AdabHadis

Hadits Sedekah untuk Orang Tua yang sudah Wafat

Pembaca mukminun.com rahimakumullah, di antara adab seorang muslim kepada orang tua adalah bersedekah untuk orang tua yang sudah meninggal dunia atau biasa disebut dengan sedekah anil mayyit. Bagaimana hadits tentang bab ini? Lalu bagaimana penjelasan hukum yang bisa diambil dari hadits ini? Teruskan membaca.

Tetapi mohon maaf, apabila bapak/ibu hendak menyalin (copy/paste) artikel ini, mohon untuk tetap mencantumkan nama situs mukminun.com ya. Jazaakumullah khair.

Matan Hadits

Pembaca mukminun.com rahimakumullah, Syaikh Wahid Abdussalam Bali hafizahullah di dalam Sahih Al-Adab Al-Islamiyah ketika membahas tentang adab kepada orang tua menulis bahwa di antara adab kita seorang muslim kepada kedua orang tua adalah:

أن تتصدق عنهما بعد موتهما

Bersedekah untuk kedua orang tua setelah keduanya meninggal dunia.

Di dalam Ash-Shahihain dari Aisyah Radhiyallahu Anha:

أَنَّ رَجُلًا أَتَى النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ

Bahwa seorang laki-laki datang kepada Nabi ﷺ kemudian berkata:

يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّ أُمِّيَ افْتُلِتَتْ نَفْسُهَا وَلَمْ تُوصِ وَأَظُنُّهَا لَوْ تَكَلَّمَتْ تَصَدَّقَتْ

Ya Rasulullah, sesungguhnya ibu saya meninggal secara mendadak. Beliau belum sempat membuat wasiat. Saya meyangka bahwa apabila beliau bisa berbicara, beliau ingin bersedekah.

أَفَلَهَا أَجْرٌ إِنْ تَصَدَّقْتُ عَنْهَا

Apakah beliau mendapat pahala apabila saya bersedekah untuk beliau?

Rasulullah ﷺ menjawab:

نَعَمْ

Iya, (Sahih Bukhari: 1388. Sahih Muslim: 1004).

Penjelasan

Berikut adalah penjelasan Syaikh Khalid Mahmud Al-Juhani terhadap hadits tentang sedekah untuk orang tua yang sudah meninggal dunia.

Tentang ungkapan (أَنَّ رَجُلًا) yang artinya “bahwa seorang laki-laki,” yang dimaksud adalah Sa’ad bin Ubadah Radhiyallahu Anhu.

Tentang ungkapan (إِنَّ أُمِّيَ) yang artinya “sesungguhnya ibu saya,” yang dimaksud adalah Umarah binti Mas’ud.

Tentang ungkapan (افْتُلِتَتْ), maksudnya adalah

ماتت فجأة

Meninggal secara mendadak (tiba-tiba).

Tentang ungkapan (وَأَظُنُّهَا), maksudnya adalah:

لعلمي بحرصها على الخير

karena Sa’ad bin Ubadah tahu betul bahwa ibunya itu ketika masih hidup begitu bersemangat dalam kebaikan, salah satunya sedekah.

BACA JUGA:  Hadist Bekam di Hari Rabu

Tentang ungkapan (تَصَدَّقَتْ) yang berarti “beliau akan bersedekah,” maksudnya adalah

من مالها بشيء، أو أوصت بالتصدق بشيء من مالها

Dari hartanya, atau dari apa pun milik beliau, atau beliau berwasiat agar bersedekah dengan sesuatu dari harta beliau, atau dari harta ahli warisnya.

Tentang ungkapan (أَفَلَهَا أَجْرٌ إِنْ تَصَدَّقْتُ عَنْهَا), yang artinya, “Apakah beliau mendapat pahala apabila saya bersedekah untuk beliau?”, maksudnya adalah:

هل يصلها الأجر

Apakah pahala sedekah itu akan sampai kepada beliau?

Di dalam riwayat lain berbunyi:

فَلِي أَجْرٌ أَنْ أَتَصَدَّقَ عَنْهَ

“Apakah aku juga mendapat pahala dari sedekah atas nama ibu yang sudah meninggal dunia?”

Tentang sabda Nabi (نَعَمْ) atau iya, maksudnya adalah:

لها أجر إن تصدقت عنها

Beliau (ibu atau orang tua yang sudah meninggal dunia) akan mendapat pahala jika kamu (anaknya yang masih hidup) bersedekah untuk beliau (atas nama beliau).

Pelajaran

Menyimpulkan dari hadis ini, Imam Nawawi berkata:

جَوَازُ الصَّدَقَةِ عَنْ الْمَيِّتِ وَاسْتِحْبَابُهَا

Bolehnya bersedekah atas nama orang yang meninggal dunia dan hukumnya mustahab atau sunah.

وَأَنَّ ثَوَابَهَا يَصِلُهُ وَيَنْفَعُهُ

Pahala (sedekah atas nama orang tua yang sudah meninggal dunia) akan sampai dan bisa memberi manfaat kepada orang yang sudah meninggal dunia.

وَيَنْفَعُ الْمُتَصَدِّقَ أَيْضًا

Pahala (sedekah atas nama orang tua yang sudah meninggal dunia) juga akan diterima oleh orang yang masih hidup yang mengeluarkan harta untuk bersedekah atas nama orang tua yang sudah meninggal dunia.

Syaikh Khalid Al-Juhani di dalam Al-Laali Al-Bahiyyatu menyimpulkan beberapa pelajaran tentang hadits ini:

الحث على التصدق عن الوالدين بعد موتهما

Anjuran untuk bersedekah untuk kedua orang tua setelah meninggal dunia. “Untuk” di sini maksudnya “atas nama”.

الصدقة عن الميت تصل إليه

Pahala sedekah untuk (atas nama) orang yang sudah meninggal akan sampai kepadanya.

حرص الصحابة على نفع أباءهم حتى بعد وفاتهم

Bersemangatnya para sahabat terhadap sesuatu yang bisa memberi manfaat kepada orang tua mereka, meskipun orang tua mereka sudah meninggal dunia.

ينبغي للمسلم أن يبادر بالعمل الصالح؛ لأن الموت قد يأتيه فجأة

Hendaknya orang Islam segera melakukan amal saleh, karena maut bisa mendatanginya secara tiba-tiba.

BACA JUGA:  Doa agar Bebas Utang dari Sahih Bukhari dan Muslim

Sukoharjo, 19 Februari 2023

Irfan Nugroho (Staf Pengajar Pondok Pesantren Tahfizhul Quran At-Taqwa Sukoharjo)

================
Kami mengajak Anda untuk bersedekah jariyah dalam beberapa program kebaikan yang dikelola oleh admin Mukminun.com:

  1. 🔴Perawatan Situs Mukminun.com senilai Rp500.000 per tahun. Tambahkan angka 1 di akhir nominal transfer, misal: Rp500.001 agar kami tahu ini untuk perawatan situs.
  2. 🔴Menyekolahkan 2 anak duafa warga lokal di pesantren selama 3 tahun dengan total anggaran: Rp28.000.000 (SPP per bulan Rp300.000 dan Rp350.000). Tambahkan angka 2 di akhir nominal transfer, misal: Rp300.002 agar kami tahu ini untuk SPP santri duafa.
  3. 🔴Konsumsi kajian rutin setiap Ahad bakda Magrib di Masjid At-Taqwa kampung admin sebesar Rp250.000. Tambahkan angka 3 di akhir nominal transfer, misal: Rp200.003 agar kami tahu ini untuk snack/minum kajian di kampung.

Salurkan infak Anda ke Bank Muamalat: 5210061824 a.n. Irfan Nugroho.

Informasi & Konfirmasi Transfer, hubungi: 081216744418

Semoga menjadi amal jariyah, pemberat timbangan kebaikan di akhirat, juga sebab tambahnya keberkahan pada diri, harta, dan keluarga pembaca semuanya. Aamiin
================

Irfan Nugroho

Hanya guru TPA di masjid kampung. Semoga pahala dakwah ini untuk ibunya.

Tema Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button