Adab

Memasang Foto Orang yang sudah Meninggal di Layar Handphone

Pembaca mukminun.com yang semoga dirahmati Allah ta’ala, tak jarang kita dapati seseorang memasang foto orang yang sudah meninggal sebagai latar belakang atau background atau wallpaper handphone-nya. Lalu bagaimana nasihat ulama tentang hal ini? Teruskan membaca!

Hal ini pernah ditanyakan kepada Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Munajjid hafizahullah, pengasuh situs tanya jawab Islam, Islam Sual wa Jawab dengan nomor fatwa 148535. Bunyi pertanyaan tersebut adalah sebagai berikut:

هل يجوز وضع صورة الميت كخلفية للجوال ، أو في الماسنجر ؟

“Apakah boleh memasang gambar orang yang sudah meninggal sebagai wallpaper atau background handphone atau aplikasi obrolan/chat?”

Menjawab pertanyaan tersebut, Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Munajjid hafizahullah terlebih dahulu menjelaskan tentang perbedaan hukum antara memajang gambar digital dengan gambar cetak. Beliau berkata:

الصور التي على الجوال وفي أجهزة الحاسب ، وما يصور بالفيديو ، لا تأخذ حكم الصور الفوتوغرافية ، لعدم ثباتها ، وبقائها ، إلا أن تُخرج وتطبع ،

“Gambar atau foto yang ada di handphone juga di komputer, atau apa yang ditampilkan pada video, tidak dihukumi sama dengan gambar atau foto cetak karena sifat gambar digital yang tidak tetap dan tidak awet (hanya muncul apabila gambar itu dibuka, lalu tidak terlihat jika aplikasi penayang foto ditutup kembali – penerjemah), kecuali jika gambar digital itu kemudian dicetak dan dipajang.”

وعليه فلا حرج في الاحتفاظ بها على الجوال ، ما لم تكن مشتملة على شيء محرم ، كما لو كانت صوراً لنساء

“Oleh karena itu, tidak berdosa jika seseorang menyimpan foto digital di handphone, asalkan foto yang disimpan tidak mengandung hal-hal yang sifatnya haram, seperti foto wanita (atau foto lelaki bukan mahram yang disimpan oleh para wanita – penerjemah).”

BACA JUGA:  Penyakit Ain (Mata Jahat) Bisa Menular Lewat Foto-Foto di Media Sosial

Setelah mendudukkan perbedaan hukum foto digital dengan foto cetak, Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Munajjid hafizahullah mulai menjelaskan tentang hukum menyimpan foto orang yang sudah meninggal di handphone atau sebagai wallpaper hape. Beliau berkata:

لكن لا ينبغي جعل صورة الميت خلفية للجوال أو الماسنجر ؛ لما قد يدعو إليه من تجديد الحزن أو التعظيم والمبالغة إذا كان الميت معلّما أو مربيا

“Seseorang tidak seharusnya menjadikan foto orang yang sudah meninggal sebagai gambar latar atau wallpaper handphone atau background aplikasi obrolan/chatting (WhatsApp, misalnya – penerjemah). Mengapa? Karena hal itu bisa memperbarui rasa duka (jika yang dipasang adalah foto suami/istri, ayah/ibu, atau anak yang sudah meninggal – penerjemah), atau menimbulkan pengagungan atau sikap berlebihan, misal apabila yang dipasang adalah foto guru, ustadz, kiai, atau murabbi.”

BACA JUGA:  Berlebihan Mengagungkan Orang Saleh Bisa Menjerumuskan pada Kekafiran

Selain karena alasan di atas, Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Munajjid hafizahullah juga mengatakan bahwa hal itu bisa menimbulkan kesan meremehkan sosok yang ada di dalam foto tersebut. Beliau berkata:

مع أنه – من حيث الواقع – لا يخلو الأمر من امتهان  لأن الجوال يلقى يمينا وشمالا ، ويُدخل به الخلاء ونحوه .

“Selain itu, pada kenyataannya, perbuatan tersebut tidak bisa lepas dari sikap meremehkan atau minim rasa hormat (terhadap sosok yang dipajang di handphone tersebut – penerjemah). Mengapa? Karena handphone bisa saja diombang-ambing ke kanan dan kiri, atau dibawa masuk ke kamar mandi (ketika di tempat umum atau kamar mandi umum, misalnya), dan yang semisalnya.” Wallahu’alam.

Nah, demikianlah akhir nasihat Syaikh Muhamamd bin Shalih Al-Munajjid hafizahullah tentang hukum memajang foto orang yang sudah meninggal dunia sebagai foto latar atau wallpaper handphone atau aplikasi obrolan. Semoga bermanfaat. Baarakallahu fiikum…

Sukoharjo, 23 Desember 2022

Irfan Nugroho (Staf Pengajar di PPTQ At-Taqwa Sukoharjo)

Irfan Nugroho

Guru TPA di masjid kampung. Mengajar di Pondok Pesantren Tahfizhul Quran At-Taqwa Nguter Sukoharjo. Penerjemah profesional dokumen legal atau perusahaan untuk pasangan bahasa Inggris - Indonesia dan penerjemah amatir bahasa Arab - Indonesia. Alumni Universitas Sebelas Maret Surakarta (UNS) tahun 2008 dan 2013.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button