HadisAdabTazkiyah

Hadis Halal bi Halal dan Penjelasannya

Pembaca rahimakumullah, halal bi halal sudah lazim kita temui di negara kita, Indonesia. Acara ini sering digelar di bulan Syawal, atau kalau di kampung kami, tepat setelah salat Idul Fitri yang di dalamnya ada ikrar meminta maaf dari perwakilan pemuda dan orang tua. Lalu, apa dalil halal bi halal? Teruskan membaca!

HADIS HALAL BI HALAL

Pembaca rahimakumullah, Imam Bukhari meriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiyallahu Anhu bahwa Rasulullah ﷺ bersabda:

مَنْ كَانَتْ عِنْدَهُ مَظْلِمَةٌ لِأَخِيهِ ‏ ‏فَلْيَتَحَلَّلْهُ ‏ ‏مِنْهَا

Siapa saja yang pernah berbuat zalim kepada saudaranya, hendaknya dia meminta saudaranya itu untuk menghalalkannya.

فَإِنَّهُ لَيْسَ ثَمَّ دِينَارٌ وَلَا دِرْهَمٌ

Karena sesungguhnya di sana nanti (pada Hari Kiamat), tidak ada dinar dan dirham.

مِنْ قَبْلِ أَنْ يُؤْخَذَ لِأَخِيهِ مِنْ حَسَنَاتِهِ

Sebelum kebaikan-kebaikannya diberikan untuk saudaranya yang dizalimi.

فَإِنْ لَمْ يَكُنْ لَهُ حَسَنَاتٌ

Dan jika dia (orang yang berbuat zalim dan belum minta maaf) tidak memiliki kebaikan,

أُخِذَ مِنْ سَيِّئَاتِ أَخِيهِ فَطُرِحَتْ عَلَيْهِ

Keburukan (dosa) saudaranya (yang dizalimi) akan diambil lalu dibebankan kepadanya (orang yang berbuat zalim kepada saudaranya dan belum meminta maaf tadi), (Sahih Bukhari: 6534).

PENJELASAN

Allah ta’ala mengharamkan kezaliman atas diriNya (maksudnya Allah tidak pernah berbuat zalim), juga mengharamkan kezaliman di antara para hambaNya (maksudnya Allah melarang hamba untuk saling berbuat zalim).

Allah mengancam orang-orang yang berbuat zalim dengan hukuman qisas dan azab. Jadi, apabila orang zalim bisa lolos dari qisas di dunia, dia tidak bisa lolos di hari kiamat, karena di hari itu, tidak ada perlindungan selain perlindungan Allah. Pada hari itu pula, harta dan anak tidak bisa menolongnya.

TENTANG SABDA NABI (مَنْ كَانَتْ عِنْدَهُ مَظْلِمَةٌ لِأَخِيهِ ), tertulis di dalam Ensiklopedia Hadis Durar Saniyah:

Di hadis ini, Nabi ﷺ memerintahkan siapa saja yang pernah berbuat zalim kepada saudaranya sesama muslim, atau kepada ayah dan ibunya, atau kepada anaknya yang laki atau perempuan, entah itu kezaliman yang berkaitan dengan harta, nyawa, atau kehormatan, hendaknya dia meminta kehalalal dari orang yang dizalimi itu.

BACA JUGA:  Childfree dalam Islam, Yuk Baca!

TENTANG SABDA NABI (‏فَلْيَتَحَلَّلْهُ ‏ ‏مِنْهَا ), maksudnya:

يَطْلُبَ مِنْهُ أَنْ يَحِلَّهُ وَيُسَامِحُهُ الْيَوْمَ فِي أَيَّامِ الدُّنْيَا

Hendaknya dia meminta maaf dari saudaranya tadi selama masih hidup di dunia.

TENTANG SABDA NABI (فَإِنَّهُ لَيْسَ ثَمَّ دِينَارٌ وَلَا دِرْهَمٌ) maksudnya:

قَبْلُ أَنْ يَأْتِيَ يَوْمُ الْقِيَامَةِ حَيْثُ لَا دِينَارَ مِنْ ذَهَبَ وَلَا دِرْهَمَ مِنْ فِضَّةٍ يَدْفَعُهُ لَمِنْ ظُلْمِهِ لِيُفِدِي بِهِ نَفْسُهُ

Sebelum datang hari kiamat, yang di hari itu dinar (yang terbuat dari emas) dan dirham (yang terbuat dari perak) tidak bisa diberikan kepada orang yang dia zalimi sebagai penebus bagi dirinya (atas kezaliman yang dia perbuat kepada saudaranya).

إذ القِصاصُ يومَها بالحَسَناتِ والسَّيِّئاتِ

Karena pada hari kiamat, qisas atau tebusan hanya bisa dilakukan dengan pahala dan dosa.

TENTANG SABDA NABI (مِنْ قَبْلِ أَنْ يُؤْخَذَ لِأَخِيهِ مِنْ حَسَنَاتِهِ), maksudnya:

بِأَنْ يَأْخُذَ هَذَا الْمَظْلُومِ مِمَّنْ ظُلْمَة مِنْ ثَوَابِ عَمَلِهِ الصَّالِحِ يَوْمُ الْقِيَامَةِ  بِقَدْرِ مَظْلِمَتِهِ اَلَّتِي ظَلَمَهَا

Di hari kiamat, korban kezaliman akan mengambil pahala amal saleh dari pelaku kezaliman, sesuai dengan kadar kezaliman pelaku kezaliman kepada korban kezaliman.

TENTANG SABDA NABI ﷺ (وَإِن لَمْ يَكُنْ لَهُ حَسَنَاتٌ أَخَذَ مِنْ سَيِّئَاتِ صَاحِبِهِ فَحُمِلَ عَلَيْهِ), maksudnya:

فَإِنَّ لَمْ يَكُنْ لِلظَّالِمِ حَسَنَاتِ وَضْعِ مِنْ سَيِّئَاتِ هَذَا الْمَظْلُومِ عَلَى الظَّالِمِ

Jika pelaku kezaliman tidak memiliki kebaikan (pahala), dosa dari korban kezaliman akan diambil lalu ditimpakan kepada pelaku kezaliman.

PELAJARAN

Pelajaran atau faidah yang bisa diambil dari hadis ini di antaranya:

1 – Imam Bukhari memberi judul hadis ini, “Bab qisas (menuntut balas pada hari kiamat).

اَلْحِرْص عَلَى الْبُعْدِ عَنِ الظُّلْمِ وَالِاعْتِدَاءِ

2 – Anjuran untuk menjauh dari kezaliman dan pelanggaran.

اَلْحَثّ عَلَى الْمُبَادَرَةِ لِاسْتِبْرَاءِ الذِّمَّةِ مِمَّا عَلَّقَ بِهَا مِنْ حُقُوقٍ

3 – Anjuran untuk bersegera dalam mengosongkan tanggungan yang berkaitan dengan hak-hak orang lain.

اَلْأَعْمَال الصَّالِحَةِ يُفْسِدُهَا وَيَذْهَبُ ثَمَرَتَهَا ظُلْمَ النَّاسِ وَإِيذَائِهِمْ

4 – Berbuat zalim dan mengganggu manusia akan merusak amal saleh dan menghapus pahala amal saleh.

حُقُوقُ الْعِبَادِ لَا يَغْفِرُهَا اللَّهُ إِلَّا بِإِرْجَاعِهَا إِلَى أَهْلِهَا

5 – Hak-hak para hamba tidak akan diampuni oleh Allah kecuali dengan pelakunya mengembalikan hak-hak orang lain yang dia ambil kepada pemiliknya.

اَلدِّينَار وَالدِّرْهَمِ هُمَا وَسِيلَةٌ لِجَلْبِ الْمَنَافِعِ فِي الدُّنْيَا ، أَمَّا فِي يَوْمِ اَلْقِيَامَةِ ؛ فَالْحَسَنَات وَالسَّيِّئَاتُ

6 – Dinar dan dirham adalah sarana untuk memperoleh manfaat di dunia, sedang di hari kiamat, yang dipakai hanya pahala dan dosa.

اَلْحَسَنَات وَالسَّيِّئَاتِ تُوزَن يَوْمَ الْقِيَامَةِ بِقَدْرِ الْمَظَالِمِ

7 – Pahala dan dosa, di hari kiamat, akan ditimbang sesuai dengan tingkat kezaliman (yang pernah dilakukan oleh pemiliknya).

BACA JUGA:  Pria Boleh Memakai Sutra Jika…

8 – Cara Meminta Kehalalan dari Orang yang Kita Zalimi

Syaikh Abdullah Al-Faqih, ketika ditanya tentang bagaimana meminta kehalalan, berkata:

إِرْجَاعُ اَلْحَقِّ إِلَيْهِمْ
  1. Mengembalikan hak kepada pemiliknya
وَالتَّحَلُّلُ مِنْ مَظْلِمَتِهِمْ
  1. Meminta maaf kepada orang yang dizalimi
وَإِذَا كَانَ الْإِنْسَانُ لَا يَعْرِفُ مَكَانَ الْمَظْلُومِ ، فَالْوَاجِبُ أَنَّ يَخْرُجُ مِنْ مَالِهِ مَا يُسَاوِي الْحَقُّ الَّذِي عَلَيْهِ وَيَجْعَلَهُ صَدَقَةً بِاسْمٍ مِنْ ظُلْمِهِ
  1. Jika seseorang tidak tahu di mana lokasi korban kezalimannya, wajib bagi pelaku kezaliman untuk mengeluarkan sebagian dari hartanya, yang setara dengan hak korban kezaliman yang dia ambil, (untuk disedekahkan atas nama korban kezaliman tersebut).
وَإِنْ كَانَ الظُّلْمُ غَيْبَةً , أَوْ أَذًى مَثَلاً , فَإِنَّ أَمْكَنَكَ أَنْ تَطْلُبَ الْعَفْوَ مِنْ الشَّخْصِ الْمَذْكُورِ فَافْعَلْ , وَإِنْ تَعَذَّرَ وُجُودُهُ , أَوْ اِمْتَنَعَ مِنَ الْكَلَامِ مَعَكَ ، فَإِنَّكَ تَتُوبُ إِلَى اللَّهِ تَوْبَةً صَادِقَةً ، مَعَ الِاسْتِغْفَارِ لِلشَّخْصِ صَاحِبَ الْحَقِّ
  1. Jika kezaliman itu berupa gibah, atau gangguan yang semisal, jika Anda mampu untuk meminta maaf dari orang yang Anda gibahi, hendaknya Anda melakukannya. Namun jika Anda terhalang untuk itu, atau tidak mampu berkata-kata kepadanya, wajib bagi Anda untuk bertaubat dengan sungguh-sungguh kepada Allah, disertai Anda berdoa memohonkan ampunan untuk orang yang Anda zalimi tadi.

Karangasem, 13 Mei 2023

Irfan Nugroho (Mohon maaf atas segala kesalahan saya kepada jenengan semua, nggih).

Irfan Nugroho

Hanya guru TPA di masjid kampung. Semoga pahala dakwah ini untuk ibunya.

Tema Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button