Hadis

Hadits Barangsiapa Menyulitkan Orang Lain…

Pembaca rahimakumullah, tidak boleh bagi orang Islam untuk menyulitkan orang lain. Hal ini didasarkan sebuah hadis dari Rasulullah ﷺ yang melarang demikian. Bagaimana bunyi dan arti hadits tersebut? Apa kandungan pelajaran dari hadits ini? Teruskan membaca. Bismillah

Matan Hadits Menyulitkan Orang Lain

Imam Al-Bukhari meriwayatkan dari Jundab bin Abdullah bin Sufyan Radhiyallahu Anhu bahwa Rasulullah ﷺ bersabda:

وَمَنْ يُشَاقِقْ يَشْقُقْ اللَّهُ عَلَيْهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

Barangsiapa menyulitkan orang lain, Allah akan menyulitkan orang tersebut di hari kiamat, (Sahih Bukhari: 7153).

BACA JUGA:  Adabul Mufrad 9: Jangan Melarang Sesuatu yg Disukai Orang Tua

Pengantar

Hadits ini diunggah oleh seorang netizen dalam suatu thread Twitter tentang seorang TikToker berinisial V yang memesan steak lima tumpuk dengan tingkat kematangan yang berbeda-beda di suatu kafe steak berinisial N.

Dalam video yg diunggah TikToker itu, kecewa dengan pelayanan kafe tersebut dengan klaim bahwa pegawainya tidak bisa bikin menu sesuai kemauannya. Juga TikToker itu mengaku dibentak oleh secara tidak langsung oleh karyawan kafe tersebut.

Akibat videonya itu, manajemen kafe sempat mengeluarkan SP1 dan mewajibkan dua karyawannya untuk minta maaf secara publik di video. Meski demikian, pihak manajemen akhirnya mencabut SP1 tersebut setelah mencermati konten TikToker dan melihat CCTV pada hari itu.

Kaitannya dengan hadits ini adalah bahwa:
– permintaan TikToker itu menyulitkan orang lain, yaitu karyawan kafe itu

Yuk teruskan baca penjelasan dan kandungan hadist tersebut.

BACA JUGA:  Dalil Menundukkan Pandangan dari Melihat Aurat Orang Lain

Penjelasan Hadits

TENTANG MAKNA (وَمَنْ يُشَاقِقْ), tertulis di dalam Ensiklopedia Hadis Durar Saniyah:

فأثقَلَ وشَدَّد عليهم بعَمَلٍ أو بكلامِه فيهم،

Memberatkan dan menyusahkan orang lain dengan perbuatan maupun perkataan.

فيَضُرُّ النَّاسَ ويحمِلُهم على ما يَشُقُّ من الأمرِ،

Membahayakan manusia dan membawa manusia pada perkara-perkara yang menyulitkan mereka.

أو يقولُ فيهم أمرًا قبيحًا ويَكشِفُ عن عُيوبِهم ومَساويهم،

Atau berbicara kepada mereka dengan hal-hal yang jelek, serta mengungkap aib-aib serta keburukan mereka (tanpa ada alasan yg dibenarkan).

TENTANG MAKNA (يَشْقُقْ اللَّهُ عَلَيْهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ), tertulis di dalam Ensiklopedia Hadis Durar Saniyah:

فيُعَذِّبُه العذابَ الشَّديدَ؛ فالجزاءُ مِن جِنسِ عَملِه.

Orang yang menyulitkan orang lain, dia akan diazab dengan azab yang pedih, karena balasan itu sesuai dengan perbuatannya.

BACA JUGA:  Kalau Bukan Karena Binatang Ternak, Allah tidak Turunkan Hujan

Pelajaran dari Hadits

Pelajaran yang bisa diambil dari hadits ini, menurut Ibnu Hajar Al Asqalani, adalah:

Larangan menimbulkan kesulitan serta memudharatkan orang beriman.

Larangan bagi pemimpin membawa manusia kepada perkara yang menyusahkan rakyat.

Barangsiapa menyulitkan orang lain, Allah akan menyulitkan orang tersebut.

Hadits ini adalah satu dari penerapan kaidah “Balasan itu sesuai dengan perbuatan.”
Akhir kutipan dari Fathul Bari Li Ibni Hajar Al-Asqalani

Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Munajjid berkata tentang hadis ini:

من أضر بالمسلمين أو شق عليهم جازاه الله بعمله ، في الدنيا وفي الآخرة أو في أحدهما ، وقد يتوب ، ومن تاب ، تاب الله عليه

Siapa saja yg membahayakan kaum muslimin, atau mempersulit mereka, Allah akan membalas dia akibat perbuatannya itu, di dunia dan di akhirat, atau di salah satu dari keduanya. Jika dia bertaubat, Allah akan menerima taubatnya.

Desa Karangasem, 10 April 2023 (19 Ramadan 1444 H)
Irfan Nugroho (Merbot masjid kampung, Guru di PPTQ At-Taqwa Nguter Sukoharjo)

Irfan Nugroho

Hanya guru TPA di masjid kampung. Semoga pahala dakwah ini untuk ibunya.

Tema Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button