺ مِنْ أَنْ يُسَافِرَ الرَّجُلُ وَحْدَهُ.

“Beliau ﷺ memperingatkan agar seseorang tidak bepergian seorang diri (apalagi di malam hari jika dikhawatirkan akan terjatuh dalam fitnah).”

PELAJARAN

Kesimpulan yang bisa diambil dari hadits-hadits di atas yaitu:

اسْتِحْبَابُ الْخُرُوجِ لِلسَّفَرِ يَوْمَ الْخَمِيسِ

“Disukai untuk berangkat melakukan perjalanan di hari Kamis.”

النَّهْيِ عَنْ سَفَرِ الْإِنْسَانِ وَحْدَهُ.

“Larangan melakukan safar seorang diri,” (karena potensi maksiat semakin besar jika seseorang melakukan perjalanan jauh, apalagi di malam hari, dan sendirian, akibat tidak ada teman yang mengingatkan).

الْأَمْرِ بِتَأْمِيرِ أَحَدِ الرُّفْقَةِ فِي السَّفَرِ

“Perintah untuk mengangkat salah satu sahabat sebagai pemimpin dalam perjalanan.”

Kitab: Ad-Durus Al-Yaumiyah Minas Sunani Wal Ahkamisy Syar’iyyati (14 Jumadal Ula)

Karya: Syaikh Rasyid Abdul Karim

Penerjemah: Irfan Nugroho (Pengajar di PPTQ At-Taqwa Nguter)

 

 

BACA JUGA:  Jika Anda Menjadi Pejabat Tinggi, Lalu Orang Tua Anda Datang Berkunjung…

Irfan Nugroho

Guru TPA di masjid kampung. Mengajar di Pondok Pesantren Tahfizhul Quran At-Taqwa Nguter Sukoharjo. Penerjemah profesional dokumen legal atau perusahaan untuk pasangan bahasa Inggris - Indonesia dan penerjemah amatir bahasa Arab - Indonesia. Alumni Universitas Sebelas Maret Surakarta (UNS) tahun 2008 dan 2013.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button