HadisTazkiyah

2 Salat yang paling Berat bagi Munafik

Sering kita jumpai masjid kita sepi dari jamaah di salat subuh. Dan ini sudah menjadi fenomena umum, bahkan sejak zaman Nabi ﷺ. Itulah mengapa Nabi ﷺ sangat mewanti-wanti masalah salat subuh berjamaah ini dengan menyebutnya sebagai salah satu tanda munafik.

Teks Hadits

Imam Al-Bukhari rahimahullah meriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiyallahu Anhu bahwa Rasulullah ﷺ bersabda:

لَيْسَ صَلَاةٌ أَثْقَلَ عَلَى الْمُنَافِقِينَ مِنْ الْفَجْرِ وَالْعِشَاءِ وَلَوْ يَعْلَمُونَ مَا فِيهِمَا لَأَتَوْهُمَا وَلَوْ حَبْوًا

Tidak ada salat yang lebih berat bagi orang-orang munafik daripada salat subuh dan salat isya. Seandainya mereka tahu apa yang terdapat di dalam keduanya, niscaya mereka akan mendatangi keduanya meskipun harus merangkak, (Sahih Bukhari: 657. Sahih Muslim: 651).

BACA JUGA:  Hadis Membaca Bismillah ketika Melepas Pakaian

Judul Hadits

Sahih Bukhari: Keutamaan salat isya berjamaah
Sahih Muslim: Keutamaan salat berjamaah dan ancaman bagi orang yang meninggalkannya
Sunan Ibnu Majah: Salat isya dan subuh berjamaah

Penjelasan Hadits

SABDA NABI (لَيْسَ صَلاةٌ أثْقَلَ), atau tidak ada salat yang lebih berat, Imam Ibnu Hajar berkata:

ودَلَّ هَذا عَلى أنَّ الصَّلاةَ كُلَّها ثَقِيلَةٌ عَلى المُنافِقِينَ

Ini menunjukkan bahwa semua salat itu sebenarnya bagi orang-orang munafik itu berat.

Coba perhatikan firman Allah:

وَلَا يَأْتُونَ ٱلصَّلَوٰةَ إِلَّا وَهُمْ كُسَالَىٰ

Dan tidaklah mereka itu mendatangi salat kecuali mereka dalam kondisi malas, (QS At-Taubah: 54).

Imam Ibnu Hajar Al-Asqalani berkata:

وإنَّما كانَتِ العِشاءُ والفَجْرُ أثْقَلَ عَلَيْهِمْ مِن غَيْرِهِما لِقُوَّةِ الدّاعِي إلى تَرْكِهِما لِأنَّ العِشاءَ وقْتُ السُّكُونِ والرّاحَةِ والصُّبْحُ وقْتُ لَذَّةِ النَّوْمِ

Apalagi salat isya dan salat subuh, keduanya jauh lebih berat bagi mereka (orang-orang) munafik daripada salat lima waktu lainnya. Mengapa? Itu karena besarnya panggilan (nafsu/setan) untuk meninggalkan keduanya.
– Salat isya itu waktu berdiam diri di rumah, juga waktu istirahat
– Salat subuh itu waktu enak-enaknya tidur.

SABDA NABI (لَوْ يَعْلَمُونَ ما فِيهِما), atau seandainya mereka tahu apa yang terdapat di dalamnya, Imam Ibnu Hajar Al-Asqalani berkata:

أيْ مِن مَزِيدِ الفَضْلِ

Yaitu besarnya keutamaan salat isya dan salat subuh secara berjamah.

SABDA NABI (لَأتَوْهُما), atau niscaya mereka akan mendatangi keduanya, maksudnya:

لَأتَوْا إلى المَحَلِّ الَّذِي يُصَلَّيانِ فِيهِ جَماعَةً وهُوَ المَسْجِدُ

Niscaya mereka akan mendatangi tempat diselenggarakannya (salat isya dan salat subuh) berjamaah, yaitu di masjid.

SABDA NABI (ولَوْ حَبْوًا), atau meskipun harus merangkak, kata imam Ibnu Hajar Al-Asqalani:

أيْ يَزْحَفُونَ إذا مَنَعَهُمْ مانِعٌ مِنَ المَشْيِ كَما يَزْحَفُ الصَّغِيرُ

Maksudnya jika mereka tidak bisa berjalan kaki (menuju masjid untuk salat isya dan salat subuh berjamaah), mereka akan ngesot, seperti ngesotnya anak kecil.

BACA JUGA:  Keutamaan Beri Iftar atau Makanan untuk Orang Berbuka Puasa

Pelajaran

Di antara pelajaran yang bisa diambil dari hadits ini adalah:

1. Tingkatan manusia itu berbeda-beda dalam hal keimanan

2. Keutamaan mendatangi salat Isya berjamaah

3. Keutamaan mendatangi salat subuh berjamaah

4. Di antara munafik adalah merasa berat atau malas menjalankan salat lima waktu, apalagi salat isya dan salat subuh

5. Di antara cara agar terhindar dari sifat munafik adalah hendaknya kita:
– bersemangat mendatangi semua salat lima waktu secara berjamaah
– tidak terburu-buru dalam menjalankan salat lima waktu
– mendapati takbiratul ihram selama 40 hari, berdasarkan sabda Nabi ﷺ:

مَنْ صَلَّى لِلَّهِ أَرْبَعِينَ يَوْمًا فِي جَمَاعَةٍ يُدْرِكُ التَّكْبِيرَةَ الْأُولَى كُتِبَتْ لَهُ بَرَاءَتَانِ بَرَاءَةٌ مِنْ النَّارِ وَبَرَاءَةٌ مِنْ النِّفَاقِ

Barang siapa salat berjamaah selama empat puluh hari dengan mendapatkan takbir pertama, ikhlas karena Allah, maka tercatat baginya akan terbebas dari dua hal; terbebas dari api neraka dan terbebas dari sifat munafik, (Jami At-Tirmidzi: 242).

BACA JUGA:  Cara Memahami Hadis Keutamaan 10 Hari Pertama Dzulhijjah

Wallahu’alam bish shawwab
Bakda subuh di Masjid At-Taqwa desa Karangasem, 18 April 2023 M (27 Ramadan 1444 H)

Irfan Nugroho (Semoga Allah jauhkan dirinya dan keluarganya dari sifat munafik. Aamiin)

Irfan Nugroho

Hanya guru TPA di masjid kampung. Semoga pahala dakwah ini untuk ibunya.

Tema Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button