Aqidah

Mizan, Timbangan Amal di Hari Kiamat dan Pemberatnya

Pembaca Rahimakumullah, Allah tabaraka wa ta’ala mengabarkan bahwa amal para hamba akan ditimbang di hari kiamat dengan Mizan yang mulia yang tidak diketahui bentuk dan sifatnya kecuali oleh Allah.

Dalil Adanya Mizan

Nabi Muhammad ﷺ menjelaskan kepada kita bahwa Mizan atau timbangan amal memiliki dua cawan, yang satu calon kebaikan dan satunya lagi cawan keburukan.

Cawan tersebut bisa saja berat atau ringan tergantung dengan amal baik maupun amal buruk yang dilakukan oleh seorang hamba.

Allah ta’ala berfirman:

وَنَضَعُ ٱلْمَوَٰزِينَ ٱلْقِسْطَ لِيَوْمِ ٱلْقِيَٰمَةِ فَلَا تُظْلَمُ نَفْسٌ شَيْـًٔا ۖ وَإِن كَانَ مِثْقَالَ حَبَّةٍ مِّنْ خَرْدَلٍ أَتَيْنَا بِهَا ۗ وَكَفَىٰ بِنَا حَٰسِبِينَ

Latin: Wa naḍa’ul-mawāzīnal-qisṭa liyaumil-qiyāmati fa lā tuẓlamu nafsun syai`ā, wa ing kāna miṡqāla ḥabbatim min khardalin atainā bihā, wa kafā binā ḥāsibīn

Arti: Kami akan memasang timbangan yang tepat pada hari kiamat, maka tiadalah dirugikan seseorang barang sedikitpun. Dan jika (amalan itu) hanya seberat biji sawipun pasti Kami mendatangkan (pahala)nya. Dan cukuplah Kami sebagai pembuat perhitungan, (QS Al-Anbiya: 47).

Amal Pemberat Mizan Kebaikan

Syaikh Sa’id bin Ali al-Qahtani di dalam kitabnya Aqidatul Muslim fi Dhauil Kitabi was Sunnati menyebutkan tiga dari sekian amal yang jadi pemberat timbangan kebaikan di hari kiamat. Berikut di antaranya:

اَلْعَمَل اَلَّتِي تُثْقِلُ فِي الْمِيزَانِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ ، حسن الْخُلُقِ

1 – Amal Pemberat Timbangan di Hari Kiamat, Akhlak yang Baik

Imam at Tirmidzi meriwayatkan dari Abu darda radhiyallahu anhu bahwa Rasulullah ﷺ bersabda:

مَا مِنْ شَىْءٍ يُوضَعُ فِى الْمِيزَانِ أَثْقَلُ مِنْ حُسْنِ الْخُلُقِ وَإِنَّ صَاحِبَ حُسْنِ الْخُلُقِ لَيَبْلُغُ بِهِ دَرَجَةَ صَاحِبِ الصَّوْمِ وَالصَّلاَةِ

“Tidak ada suatu amalan yang lebih berat timbangan kebaikannya jika diletakkan di salah satu cawan timbangan (Mizan) melebihi dari beratnya keutamaan akhlak yang mulia. Sungguh, orang yang berakhlak mulia bisa menggapai derajat orang yang rajin puasa dan rajin salat,” (Sunan Tirmidzi: 2134).

اَلْعَمَل اَلَّتِي تُثْقِلُ فِي الْمِيزَانِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ ، تَسْبِيحُ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ

2 – Amal Pemberat Timbangan di Hari Kiamat, Bertasbih kepada Allah Azza wa Jalla

BACA JUGA:  Tauhid Muyasar 1: Definisi, Macam, Urgensi, dan Keutamaan Tauhid

Imam Al Bukhari meriwayatkan dari Abu Hurairah radhiallahu Anhu bahwa Rasulullah ﷺ bersabda:

كَلِمَتَانِ خَفِيفَتَانِ عَلَى اللِّسَانِ ثَقِيلَتَانِ فِي الْمِيزَانِ حَبِيبَتَانِ إِلَى الرَّحْمَنِ سُبْحَانَ اللَّهِ وَبِحَمْدِهِ سُبْحَانَ اللَّهِ الْعَظِيمِ

“Ada dua kalimat yang ringan di lisan, berat di timbangan, dan disukai Arrahman, Subhanalloh wabihamdihi dan Subhaanallohil ‘azhiim.”

(Sahih Bukhari: 6288)

اَلْعَمَل اَلَّتِي تُثْقِلُ فِي الْمِيزَانِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ ، تَحْمِيدُ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ

3 – Amal Pemberat Timbangan di Hari Kiamat, Memuji Allah Azza Wa Jalla

Imam muslim meriwayatkan dari Abu Malik Al Asy’ari radhiyallahu anhu bahwa Rasulullah ﷺ bersabda:

الطُّهُوْرُ شَطْرُ الإِيْمَانِ، وَالْحَمْدُ للهِ تَمْلأُ الْمِيْزَانَ، وَسُبْحَانَ اللهِ وَالْحَمْدُ للهِ تَمْلأَنِ –أَوْ تَمْلأُ- مَا بَيْنَ السَّمَاءِ وَالأَرْضِ

Kesucian adalah sebagian dari iman. Alhamdulillah adalah pemberat timbangan (Mizan). Subhanallah walhamdulillah memenuhi ruangan antara langit dan bumi, (Sahih Muslim: 223).

اَلْعَمَل اَلَّتِي تُثْقِلُ فِي الْمِيزَانِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ ، اِحْتِبَاسُ فَرَسٍ فِي سَبِيلِ اللَّهِ

4 – Amal Pemberat Mizan di Hari Kiamat, Menyiapkan Kendaraan Perang di Jalan Allah

Imam Al Bukhari meriwayatkan dari Abu Hurairah radhiyallahu Anhu bahwa Nabi ﷺ bersabda:

مَنْ احْتَبَسَ فَرَسًا فِي سَبِيلِ اللَّهِ إِيمَانًا بِاللَّهِ وَتَصْدِيقًا بِوَعْدِهِ فَإِنَّ شِبَعَهُ وَرِيَّهُ وَرَوْثَهُ وَبَوْلَهُ فِي مِيزَانِهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

Siapa saja yang menyiapkan seekor kuda di jalan Allah karena dia beriman kepada Allah dan membenarkan janji-Nya, maka makan kuda tersebut, minumnya, kotorannya dan kencingnya, akan menjadi pemberat timbangan amal kebaikan orang tersebut pada hari kiamat, (Sahih Bukhari: 2853).

Diterjemahkan oleh Irfan Nugroho (Cuman Guru TPA di Kampung), dari ringkasan Min Aqidatil Muslim fii Dhauil Kitabi was Sunnati karya Syaikh Sa’id bin Ali al-Qahtani dari laman Durar Saniyah pada Rabu, 7 Juni 2023.

Irfan Nugroho

Hanya guru TPA di masjid kampung. Semoga pahala dakwah ini untuk ibunya.

Tema Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button