AdabFiqih

Bolehkah Wanita Mengantar Jenazah ke Pemakaman?

Pertanyaan: Bolehkah wanita mengantar jenazah ke pemakaman? Karena yang meninggal tersebut adalah orang tuanya. Dan harap diketahui bahwa dia bersama saudari²-nya, ibunya, anaknya yg laki-laki dan anaknya yang perempuan. Apakah ada pahalanya?

Jawaban oleh tim fatwa Asy-Syabakah Al-Islamiyah yang diketuai oleh Syaikh Abdullah Al-Faqih Asy-Syinqitti hafizahullah

Segala puji hanya milik Allah ta’ala, Rab semesta alam. Selawat dan salam kepada Nabi Muhammad ﷺ, keluarganya, sahabatnya dan pengikut beliau hingga hari kiamat.

فاتباع المرأة للجنازة مكروه في قول كثير من أهل العلم أو أكثرهم، وقيل بجوازه، وقيل بتحريمه، والراجح عندنا أنه مكروه

Wanita mengantar jenazah ke pemakaman hukumnya makruh menurut pendapat banyak ulama. Ada pula yang berpendapat bahwa wanita mengantar jenazah ke pemakaman hukumnya boleh, ada pula yang mengatakan haram. Namun, yang rajih menurut kami (Asy-Syabakah Al-Islamiyah) adalah makruh.

Ibnu Qudamah rahimahullah di dalam Al-Mughni berkata sebagai berikut:

وَيُكْرَهُ اتِّبَاعُ النِّسَاءِ الْجَنَائِزَ؛ لِمَا رُوِيَ عَنْ أُمِّ عَطِيَّةَ قَالَتْ

Makruh hukumnya wanita mengiringi jenazah (ke pemakaman) sebagaimana yg diriwayatkan dari Ummu Athiyyah yang berkata:

نُهِينَا عَنْ اتِّبَاعِ الْجَنَائِزِ، وَلَمْ يُعْزَمْ عَلَيْنَا

Kami dilarang mengiringi jenazah (ke pemakaman) tetapi beliau tidak menekankan larangan tersebut kepada kami, (Sahih Bukhari: 1278. Sahih Muslim: 938).

Kemudian Imam Ibnu Qudamah rahimahullah lanjut berkata:

وَكَرِهَ ذَلِكَ ابْنُ مَسْعُودٍ، وَابْنُ عُمَرَ، وَأَبُو أُمَامَةَ، وَعَائِشَةُ، وَمَسْرُوقٌ، وَالْحَسَنُ، وَالنَّخَعِيُّ، وَالْأَوْزَاعِيُّ، وَإِسْحَاقُ

Ibnu Mas’ud, Ibnu Umar, Abu Umamah, Aisyah, Masruq, Al-Hasan, An-Nakhai, Al-Auzai, dan Ishaq juga berpendapat makruh (mengantar jenazah ke pemakaman bagi wanita muslim).

Imam Ibnu Majah meriwayatkan dari Ali bin Abi Thalib Radhiyallahu Anhu yang berkata:

خَرَجَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَإِذَا نِسْوَةٌ جُلُوسٌ قَالَ

Rasulullah ﷺ pernah keluar dan para wanita sedang duduk-duduk. Kemudian beliau ﷺ bertanya:

مَا يُجْلِسُكُنَّ قُلْنَ

Ibu² ini duduk sedang apa? Kemudian mereka berkata:

BACA JUGA:  Istri Menolak Hubungan karena Takut Mandi Wajib

نَنْتَظِرُ الْجِنَازَةَ قَالَ

Kami sedang menanti jenazah. Kemudian beliau ﷺ bertanya:

هَلْ تَغْسِلْنَ قُلْنَ لَا قَالَ

Apakah kalian yang memandikannya? Mereka menjawa tidak. Kemudian beliau bertanya lagi:

هَلْ تَحْمِلْنَ قُلْنَ لَا قَالَ

Apakah kalian yang memikul jenazahnya nanti? Mereka menjawab tidak. Lantas beliau bertanya lagi:

هَلْ تُدْلِينَ فِيمَنْ يُدْلِي قُلْنَ لَا قَالَ

Apakah kalian yang memasukkan jenazah ke liang lahat? Mereka menjawab tidak. Kemudian beliau ﷺ bersabda:

فَارْجِعْنَ مَأْزُورَاتٍ غَيْرَ مَأْجُورَاتٍ

Kalau begitu, ibu² pulang saja karena keberadaan ibu² di sini justru membuahkan dosa (karena menimbulkan fitnah), bukan malah berpahala, (Sunan Ibnu Majah: 1578. Daif).

Kemudian Syaikh Abdullah Al-Faqih Asy-Syinqitti hafizahullah berkata:

وبه يتبين أن هذه المرأة فعلت ما لا ينبغي وإن لم يكن عليها إثم في ذلك إن شاء الله،

Dengan begitu jelas bahwa wanita tersebut melakukan sesuatu yang seharusnya tidak dilakukan, meskipun hal tersebut bukanlah dosa baginya, in sya Allah.

لكن الأولى لها فيما بعد أن تترك اتباع الجنائز وهي مأجورة على تركها ذلك طاعة لله عز وجل.

Namun, yang utama bagi wanita tersebut adalah tidak mengantar jenazah (ke pemakaman), dan dengan begitu dia akan mendapat pahala karena meninggalkannya (perbuatan yang makruh tersebut) karena taat terhadap Allah azza wa jalla.

ولا تزول الكراهة إذا كان أحد محارمها فيمن يشيع الجنازة أو كان الميت قريبا لها، بل الكراهة ثابتة بكل حال

Hukum makruh tersebut tidak hilang meskipun seorang wanita ditemani mahramnya, atau meskipun yg meninggal itu adalah kerabatnya. Kemakruhan itu tetap berlaku di semua kondisi.

Wallahua’lam

Fatwa No: 146889
Tanggal: 23 Syawal 1389 (11 Januari 2011)
Sumber: Asy-Syabakah Al-Islamiyah
Penerjemah: Irfan Nugroho (Staf Pengajar di PPTQ At-Taqwa Sukoharjo)

Irfan Nugroho

Hanya guru TPA di masjid kampung. Semoga pahala dakwah ini untuk ibunya.

Tema Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button