AqidahFiqih

7 Syarat Pemimpin di dalam Islam Menurut Imam Al-Mawardi

Pembaca rahimakumullah, menjelang pilpres atau pemilu ini, kami merasa perlu untuk menyuguhkan artikel tentang 7 syarat pemimpin di dalam islam menurut Imam Al-Mawardi di dalam kitab beliau Ahkamus Sultaniyah. Berikut adalah terjemahan dari bab tersebut dengan tambahan penelasan dari Syaikh Ahmad Jadi. Semoga bermanfaat.

Berkata Imam Abil Hasan Ali bin Muhammad bin Habib Al-Bashri Al-Mawardi rahimahullah:

فصل: «الشروط التي ينبغي توافرها في الخليفة»

Pasal: Syarat yang Hendaknya Dipenuhi oleh Khalifah (Pemimpin)

وَأَمَّا أَهْلُ الْإِمَامَةِ فَالشُّرُوطُ الْمُعْتَبَرَةُ فِيهِمْ سَبْعَةٌ:

Ada pun para pemimpin, syarat yang harus dipertimbangkan ada tujuh:

أَحَدُهَا: الْعَدَالَةُ عَلَى شُرُوطِهَا الْجَامِعَةِ.

A – Adil, dengan seluruh syaratnya

Tentang syarat pemimpin di dalam Islam yang pertama, yaitu adil dengan seluruh syaratnya, Syaikh Ahmad Jadi berkata:

أمَّا العدالة: فالمراد بها أن يكون صاحب استقامة في السيرة، وأن يكون متجنبًا الأفعال والأحوال الموجبة للفسق والفجور،

Untuk masalah adil, yang dimaksud adalah pemimpin harus memiliki integritas, atau lurus hidupnya, dalam perilakunya, dan dia harus menghindari perbuatan atau kondisi yang menjerumuskan pada perbuatan fasik dan fajir.

فكما لا يكون الظَالِمُ والغَادِرُ مستحقًّا للخلافة، لا يكون المتَّصِفُ بالتَآمُرِ والتَحَايُلِ كمثل تسليم قطيعٍ من الغنم للذِئْبِ وجعله راعيًا لها.

Seperti halnya orang yang zalim dan curang tidak berhak menduduki posisi khilafah (kepemimpinan), pun demikian dengan orang yang sifatnya gemar main belakang (makar atau konspirasi kecurangan), juga orang yang suka membodohi masyarakat; seperti kita tidak akan menyerahkan sekumpulan domba kepada serigala dan menjadikan serigala itu sebagai penggembala domba-domba tadi.

وأقوى برهان على ذلك قوله تعالى لإبراهيم عندما سأله أن يجعل الإمامة في ذريته:

Dalil terkuat untuk hal ini adalah firman Allah ta’ala kepada Ibrahim ketika Nabi Ibrahim meminta kepada Allah agar menjadikan anak turun Nabi Ibrahim sebagai pemimpin, maka Allah berfirman:

﴿لا يَنَالُ عَهْدِي الظَّالِمِينَ﴾

“JanjiKu tidak berlaku untuk orang yang zalim,” (QS Al-Baqarah: 124).

أي: لا يستَحَقُّوْنَهَا ولا يُصَلُّوْنَ إليها، والقصد الأساسي من تَنْصِيْبُ الخليفة هو دفع الظلم عن الناس لا تَسْلِيْطُ الظُلْمِ عليهم،

Maksudnya adalah, “Mereka (orang-orang zalim) tidak berhak menjadi pemimpin dan tidak akan menjadi pemimpin. Tujuan utama penunjukkan khalifah adalah mencegah kezaliman agar tidak menimpa orang banyak, bukan untuk menimpakan kezaliman kepada orang banyak.”

فلِذَا لا يجوز عند علماءِ الإسلامِ كافَّةً اِنْتِخَابٌ من هو بالظلمِ والبَغْيِ خليفةٌ، كما أنَّ الخليفة الذي ارتكب الظلمَ والطُغْيانَ أثناء خلافتِهِ يُسْتَحَقُّ العَزْلَ،

Itulah mengapa, TIDAK BOLEH, menurut seluruh ulama Islam, memilih seseorang yang sering melakukan kezaliman dan kejahatan sebagai pemimpin, sebagaimana pemimpin yang melakukan kezaliman dan tirani semasa menjabat sebagai pemimpin, dia boleh digulingkan.

بل إنَّه عند قُدَمَاءِ الشافعية وعلى رأسهم الشافعي نفسه: يَنْعَزِلُ وَلَوْ لَمْ تُعْزِلْهُ الأُمَّةُ. «فقه الخلافة وتطورها، ص ٩١».

Bahkan menurut Syafiiah, bahkan ini pendapat Imam Syafii sendiri, “Dia (pemimpin yang zalin dan jahat) dia harus dicopot, meskipun umat tidak mencopot dia, (Fiqhul Khilafah wa Tathwiriha, hal. 91).

وَالثَّانِي: الْعِلْمُ الْمُؤَدِّي إلَى الِاجْتِهَادِ فِي النَّوَازِلِ وَالْأَحْكَامِ٢.

B – Memiliki Ilmu untuk Ijtihad

Imam Al-Mawardi berkata tenang syarat pemimpin nomor dua di dalam islam adalah:

وَالثَّانِي: الْعِلْمُ الْمُؤَدِّي إلَى الِاجْتِهَادِ فِي النَّوَازِلِ وَالْأَحْكَامِ٢.

Memiliki ilmu sehingga dia bisa melakukan ijtihad dalam perkara nawazil (kontemporer) dan hukum-hukum.

BACA JUGA:  Penutupan Masjid dan Penghentian Syi'ar Agama lantaran Pandemi

Tentang syarat pemimpin yang kedua ini, Syaikh Ahmad Jadi berkata:

٢ يَسْتَلْزِمُ أَغْلَبِيَّةُ الفُقَهَاءِ أن يكونَ الخَلِيْفَةُ عَلَى دَرَجَةٍ كَبِيْرَةٍ مِنَ الْعِلْمِ، فَلَا يَكْفِيْ أَنْ يَكُوْنَ عَالِمًا، بَلْ يَجِبُ أَنْ يَبْلُغَ مَرْتَبَةَ الاِجْتِهَادِ في الأُصُوْلِ والفُرُوْعِ على السِوَاءِ؛

Mayoritas ahli fikih mewajibkan bahwa pemimpin (khalifah) harus memiliki ilmu yang banyak. Tidak cukup hanya sekadar alim atau berilmu, tetapi wajib baginya mencapai derajat ijtihad dalam perkara ushul (pokok) atau furu (cabang).

لِكَيْ يَكُوْنَ قَادِرًا عَلَى تَنْفِيْذِ شَرِيْعَةِ الْإِسْلَامِ، ودَفْعِ الشُّبُهَاتِ عَنِ الْعَقَائِدِ، وإِعْطَاءِ فَتَاوَى في المسائل التي تَقْتَضِيْهَا، وإصدارِ الأَحْكَامِ اِسْتِنَادًا إلى النُصُوْصِ أو إلى الاِسْتِنْبَاطِ؛

Hal ini ditujukan agar pemimpin mampu menerapkan syariat Islam, menghilangkan syubhat tentang akidah, mampu memberi fatwa jika diminta, serta mengeluarkan hukum-hukum berdasarkan dalil dan istinbath.

لأن الغَرَضَ الأَسَاسِيَّ للخِلافَةِ هو صِيَانَةُ العَقَائِدِ وحَلَّ الْمَشَاكِلِ والفَصْلِ فِي المُنَازَعَاتِ. «فقه الخلافة وتطورها، ص ٩٢».

Ingat, karena tujuan asasi dari kepemimpinan (khilafah) adalah menjaga akidah, serta memecahkan masalah dan mengurai pertikaian, (Fiqhul Khilafah wa Tathwiriha, hal. 92)

قلت: وينبغي أن يكون الإمام إلى جَانِبِ عِلْمِهِ بِأَحْكَامِ الْإِسْلَامِ مثقَّفًا ثَقَافَةً عَالِيَّةً، مُلِمًّا بِأَطْرَافٍ من علومِ عَصْرِهِ، ويا حَبَّذَا لَوْ كَانَ مُتَخَصِّصًا في بَعْضِها، ويكون على علمٍ بِتَارِيْخِ الدُوَلِ وأخبَارِها، وبالقَوَانِيْنِ والمُعَاهَدَاتِ الدَوْلِيَّةِ، والعلاقاتُ السِيَاسِيَةُ والتِجَارِيَّةُ والتَارِيْخِيَّةُ.

Saya katakan, selain memiliki ilmu tentang hukum islam, pemimpin harus memiliki wawasan yang luas, pengetahuannya tentang berbagai aspek ilmu harus selalu update, syukur-syukur dia adalah orang yang spesialis di beberapa bidang, serta mengetahui masalah sejarah dan kabar terbaru di berbagai negara, hukum internasional, perjanjian internasional, juga politik, ekonomi, serta sejarah.

وَالثَّالِثُ: سَلَامَةُ الْحَوَاسِّ مِنْ السَّمْعِ وَالْبَصَرِ وَاللِّسَانِ؛ لِيَصِحَّ مَعَهَا مُبَاشَرَةُ مَا يُدْرَكُ بِهَا

C – Panca Inderanya Normal

Syarat pemimpin yang ketiga menurut Imam Al-Mawardi adalah:

سَلَامَةُ الْحَوَاسِّ مِنْ السَّمْعِ وَالْبَصَرِ وَاللِّسَانِ؛ لِيَصِحَّ مَعَهَا مُبَاشَرَةُ مَا يُدْرَكُ بِهَا

Panca inderanya sehat dan normal, baik pendengaran, penghlihatan, lisan, dan sebagainya, sehingga bisa menangkap apa yang diterima oleh panca inderanya itu dengan benar dan langsung (tanpa perantara).

وَالرَّابِعُ: سَلَامَةُ الْأَعْضَاءِ مِنْ نَقْصٍ يَمْنَعُ عَنِ اسْتِيفَاءِ الْحَرَكَةِ وَسُرْعَةِ النُّهُوضِ.

D – Fisik (Jasmaninya) Normal

Syarat pemimpin yang keempat, menurut Imam Al-Mawardi, adalah:

سَلَامَةُ الْأَعْضَاءِ مِنْ نَقْصٍ يَمْنَعُ عَنِ اسْتِيفَاءِ الْحَرَكَةِ وَسُرْعَةِ النُّهُوضِ

Jasmaninya sehat dan normal, tidak ada kekurangan yang menghalanginya untuk bergerak dan bangun dengan cepat.

BACA JUGA:  Khutbah Jumat: Pemimpin yang Adil dan Kaidah Memilih

Tentang syarat nomor 3 dan 4, Syaikh Ahmad Jadi berkata:

قلت: وقد فرَّق ابن خلدون في مقدمته بين العيوب الجسمية المطلقة التي تمنع الخليفة من أداء وظيفته، كأن يكون أَعْمَى أو أَخْرَسَ، أو أَصَمَّ، أو مَقْطُوْعُ اليَدَيْنِ، أو الرِجْلَيْنِ،

Ibnu Khaldun membedakan di dalam Mukadimah beliau antara cacat jasmani mutlak yang menghalangi tugas kepemimpinan, seperti buta, bisu, tuli, atau tidak memiliki dua tangan atau dua kaki.

ففي هذه الحالة لا يكونُ المُرَشَّحُ أهلًا للخِلَافَةِ، أمَّا إن كان أَعْوَرَ أو أَصَمَّ بإِحْدَى أُذُنَيْهِ، أو مَقْطُوْعًا إحدى يديه، ففي هذه الحالةُ يَبْقَى المُرَشَّحُ أهلًا للرِّئَاسَةِ.

Jika kasusnya seperti ini, calon khalifah tidak pantas menjadi pemimpin. Tetapi jika hanya satu mata yang buta, atau hanya satu telinga yang tulis, atau salah satu tangannya diamputasi, dalam kondisi seperti ini, dia tetap boleh menjadi pemimpin.

وَالْخَامِسُ: الرَّأْيُ الْمُفْضِي إلَى سِيَاسَةِ الرَّعِيَّةِ وَتَدْبِيرِ الْمَصَالِحِ.

E – Visi yang Cemerlang

Syarat pemimpin di dalam Islam yang nomor lima, menurut Imam Al-Mawardi, adalah:

الرَّأْيُ الْمُفْضِي إلَى سِيَاسَةِ الرَّعِيَّةِ وَتَدْبِيرِ الْمَصَالِحِ

Memiliki visi yang baik, sehingga mampu membuat kebijakan dan maslahat bagi seluruh rakyat.

Syaikh Ahmad Jadi berkata:

قلت: ويعبِّر بعض الفقهاء عن هذا الشرط بالحكمة.

Saya katakan: Beberapa ahli fikih mengatakan bahwa syarat di sini maksudnya hikmah.

Apa yang dimaksud dengan hikmah?

معرفة الحق والعمل به، والإصابة في القول والعمل، وهذا لا يكون إلا بفهم القرآن، والفقه في شرائع الإسلام، وحقائق الإيمان

Hikmah adala mengetahui kebenaran dan mengamalkannya, benar dalam perkataan dan perbuatan, dan ini tidak bisa dicapai kecuali dengan paham Al-Quran, fiqih di berbagai sektor Islam, serta iman yang hakiki, (Imam Mujahid, Imam Malik).

Ibnu Khaldun berkata tentang syarat pemimpin harus memiliki pemikiran yang cemerlang atau hikmah:

إنه يجب أن يكون ذكياً ، فطناً قادراً على تحمل تبعات الولاية.

Ibnu Khaldun mengatakan: Ia harus cerdas, bijaksana, dan mampu memikul konsekuensi amanah.

وإذا استعملنا الاصطلاحات الحديثة، قلنا بأنه مادام رئيس الدولة يقوم بوظيفة دبلوماسية وسياسية وإدارية في نفس الوقت، فيجب أن يكون ذا كفاءة دبلوماسية، سياسية ، إدارية.

Jika kita menggunakan terminologi modern, kita mengatakan bahwa selama kepala negara menjalankan fungsi diplomasi, politik , dan fungsi administratif pada saat yang sama, ia harus kompeten secara diplomatis, politik, dan administratif.

وَالسَّادِسُ: الشَّجَاعَةُ وَالنَّجْدَةُ الْمُؤَدِّيَةُ إلَى حِمَايَةِ الْبَيْضَةِ وَجِهَادِ الْعَدُوّ

F – Berani

Syarat pemimpin yang keenam, menurut Imam Al-Mawardi, adalah:

الشَّجَاعَةُ وَالنَّجْدَةُ الْمُؤَدِّيَةُ إلَى حِمَايَةِ الْبَيْضَةِ وَجِهَادِ الْعَدُوّ

Memiliki sifat pemberani dan mengayomi rakyat, serta memerangi musuh.

BACA JUGA:  Apa yg Sunah Dibaca setelah Salat Witir?

Tentang hal ini, Syaikh Ahmad Jadi berkata:

ذلك أنَّ الخليفة هو قائد الجيوش الإسلامية، ولا يتَّسِقُ أن يكون قائدَ جُيُوْشِ المسلمين جَبَانًا أو مُتَخَاذِلًا عن الدِفَاعِ عن قَضَايَا الإسلام الكبرى.

Ini karena khalifah atau pemimpin adalah komandan pasukan Islam, dan akan tidak konsisten bagi pemimpin pasukan muslimin jika dia memiliki sifat pengecut dan cuek, tidak mau menolong atau mempertahankan urusan-urusan besar di dalam Islam.

وَالسَّابِعُ: النَّسَبُ، وَهُوَ أَنْ يَكُونَ مِنْ قُرَيْشٍ؛

G – Keturunan Suku Quraisy

Pembaca rahimakumullah, syarat terakhir seorang pemimpin Islam tingkat dunia, atau khalifah, adalah:

النَّسَبُ، وَهُوَ أَنْ يَكُونَ مِنْ قُرَيْشٍ٣

Nasab, dia harus dari kalangan Quraisy.

Tentang hal ini, Imam Al-Mawardi berkata:

لِوُرُودِ النَّصِّ فِيهِ وَانْعِقَادِ الْإِجْمَاعِ عَلَيْهِ،

Karena adanya nash atau dalil  dan ijma para ulama tentang hal ini.

وَلَا اعْتِبَارَ بِضِرَارٍ حِينَ شَذَّ فَجَوَّزَهَا فِي جَمِيعِ النَّاسِ؛

Jadi ada pendapat dari kalangan Dhirar, yaitu kaum mu’tazilah yang dipimpin oleh Dhirar bin Amir, yang meyakini bahwa khilafah dari boleh dari semua orang. Pendapat ini tidak perlu digubris.

لِأَنَّ أَبَا بَكْرٍ الصِّدِّيقِ احْتَجَّ يَوْمَ السَّقِيفَةِ عَلَى الْأَنْصَارِ فِي دَفْعِهِمْ عَنِ الْخِلَافَةِ لَمَّا بَايَعُوا سَعْدَ بْنَ عُبَادَةَ عَلَيْهَا بِقَوْلِ النَّبِيِّ ﷺ: «الْأَئِمَّةُ مِنْ قُرَيْشٍ»

Pada hari Saqifah di hadapan kaum Anshar ketika beliau menolak tindakan kaum Anshar yang membaiat Sa’ad bin Ubadah sebagai khalifah, Abu Bakar Ash-Shidiq berdalil dengan sabda Rasulullah ﷺ

الْأَئِمَّةُ مِنْ قُرَيْشٍ

Para imam (khalifah) itu dari kalangan Quraisy, (Musnad Ahmad: 12329).

Karangasem, 26 Desember 2023

Irfan Nugroho (Semoga Allah mengampuni, merahmati, dan menempatkan ibunya di surga. AMIN)

Irfan Nugroho

Guru TPA di masjid kampung. Mengajar di Pondok Pesantren Tahfizhul Quran At-Taqwa Nguter Sukoharjo. Penerjemah profesional dokumen legal atau perusahaan untuk pasangan bahasa Inggris - Indonesia dan penerjemah amatir bahasa Arab - Indonesia. Alumni Universitas Sebelas Maret Surakarta (UNS) tahun 2008 dan 2013.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button