Aqidah

Pengertian, Syarat, dan 7 Macam Syafaat

Pembaca yang dirahmati Allah ta’ala, kali ini kita akan sama-sama belajar tentang syafaat. Apa pengertian syafaat secara bahasa dan istilah, serta apa syarat syafaat, dan apa saja macam syafaat yang diterima? Naskah diterjemahkan dari Al-Mausuatul Aqidah Durar Saniyah oleh Irfan Nugroho (Semoga anak-anaknya menjadi ustadz dan ulama. Aamiin), dengan beberapa penambahan dari sumber lain. Teruskan membaca!

Tetapi sebelumnya mohon maaf, apabila pembaca hendak menyalin (copy/paste) tulisan ini, mohon untuk tetap mencantumkan nama situs mukminun.com. Baarakallahu fiikum

Pengertian Syafaat secara Bahasa

Secara bahasa, tertulis di dalam Al-Mausuatul Aqidah Durar Saniyah bahwa pengertian syafaat adalah:

الِانْضِمَامُ إِلَى آخَرَ نَاصِرًا لَهُ وَسَائِلًا عَنْهُ، وَأَكْثَرُ مَا يُسْتَعْمَلُ فِي انْضِمَامِ مَنْ هُوَ أَعْلَى حُرْمَةً وَمُرَتَّبَةً إِلَى مَنْ هُوَ أَدْنَى

Seseorang bergabung pada orang lain sebagai penolongnya, dan sebagai orang yang meminta kebaikan untuknya. Pada umumnya, penggunaan syafaat ini merujuk pada orang yang lebih tinggi kehormatannya kepada orang yang lebih rendah kehormatannya.

Secara istilah, syafaat adalah:

طَلَبَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَوْ غَيْرَهُ مِنَ اللَّهِ حُصُولَ مَنْفَعَةٍ لِأَحَدٍ مِنْ الْخَلْقِ فِي الدَّارِ الْآخِرَةِ

Meminta kepada Allah agar Nabi ﷺ atau selain beliau (yang mendapat izin dan ridha Allah) untuk menyampaikan manfaat kepada orang yang meminta tadi di negeri akhirat.

Jadi harap diperhatikan bahwa syafaat itu milik Allah. Jadi tidak boleh meminta syafaat kepada selain Allah. Nabi Muhammad ﷺ dan “selain beliau” hanyalah perantara antara Allah dengan seseorang. Allah ta’ala berfirman:

قُلْ لِلَّهِ الشَّفَاعَةُ جَمِيعًا

“Katakanlah: “Semua syafa’at itu milik Allah (semata-mata),” (QS az-Zumar: 44).
Syarat Syafaat Agar Berlaku

Sebagaimana disebutkan di dalam definisi di atas, ada “selain beliau ﷺ” yang bisa memberi syafaat, dalam artinya menjadi perantara pertolongan Allah kepada seseorang. Meski demikian, tidak sembarangan orang bisa memberi syafaat. Syaikh Ibnu Utsaimin rahimahullah mengatakan bahwa syarat syafaat agar berlaku ada tiga:

رِضَا اللَّهِ عَنِ الشَّافِعِ

Ridha Allah kepada pihak yang memberi syafaat.

رِضَا اللَّهِ عَنْ الْمَشْفُوعِ لَهُ

Ridha Allah kepada pihak yang diberi syafaat.

إِذْنَ اللَّهُ تَعَالَى لِلشَّافِعِ أَنْ يَشْفَعَ

Izin Allah ta’ala kepada pihak yang memberi syafaat sehingga pihak tersebut bisa memberi syafaat, (Majmu Fatawa wa Rasail Syaikh Muhammad Shalih Al-Utsaimin jilid 11, Bab Al-Yaumul Akhir).

Syafaat Quran

Tertulis di dalam Ensiklopedia Akidah Durar Saniyah:

مِنْ أَنْوَاعُ الشَّفَاعَاتِ الْمَقْبُولَةِ مِنْ أَهْلِهَا :شَفاعةُ القُرآنِ الكريمِ لأصحابِه

Di antara syafaat yang maqbulah adalah syafaat al-Quran kepada pembaca/penghafalnya.

Dalilnya adalah apa yang diriwayatkan dari Abu Umamah Radhiyallahu Anhu yang mengatakan bawha beliau mendengar Rasulullah ﷺ bersabda:

اقْرَءُوا الْقُرْآنَ فَإِنَّهُ يَأْتِي يَوْمَ الْقِيَامَةِ شَفِيعًا لِأَصْحَابِهِ

Bacalah Al Quran, karena Al Quran akan datang memberi syafaat kepada pembacanya di hari kiamat, (Sahih Muslim: 804).

Syafaat Orang Beriman

Tertulis di dalam Ensiklopedia Akidah Durar Saniyah:

مِنْ أَنْوَاعُ الشَّفَاعَاتِ الْمَقْبُولَةِ مِنْ أَهْلِهَا : شفاعةُ المُؤمِنينَ بَعضِهم لبَعضٍ

Di antara syafaat yang maqbulah dari pemiliknya adalah syafaat orang beriman kepada orang beriman lainnya.

BACA JUGA:  Kewajiban dan Adab Amar Makruf Nahi Mungkar

Tentang hal ini, para penulis berkata:

الصَّالِحُونُ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ يَشْفَعُونَ فِي إِخْرَاجِ الْمُؤْمِنِينَ الَّذِينَ دَخَلُوا النَّارَ تَطْهِيرًا لَهُمْ

Orang-orang saleh dari kalangan orang beriman akan memberi syafaat agar orang beriman yang masuk neraka karena harus disucikan dikeluarkan (dari neraka).

Dari Abu Said Al-Khudri Radhiyallahu Anhu bahwa Rasulullah ﷺ menceritakan kondisi orang beriman setelah diangkat dari neraka dan dimasukkan ke dalam surga, lalu mereka berkata kepada Allah:

رَبَّنَا إِخْوَانُنَا كَانُوا يُصَلُّونَ مَعَنَا وَيَصُومُونَ مَعَنَا وَيَحُجُّونَ مَعَنَا فَأَدْخَلْتَهُمْ النَّارَ

Ya Rab kami. Saudara-saudara kami, dahulu mereka salat bersama kami. Dahulu mereka puasa bersama kami. Dahulu mereka haji bersama kami. Lantas, mengapa Engkau memasukkan mereka ke neraka?

Allah pun berfirman:

اذْهَبُوا فَأَخْرِجُوا مَنْ عَرَفْتُمْ مِنْهُمْ

Pergilah (ke neraka) lalu keluarkan mereka, orang-orang yang kamu kenal, (Sunan Ibnu Majah: 60. Musnad Ahmad: 11463).

Di dalam Sahih Bukhari (7439) disebutkan bahwa Allah berfirman:

اذْهَبُوا فَمَنْ وَجَدْتُمْ فِي قَلْبِهِ مِثْقَالَ دِينَارٍ مِنْ إِيمَانٍ فَأَخْرِجُوهُ

Keluarlah kalian dan siapa saja salah seorang di antara kalian mendapati seseorang yang di dalam hatinya terdapat iman meski hanya sebesar atom, keluarkan dia.

Maka dari sini penting bagi kita untuk berteman dekat dengan orang-orang saleh. Allah ta’ala berfirman:

ٱلْأَخِلَّآءُ يَوْمَئِذٍۭ بَعْضُهُمْ لِبَعْضٍ عَدُوٌّ إِلَّا ٱلْمُتَّقِينَ

Latin: Al-akhillā`u yauma`iżim ba’ḍuhum liba’ḍin ‘aduwwun illal-muttaqīn

Arti: Teman-teman akrab pada hari itu sebagiannya menjadi musuh bagi sebagian yang lain kecuali orang-orang yang bertakwa, (Surat Az Zukhruf 67).

Syafaat Anak Kecil yang Meninggal

Syafaat maqbulah selanjutnya adalah:

مِنْ أَنْوَاعُ الشَّفَاعَاتِ الْمَقْبُولَةِ مِنْ أَهْلِهَا : شَفاعةُ الوِلْدانِ

Di antara macam syafaat maqbulan dari pemiliknya adalah syafaat anak kecil (yang meninggal).

Hadits 1

Imam Al-Bukhari meriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiyallahu Anhu bahwa Nabi ﷺ bersabda:

لَا يَمُوتُ لِمُسْلِمٍ ثَلَاثَةٌ مِنْ الْوَلَدِ فَيَلِجَ النَّارَ إِلَّا تَحِلَّةَ الْقَسَمِ

Tidaklah seorang muslim yang ditinggal mati oleh tiga orang anaknya, kemudian dia masuk neraka kecuali hanya sekadar lewat, (Sahih Bukhari: 1251).

Hadits 2

Dalil kedua untuk syafaat anak kecil yang meninggal adalah apa yang diriwayatkan Imam Muslim dari Abu Hurairah Radhiyallahu Anhu bahwa Rasulullah ﷺ bersabda kepada para wanita dari kalangan Anshar:

لَا يَمُوتُ لِإِحْدَاكُنَّ ثَلَاثَةٌ مِنْ الْوَلَدِ فَتَحْتَسِبَهُ إِلَّا دَخَلَتْ الْجَنَّةَ

Tidaklah salah seorang dari kalian ditinggal mati oleh tiga orang anaknya (yang belum baligh), lalu dia bersabar dan mengharap pahala dari Allah, pasti dia akan masuk surga.

Kemudian seorang wanita bertanya:

أَوْ اثْنَيْنِ يَا رَسُولَ اللَّهِ

“Bagaimana kalau dua, ya Rasulullah?”

Kemudian beliau bersabda:

أَوْ اثْنَيْنِ

Dua juga, (Sahih Muslim: 2632).

Syafaat Orang Mati Syahid

Ini adalah jenis keempat pihak yang bisa memberi syafaat. Disebutkan di dalam Ensiklopedia Akidah Durar Saniyah:

مِنْ أَنْوَاعُ الشَّفَاعَاتِ الْمَقْبُولَةِ مِنْ أَهْلِهَا : شَفاعةُ الشُّهَداءِ

Di antara jenis-jenis syafaat yang maqbulah dari pemiliknya adalah Syafaat Orang Mati Syahid.

Imam Abu Dawud meriwayatkan dari Abu Darda Radhiyallahu Anhu yang mengatakan bahwa Rasulullah ﷺ bersabda:

يُشَفَّعُ الشَّهِيدُ فِي سَبْعِينَ مِنْ أَهْلِ بَيْتِهِ

Orang yang mati syahid akan mampu memberi syafaat kepada tujuh puluh anggota keluarganya, (Sunan Abu Dawud: 2522).

Syafaat Malaikat

Jenis syafaat selanjutnya, sebagaimana tertulis di dalam Al-Mausuatul Aqidah Durar Saniyah:

مِنْ أَنْوَاعُ الشَّفَاعَاتِ الْمَقْبُولَةِ مِنْ أَهْلِهَا : شَفاعةُ المَلائِكةِ

Di antara jenis-jenis syafaat yang maqbulah dari pemiliknya adalah syafaat malaikat.

BACA JUGA:  Hadis Lima Pertanyaan di Hari Kiamat

Hal ini didasarkan pada firman Allah ta’ala:

وَكَم مِّن مَّلَكٍ فِى ٱلسَّمَٰوَٰتِ لَا تُغْنِى شَفَٰعَتُهُمْ شَيْـًٔا إِلَّا مِنۢ بَعْدِ أَن يَأْذَنَ ٱللَّهُ لِمَن يَشَآءُ وَيَرْضَىٰٓ

Latin: Wa kam mim malakin fis-samāwāti lā tugnī syafā’atuhum syai`an illā mim ba’di ay ya`żanallāhu limay yasyā`u wa yarḍā

Arti: Dan berapa banyaknya malaikat di langit, syafa’at mereka sedikitpun tidak berguna, kecuali sesudah Allah mengijinkan bagi orang yang dikehendaki dan diridhai (Nya), (Surat An Najm 26).

Juga di dalam firmanNya yang lain:

وَلَا يَشْفَعُونَ إِلَّا لِمَنِ ٱرْتَضَىٰ وَهُم مِّنْ خَشْيَتِهِۦ مُشْفِقُونَ

Latin: wa lā yasyfa’ụna illā limanirtaḍā wa hum min khasy-yatihī musyfiqụn

Arti: dan mereka (malaikat) tiada memberi syafa’at melainkan kepada orang yang diridhai Allah, dan mereka itu selalu berhati-hati karena takut kepada-Nya, (Surat Al Anbiya 28).

Siapa yang mendapat syafaat malaikat? Rasulullah ﷺ bersabda:

إِذَا أَرَادَ اللَّهُ رَحْمَةَ مَنْ أَرَادَ مِنْ أَهْلِ النَّارِ، أَمَرَ اللَّهُ المَلاَئِكَةَ: أَنْ يُخْرِجُوا مَنْ كَانَ يَعْبُدُ اللَّهَ، فَيُخْرِجُونَهُمْ وَيَعْرِفُونَهُمْ بِآثَارِ السُّجُودِ، وَحَرَّمَ اللَّهُ عَلَى النَّارِ أَنْ تَأْكُلَ أَثَرَ السُّجُودِ، فَيَخْرُجُونَ مِنَ النَّارِ، فَكُلُّ ابْنِ آدَمَ تَأْكُلُهُ النَّارُ إِلَّا أَثَرَ السُّجُودِ، فَيَخْرُجُونَ مِنَ النَّارِ

ketika Allah menghendaki untuk memberikan rahmat kepada orang yang Dia kehendaki dari penduduk neraka, maka Allah memerintahkan para malaikat agar mengeluarkan orang-orang yg menyembah Allah, maka para malaikat mengeluarkan mereka, mereka dikenali dari bekas sujudnya, Allah mengharamkan api neraka untuk menyentuh bekas sujud, lalu mereka keluar dari neraka, setiap anak Adam terbakar oleh api neraka kecuali bekas sujudnya, maka mereka keluar dari neraka, (Sahih Bukhari: 806)

Syafaat Nabi selain Nabi Muhammad

Syafaat selanjutnya adalah:

مِنْ أَنْوَاعُ الشَّفَاعَاتِ الْمَقْبُولَةِ مِنْ أَهْلِهَا : شفاعةُ الأنبياءِ الآخَرينَ

Di antara jenis syafaat yang diterima dari pemiliknya adalah syafaat para nabi selain Nabi Muhammad ﷺ.

Di antara cara Allah memuliakan para nabi dan utusannya adalah menerima syafaat mereka untuk orang-orang yang akan mereka beri syafaat dari kalangan umat terdahulu, yaitu dengan Allah mengeluarkan mereka dari neraka, setelah sebelumnya mereka masuk ke dalamnya akibat dosa-dosa mereka.

Dalilnya adalah sebuah hadis yang panjang, bagian dari dalil tentang syafaat orang beriman kepada orang beriman lainnya, di mana di dalamnya Rasulullah ﷺ bersabda:

فَيَقُولُ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ شَفَعَتْ الْمَلَائِكَةُ وَشَفَعَ النَّبِيُّونَ وَشَفَعَ الْمُؤْمِنُونَ وَلَمْ يَبْقَ إِلَّا أَرْحَمُ الرَّاحِمِينَ

Allah azza wa jalla kemudian berfirman, “Para malaikat telah memberi syafaat. Para Nabi telah memberi syafaat. Orang-orang beriman telah memberi syafaat. Sekarang yang belum memberikan syafaat adalah Zat Yang Maha Pengasih,” (Sahih Muslim: 183).

Syafaat Nabi Muhammad

Tertulis di dalam Ensiklopedia Akidah Durar Saniyah:

مِنْ أَنْوَاعُ الشَّفَاعَاتِ الْمَقْبُولَةِ مِنْ أَهْلِهَا : شفاعةُ مُحَمَّدٍ صلَّى اللهُ عليه وسلَّم

Di antara jenis syafaat yang diterima dari pemiliknya adalah syafaat Muhammad ﷺ.

Ini adalah syafaat yang paling utama milik Nabi kita Muhammad ﷺ. Syafaat ini sering disebut dengan Maqamam Mahmuda atau juga syafaat udzma, sebagaimana yang disebutkan dan dijanjikan oleh Allah ta’ala:

وَمِنَ ٱلَّيْلِ فَتَهَجَّدْ بِهِۦ نَافِلَةً لَّكَ عَسَىٰٓ أَن يَبْعَثَكَ رَبُّكَ مَقَامًا مَّحْمُودًا

Latin: Wa minal-laili fa taḥajjad bihī nāfilatal laka ‘asā ay yab’aṡaka rabbuka maqāmam maḥmụdā

Arti: Dan pada sebahagian malam hari bersembahyang tahajudlah kamu sebagai suatu ibadah tambahan bagimu; mudah-mudahan Tuhan-mu mengangkat kamu ke tempat yang terpuji, (Surat Al Isra 79).

BACA JUGA:  Mengenal 13 Kesesatan Agama Syiah

Bagaimana cara mendapatkan Syafaat Nabi Muhammad

قول ”لا إله إلا الله” خالصة من النفس قولاً وفعلاً

Mengucapkan “Laa Ilaha Illa Allah” secara tulus dari jiwa, dibuktikan dengan perkataan dan perbuatan

Imam Al-Bukhari meriwayatkan dari Abu Hurairah yang berkata kepada Nabi ﷺ:

يَا رَسُولَ اللَّهِ مَنْ أَسْعَدُ النَّاسِ بِشَفَاعَتِكَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

Wahai Rasulullah, siapa orang yang paling berbahagia dengan syafaat Anda di hari kiamat?

Beliau ﷺ bersabda:

أَسْعَدُ النَّاسِ بِشَفَاعَتِي يَوْمَ الْقِيَامَةِ مَنْ قَالَ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ خَالِصًا مِنْ قَلْبِهِ أَوْ نَفْسِهِ

Manusia yang paling berbahagia dengan syafaatku di hari kiamat adalah orang yang mengucapkan “laa ilaa ha illa Allah” secara ikhlas dari hatinya atau dari jiwanya, (Sahih Bukhari: 99).

الإكثار من الصلاة على النبي محمد-صلى الله عليه وسلم

Memperbanyak selawat kepada Nabi Muhammad

Rasulullah ﷺ bersabda:

أَوْلَى النَّاسِ بِي يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَكْثَرُهُمْ عَلَيَّ صَلَاةً

Orang yang paling berhak mendapatkan syafaatku pada hari kiamat adalah, yang paling banyak berselawat kepadaku, (Jami Tirmidzi: 484).

الذكر الوارد بعد الأذان

Membaca doa setelah azan

Rasulullah ﷺ bersabda:

مَنْ قَالَ حِينَ يَسْمَعُ النِّدَاءَ

Siapa saja yang membaca ketika mendengar azan:

اللَّهُمَّ رَبَّ هَذِهِ الدَّعْوَةِ التَّامَّةِ وَالصَّلَاةِ الْقَائِمَةِ آتِ مُحَمَّدًا الْوَسِيلَةَ وَالْفَضِيلَةَ وَابْعَثْهُ مَقَامًا مَحْمُودًا الَّذِي وَعَدْتَهُ

‘Ya Allah, Rabb pemilik panggilan yang sempurna ini dan shalat (wajib) yang didirikan. Berilah al wasilah (derajat di surga), dan keutamaan kepada Muhammad ﷺ, dan bangkitkan beliau, sehingga bisa menempati maqam terpuji yang engkau janjikan’.

حَلَّتْ لَهُ شَفَاعَتِي يَوْمَ الْقِيَامَةِ

Maka dia berhak mendapatkan syafa’atku pada hari Kiamat, (Sahih Bukhari: 614).

كثرة السجود أو الصلاة

Banyak bersujud

Imam Muslim meriwayatkan dari Rabi’ah bn Kaab bin Malik Radhiyallahu Anhu yang bermalam bersama Rasulullah ﷺ kemudian ditanya oleh Rasulullah ﷺ:

لِي سَلْ

Kamu ada permintaan apa? Coba katakan kepadaku.

Kemudian Rabiah menjawab:

أَسْأَلُكَ مُرَافَقَتَكَ فِي الْجَنَّةِ

Saya ingin menemani Anda di surga.

Kemudian Rasulullah ﷺ bersabda:

فَأَعِنِّي عَلَى نَفْسِكَ بِكَثْرَةِ السُّجُودِ

Kalau begitu, bantu aku untuk mewujudkan hal itu dengan kamu banyak bersujud, (Sahih Muslim: 489).

الصبر على شدة المدينة ولأوائها

Bersabar dengan kesusahan dan kerasnya hidup di Madinah

Imam Muslim meriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiyallahu Anhu bahwa Rasulullah ﷺ bersabda:

لَا يَصْبِرُ عَلَى لأْوَاءِ الْمَدِينَةِ وَشِدَّتِهَا أَحَدٌ مِنْ أُمَّتِي إِلَّا كُنْتُ لَهُ شَفِيعًا يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَوْ شَهِيدًا

Tidaklah salah seorang dari umatku yang sanggup bersabar atas kesusahan dan kesulitan di kota Madinah ini, kecuali aku akan menjadi pembela atau saksi baginya kelak pada hari kiamat, (Sahih Muslim: 1378).

الموت في المدينة المنورة

Meninggal dunia di Madinah Al-Munawarah

Imam At-Tirmidzi meriwayatkan dari Ibnu Umar Radhiyallahu Anhuma bahwa Rasulullah ﷺ bersabda:

مَنْ اسْتَطَاعَ أَنْ يَمُوتَ بِالْمَدِينَةِ فَلْيَفْعَلْ فَإِنِّي أَشْفَعُ لِمَنْ مَاتَ بِهَا

Siapa saja yang mampu untuk meninggal dunia di Madinah, hendaknya dia mengupayakannya, karena aku akan menjadi syafaat bagi orang yang meninggal dunia di Madinah, (Sunan At-Tirmidzi: 9317).

Imam Muslim meriwayatkan dari Abu Said bahwa Rasulullah ﷺ bersabda:

لَا يَصْبِرُ أَحَدٌ عَلَى لَأْوَائِهَا فَيَمُوتَ إِلَّا كُنْتُ لَهُ شَفِيعًا أَوْ شَهِيدًا يَوْمَ الْقِيَامَةِ إِذَا كَانَ مُسْلِمًا

Tidaklah seseorang sabar terhadap kesusahannya (Madinah) kemudian dia mati, kecuali aku akan memberikan syafa’at padanya, atau menjadi saksi baginya pada hari Kiamat. Jika dia seorang muslim, (Sahih Muslim: 1374, 477).

Wallahu’alam bish shawwab

Sukoharjo, 24 Februari 2023

Irfan Nugroho (Semoga Allah mengabulkan doanya agar anak-anaknya menjadi ulama. Aamiin)

Irfan Nugroho

Guru TPA di masjid kampung. Mengajar di Pondok Pesantren Tahfizhul Quran At-Taqwa Nguter Sukoharjo. Penerjemah profesional dokumen legal atau perusahaan untuk pasangan bahasa Inggris - Indonesia dan penerjemah amatir bahasa Arab - Indonesia. Alumni Universitas Sebelas Maret Surakarta (UNS) tahun 2008 dan 2013.

Tema Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button