AdabKeluarga

Adab Nikah di dalam Sahihul Adab Al-Islamiyah

Pembaca rahimakumullah, berikut adalah terjemahan dari adab nikah, yang kami ambil dari kitab Sahihul Adab Al-Islamiyah, karya Syaikh Wahid Abdussalam Bali hafizahullah. Semoga bermanfaat.

Meminta Petunjuk dari Allah

Adab nikah yang pertama, menurut Syaikh Wahid Abdussalam Bali adalah:

أَنْ يَسْتَخِيرَ اللَّهَ تَعَالَى

Meminta petunjuk dari Allah.

Imam Bukhari meriwayatkan dari Jabir bin Abdillah Radhiyallahu Anhuma yang berkata:

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُعَلِّمُنَا الِاسْتِخَارَةَ فِي الْأُمُورِ كُلِّهَا كَمَا يُعَلِّمُنَا السُّورَةَ مِنْ الْقُرْآنِ

Dulu Rasulullah ﷺ mengajari kami salat istikharah dalam setiap urusan yang kami hadapi, sebagaimana beliau mengajari kami Al-Quran. Beliau bersabda:

إِذَا هَمَّ أَحَدُكُمْ بِالْأَمْرِ فَلْيَرْكَعْ رَكْعَتَيْنِ مِنْ غَيْرِ الْفَرِيضَةِ ثُمَّ لِيَقُلْ

Jika salah seorang dari kalian menghadapi masalah, rukuklah dengan dua kali rukuk, tetapi bukan salat wajib, lalu hendaknya dia berdoa:

اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْتَخِيرُكَ بِعِلْمِكَ وَأَسْتَقْدِرُكَ بِقُدْرَتِكَ

Ya Allah, hamba memohon pilihan kepadaMu dengan ilmuMu, dan memohon kemampuan dengan kekuasaanMu.

وَأَسْأَلُكَ مِنْ فَضْلِكَ الْعَظِيمِ فَإِنَّكَ تَقْدِرُ وَلَا أَقْدِرُ وَتَعْلَمُ وَلَا أَعْلَمُ وَأَنْتَ عَلَّامُ الْغُيُوبِ

Hamba meminta kepadaMu karuniaMu yang agung, karena Engkau mampu sedang saya tidak mampu, Engkau tahu dan saya tidak tahu, karena Engkau Maha Mengetahui yang gaib.

اللَّهُمَّ إِنْ كُنْتَ تَعْلَمُ أَنَّ هَذَا الْأَمْرَ خَيْرٌ لِي فِي دِينِي وَمَعَاشِي وَعَاقِبَةِ أَمْرِي أَوْ قَالَ عَاجِلِ أَمْرِي وَآجِلِهِ فَاقْدُرْهُ لِي وَيَسِّرْهُ لِي ثُمَّ بَارِكْ لِي فِيهِ

Ya Allah bila Engkau mengetahui bahwa urusan ini baik untukku, bagi agamaku, kehidupanku dan kesudahan urusanku ini. Atau Beliau bersabda: Di waktu dekat atau di masa nanti maka takdirkanlah buatku dan mudahkanlah kemudian berikanlah berkah padanya.

وَإِنْ كُنْتَ تَعْلَمُ أَنَّ هَذَا الْأَمْرَ شَرٌّ لِي فِي دِينِي وَمَعَاشِي وَعَاقِبَةِ أَمْرِي أَوْ قَالَ فِي عَاجِلِ أَمْرِي وَآجِلِهِ فَاصْرِفْهُ عَنِّي وَاصْرِفْنِي عَنْهُ وَاقْدُرْ لِي الْخَيْرَ حَيْثُ كَانَ ثُمَّ أَرْضِنِي

Namun sebaliknya, ya Allah bila Engkau mengetahui bahwa urusan ini buruk untukku, bagi agamaku, kehidupanku dan kesudahan urusanku ini. Atau Beliau bersabda: Di waktu dekat atau di masa nanti maka jauhkanlah urusan dariku dan jauhkanlah aku darinya dan tetapkanlah buatku urusan yang baik saja dimanapun adanya kemudian paskanlah hatiku dengan ketetapanMu itu), (Sahih Bukhari: 1166).

Pelajaran:

1 – Tingginya semangat Nabi ﷺ dalam mengajari para sahabat tentang tawakal kepada Allah di segala urusan.

2 – Disyariatkannya tawasul dengan sifat Allah azza wa jalla.

3 – Penetapan sifat Al-Ilmu dan Al-Qudrah pada Allah ta’ala.

4 – Agungnya Ilmu Allah di semua urusan.

5 – Tidak satu orang pun yang tahu tentang hal-hal yang gaib kecuali Allah azza wa jalla.

6 – Di antara sifat Ibadullah adalah bahwa mereka bertawakal kepada Allah di seluruh urusan.

7 – Disyariatkannya istikharah dalam seluruh urusan dunia.

8 – Dalam urusan akhirat, tidak ada hajat lain kecuali Istikharah.

9 – Orang beriman akan selalu berdoa kepada Allah agar Allah memudahkannya di seluruh urusannya.

Melihat Wanita yang Hendak Dinikahi

Adab nikah yang kedua, kata Syaikh Wahid Abdussalam Bali, adalah:

أَنْ يَنْظُرَ إِلَى مَنْ يُرِيدُ نِكَاحَهَا

Melihat wanita yang hendak dinikahi.

Imam At-Tirmizi meriwayatkan, dan beliau menghasankannya, dari Al-Mughirah bin Syu’bah Radhiyallahu Anhu bahwa beliau (Al-Mughirah) melamar seorang wanita. Maka Rasulullah ﷺ bersabda kepadanya:

انْظُرْ إِلَيْهَا فَإِنَّهُ أَحْرَى أَنْ يُؤْدَمَ بَيْنَكُمَا

Lihatlah dia, karena dengan begitu lebih bisa menjadi sebab langgengnya pernikahan kalian, (Sunan At-Tirmizi: 1087).

Imam Muslim meriwayatkan di dalam Sahih-nya dari Abu Hurairah Radhiyallahu Anhu yang berkata:

جَاءَ رَجُلٌ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ

Seorang laki-laki datang kepada Nabi ﷺ lalu berkata:

إِنِّي تَزَوَّجْتُ امْرَأَةً مِنْ الْأَنْصَارِ

Saya akan menikahi seorang wanita dari kalangan Anshar. Kemudian Rasulullah ﷺ bersabda kepadanya:

هَلْ نَظَرْتَ إِلَيْهَا فَإِنَّ فِي عُيُونِ الْأَنْصَارِ شَيْئًا

Apakah kamu sudah melihatnya? Karena di mata orang-orang Anshar ada sesuatu (Maksudnya ada beberapa elemen pada mata wanita Anshar yang mungkin tidak disukai oleh beberapa laki-laki, seperti warna matanya yang biru, atau bentuknya yang kecil, atau yang lainnya).

Imam Al-Hakim meriwayatkan di dalam Sahih-nya, dan disepakati kesahihan ini oleh Adz-Dzahabi, dari Jabir Radhiyallahu Anhu yang mengatakan bahwa Rasulullah ﷺ bersabda:

إِذَا خَطَبَ أَحَدُكُمْ الْمَرْأَةَ فَإِنْ اسْتَطَاعَ أَنْ يَنْظُرَ إِلَى مَا يَدْعُوهُ إِلَى نِكَاحِهَا فَلْيَفْعَلْ

Apabila salah seorang dari kalian meminang seorang wanita, jika dia mampu untuk melihat sesuatu yang mendorongnya untuk menikahinya, hendaknya dia melakukannya, (Sunan Abu Dawud: 2082. Al-Mustadrak: 2/165).

Pelajaran:

1 – Disyariatkannya nadzar (atau melihat calon yang akan dinikahi) pada bagian yang lumrah dilihat.

2 – Bolehnya menyebut aib untuk menasihati.

3 – Disyariatkannya nasihat tanpa memaksa.

Memilih Calon yang Paham Agama

Adab nikah yang ketiga, menurut Syaikh Wahid Abdussalam Bali, adalah:

أَنْ يَخْتَارَ ذَاتَ الدِّينِ

Memilih calon yang paham agama.

Di dalam As-Sahihain dari Abu Hurairah Radhiyallahu Anhu bahwa Nabi ﷺ bersabda:

تُنْكَحُ الْمَرْأَةُ لِأَرْبَعٍ لِمَالِهَا وَلِحَسَبِهَا وَجَمَالِهَا وَلِدِينِهَا فَاظْفَرْ بِذَاتِ الدِّينِ تَرِبَتْ يَدَاكَ

Nikahilah wanita karena empat hal: 1) hartanya, 2) keturunannya, 3) kecantikannya, dan 4) agamanya. Pilihlah karena agamanya, pasti kamu akan beruntung, (Muttafaq Alaih. Sahih Bukhari: 5090).

Imam Muslim meriwayatkan dari Abdullah bin Amru bin Ash Radhiyallahu Anhuma bahwa Rasulullah ﷺ bersabda:

الدُّنْيَا مَتَاعٌ وَخَيْرُ مَتَاعِ الدُّنْيَا الْمَرْأَةُ الصَّالِحَةُ

Dunia adalah perhiasan; dan sebaik-baik perhiasan dunia adalah istri yang salehah, (Sahih Muslim: 1467. Sunan An-Nasai: 3232. Sunan Ibnu Majah: 1855. Musnad Ahmad: 6531).

Pelajaran:

1 – Anjuran untuk menikah dengan calon yang paham agama

2 – Boleh menikahi wanita karena hartanya, kecantikannya, atau karena kemuliaan nasab keluarganya (tentu setelah memilih yang paham agama)

3 – Boleh mengutarakan sesuatu yang memiliki makna sebaliknya

4 – Perhiasan dunia yang paling baik adalah istri atau anak perempuan yang salehah, (Al-La-ali Al-Bahiyyatu)

5 – Memilih pemimpin, presiden, gubernur, atau bupati juga harusnya mempertimbangkan faktor agama, dan itu yang utama.

Sunah Menikahi Wanita yang Perawan

Adab nikah yang keempat, kata Syaikh Wahid Abdussalam Bali, adalah:

يُسْتَحَبُّ أَنْ تَكُونَ الزَّوْجَةُ بِكْرًا

Sunah menikahi wanita yang perawan.

Di dalam As-Sahihain dari Jabir bin Abdillah Radhiyallahu Anhuma yang berkata bahwa dirinya pernah bersama Nabi ﷺ dalam suatu peperangan. Dalam perjalanan pulang, dan ketika telah dekat dengan Madinah, saya memacu laju untaku. Lalu seseorang menyusulku dari belakang dan mencegat saya dengan tongkat miliknya sehingga untaku menjadi sangat lambat sebagaimana unta yang paling lambat yang pernah Anda lihat. Aku menoleh, ternyata orang itu adalah Rasulullah ﷺ. Saya pun berkata:

يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنِّي حَدِيثُ عَهْدٍ بِعُرْسٍ

Ya Rasulullah, sungguh saya sedang ada janji untuk pesta pernikahan. Kemudian Rasulullah ﷺ bertanya:

أَتَزَوَّجْتَ

Apakah kamu yang menikah? Kemudian Jabir berkata, “Na’am (Iya).”

BACA JUGA:  Menjenguk Orang Sakit – Dalil, Hukum, dan Pahala

Rasulullah ﷺ pun bertanya:

أَبِكْرًا أَمْ ثَيِّبًا

Perawan atau janda?

Lantas Jabir menjawab:

بَلْ ثَيِّبًا

Janda. Rasul ﷺ pun bertanya:

فَهَلَّا بِكْرًا تُلَاعِبُهَا وَتُلَاعِبُكَ

Kenapa tidak dengan yang perawan? Kan kamu bisa bermain-main dengan dia. Dia pun bisa bermain-main denganmu.

Kemudian sahabat Jabir berkata, “Ketika kami sudah semakin dekat dengan Madinah dan hampir sampai, kami pun pergi untuk segera masuk.” Kemudian beliau ﷺ bersabda:

أَمْهِلُوا حَتَّى تَدْخُلُوا لَيْلًا أَيْ عِشَاءً لِكَيْ تَمْتَشِطَ الشَّعِثَةُ وَتَسْتَحِدَّ الْمُغِيبَةُ

Jangan buru-buru sampai kalian masuk waktu malam (yaitu setelah salat Isya), sehingga yang rambutnya kusur bisa sisiran terlebih dahulu, dan istri yang ditinggal bisa mempersiapkan diri, (Sahih Bukhari: 5247).

Pelajaran:

1 – Di dalam hadis ini terdapat mukjizat Nabi ﷺ yang bersifat zahir, yaitu ketika beliau mengejar Jabir, lalu mencegat unta Jabir dengan tongkat, lalu untanya menjadi unta terlambat di dunia.

2 – Sunnah menikahi wanita yang perawan.

3 – Tingginya ilmu Jabir ketika beliau memutuskan untuk tidak menikah dengan seorang gadis karena maslahat (di dalam riwayat lain disebutkan bahwa beliau ingin menikah dengan wanita yang sangat dewasa supaya bisa merawat adik-adiknya yang perempuan).

4 – Seorang musafir hendaknya tidak pulang ke rumah secara mendadak tanpa memberi tahu keluarganya.

5 – Istri hendaknya berdandan untuk suaminya dan mempercantik dirinya untuk suaminya.

Menikahi Calon yang Subur

Adab menikah yang kelima, menurut Syaikh Wahid Abdussalam Bali, adalah:

يُسْتَحَبُّ أَنْ تَكُونَ وَلُودًا

Sunah menikahi calon yang subur.

Sungguh, Imam Abu Dawud meriwayatkan dengan sanad yang sahih dari Ma’qil bin Yasar Radhiyallahu Anhu yang mengatakan bahwa seseorang datang kepada Nabi ﷺ dan berkata:

إِنِّي أَصَبْتُ امْرَأَةً ذَاتَ حَسَبٍ وَجَمَالٍ وَإِنَّهَا لَا تَلِدُ أَفَأَتَزَوَّجُهَا

Sungguh, saya kenal dengan seorang wanita yang memiliki latar belakang keluarga yang baik, dia pun juga cantik, tetapi dia tidak subur. Apakah sebaiknya saya menikahinya?

Rasulullah ﷺ pun menjawab, “La (Jangan).” Lantas, pemuda tadi datang kepada Rasul untuk kedua kalinya, dan bertanya hal yang sama. Maka beliau ﷺ pun menjawab dengan jawaban yang sama.

Ketika datang untuk ketiga kalinya, Rasulullah ﷺ bersabda:

تَزَوَّجُوا الْوَدُودَ الْوَلُودَ فَإِنِّي مُكَاثِرٌ بِكُمْ الْأُمَمَ

Nikahilah wanita yang Al-Wadud dan Al-Walud, karena aku akan bangga di hadapan umat (Nabi) lainnya dengan banyaknya jumlah kalian, (Sunan Abu Dawud: 2050).

PENJELASAN:

Al-Wadud artinya (تُحِبُّ زَوْجَها مَحبَّةً شديدةً) wanita yang sangat mencintai suaminya. Dan ini lumrahnya:

– perawan, karena dia mendapat cinta pertamanya

– janda korban cerai yang menikah lagi dengan lelaki yang jauh lebih baik daripada mantan suaminya.

Al-Walud artinya (كثيرةَ الوِلادَةِ، ويُعْرَفُ ذلك بالنَّظرِ إلى نِسائِها القَريبةِ منها؛ كأُمِّها، وأُخْتِها) wanita yang banyak melahirkan, dan ini diketahui dengan melihat apakah ibunya atau saudaranya yang perempuan bisa memiliki banyak anak).

PELAJARAN:

1 – Sunah memperbanyak keturunan

2 – Anjuran untuk menikah dengan wanita yang Al-Wadud dan Al-Walud

3 – Hendaknya seorang yang berilmu memberi penjelasan tentang fatwa yang dia berikan jika orang yang menerima fatwa tersebut butuh penjelasan

4 – Nabi ﷺ suka jika umatnya banyak.

Meminta Wali Calon Wanita untuk Menikahkannya

Adab menikah yang keenam, kata Syaikh Wahid Abdussalam Bali, adalah:

أَنْ يَطْلُبَ نِكَاحِهَا مِنْ وَلِيِّهَا

Meminta wali calon wanita untuk menikahkannya.

Imam At-Tirmizi meriwayatkan, dan beliau menghasankannya, dari Aisyah Radhiyallahu Anha bahwa Rasulullah ﷺ bersabda:

أَيُّمَا امْرَأَةٍ نَكَحَتْ بِغَيْرِ إِذْنِ وَلِيِّهَا فَنِكَاحُهَا بَاطِلٌ فَنِكَاحُهَا بَاطِلٌ فَنِكَاحُهَا بَاطِلٌ

Wanita mana paun yang menikah tanpa seizin walinya, nikahnya batal. Nikahnya batal. Nikahnya batal.

فَإِنْ دَخَلَ بِهَا فَلَهَا الْمَهْرُ بِمَا اسْتَحَلَّ مِنْ فَرْجِهَا

Jika dia sudah digauli, dia berhak mendapat mahar karena suaminya telah menghalalkan kemaluannya.

Penjelasan, “Seorang wanita dan lelaki menikah, ada saksi juga ada orang yang dianggap sah menjadi wali, padahal ternyata tidak sah menjadi wali. Kemudian setelah akad nikah, keduanya melakukan hubungan intim. Di kemudian hari, mereka tahu bahwa si wali tadi tidak sah menjadi wali. Maka, keduanya dinikahkan lagi, dan si perempuan diberi mahar.”

Kemudian Rasulullah ﷺ bersabda:

فَإِنْ اشْتَجَرُوا فَالسُّلْطَانُ وَلِيُّ مَنْ لَا وَلِيَّ لَهُ

Jika terjadi pertengkaran di antara mereka, maka penguasalah yang menjadi wali atas orang yang tidak punya wali, (Sunan At-Tirmizi: 1102).

Pelajaran:

1 – Salah satu syarat sahnya nikah adalah izin wali

2 – Jika seorang wanita dan lelaki menikah, ada saksi juga ada orang yang dianggap sah menjadi wali, padahal ternyata tidak sah menjadi wali. Kemudian setelah akad nikah, keduanya melakukan hubungan intim. Di kemudian hari, mereka tahu bahwa si wali tadi tidak sah menjadi wali. Maka, keduanya dinikahkan lagi, dan si perempuan diberi mahar

3 – Jika wanita tidak memiliki wali sama sekali, maka yang menjadi wali adalah penguasa muslim

4 – Siapa saja yang ingin menikahi seorang wanita, dia harus meminta wali dari calon wanita untuk menikahkan dirinya dengan wanita tersebut.

5 – Urutan wali nikah di Indonesia, berdasarkan PMA No. 20 tahun 2019 tentang Pencatatan Pernikahan adalah sebagai berikut:

  1. Bapak kandung
  2. Kakek (bapak dari bapak)
  3. Bapak dari kakek (buyut)
  4. Saudara laki-laki sebapak seibu
  5. Saudara laki-laki sebapak
  6. Anak laki-laki dari saudara laki-laki sebapak seibu
  7. Anak laki-laki dari saudara laki-laki sebapak
  8. Paman (saudara laki-laki bapak sebapak seibu)
  9. Paman sebapak (saudara laki-laki bapak sebapak)
  10. Anak paman sebapak seibu
  11. Anak paman sebapak
  12. Cucu paman sebapak seibu
  13. Cucu paman sebapak
  14. Paman bapak sebapak seibu
  15. Paman bapak sebapak
  16. Anak paman bapak sebapak seibu
  17. Anak paman bapak seibu

– Saat akad nikah, wali nasab dapat mewakilkan kepada Penghulu/PPNLN/PPPN, atau orang lain yang memenuhi syarat

-Dalam hal wali tidak hadir saat akad nikah, wali membuat Surat Taukil Wali di hadapan Kepala KUA/Penghulu/PPNLN sesuai domisili/keberadaan wali dan disaksikan 2 orang saksi

Tidak Meninggikan Mahar

Adab menikah selanjutnya, menurut Syaikh Wahid Abdussalam Bali di dalam Sahihul Adab Al-Islamiyah, adalah:

أن لَا يُغَالِيَ فِيْ الْمَهْرِ

Tidak berlebihan dalam meminta/memberi mahar.

Imam At-Tirmizi meriwayatkan hadis yang menurutnya Hasan Sahih dari Abu Al-‘Aj-fai yang mengatakan bahwa Umar bin Khattab berkata:

أَلَا لَا تُغَالُوا صَدُقَةَ النِّسَاءِ

Hendaknya kalian tidak berlebihan dalam memberi mahar kepada mempelai wanita.

فَإِنَّهَا لَوْ كَانَتْ مَكْرُمَةً فِي الدُّنْيَا أَوْ تَقْوَى عِنْدَ اللَّهِ لَكَانَ أَوْلَاكُمْ بِهَا نَبِيُّ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

Jika mahar yang tinggi adalah kemuliaan di dunia, atau tanda takwa di sisi Allah, pasti Nabi ﷺ akan menjadi yang pertama di antara kalian.

مَا عَلِمْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَكَحَ شَيْئًا مِنْ نِسَائِهِ وَلَا أَنْكَحَ شَيْئًا مِنْ بَنَاتِهِ عَلَى أَكْثَرَ مِنْ ثِنْتَيْ عَشْرَةَ أُوقِيَّةً

Saya melihat Rasulullah ﷺ tidak menikahi satu pun dari istri-istri beliau, juga tidak menikahkan anak perempuan beliau, dengan mahar di atas 12 Uqiyah.

BACA JUGA:  Adab Utang Piutang serta Ancaman dan Anjuran

PENJELASAN

Satu Uqiyah setara dengan 40 dirham. Maka, 12 Uqiyah adalah 480 dirham.

Satu dirham setara dengan 3 gram perak. Maka, 480 dirham setara dengan 1.440 gram perak.

Satu gram perak (per 29 April 2024) setara dengan Rp14.294. Maka, 1.440 gram perak setara dengan Rp.20.583.360.

Imam Muslim meriwayatkan dari Abu Salamah bin Abdurrahman yang bertanya kepada Ibunda Aisyah istri Nabi ﷺ:

كَمْ كَانَ صَدَاقُ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

Berapa mahar Rasulullah ﷺ?

Kemudian Ibunda Aisyah berkata:

كَانَ صَدَاقُهُ لِأَزْوَاجِهِ ثِنْتَيْ عَشْرَةَ أُوقِيَّةً وَنَشًّا قَالَتْ أَتَدْرِي مَا النَّشُّ

Mahar beliau kepada istri-istri beliau adalah 12 Uqiyah dan 1 Nasya. Tahu tidak berapa itu satu Nasya?

Abu Salamah pun menjawab tidak. Kemudian Ibunda Aisyah berkata:

نِصْفُ أُوقِيَّةٍ فَتِلْكَ خَمْسُ مِائَةِ دِرْهَمٍ فَهَذَا صَدَاقُ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لِأَزْوَاجِهِ

(Satu Nasya) itu setengah Uqiyah. Jadi totalnya setara dengan 500 dirham. Inilah mahar Rasulullah ﷺ kepada istri-istri beliau, (Sahih Muslim: 1426).

PELAJARAN

Pelajaran yang bisa diambil dari dua hadis tentang mahar ini adalah sebagai berikut:

الحث على عدم الغلو في المهور

1 – Anjuran untuk tidak berlebih-lebihan dalam meminta atau memberi mahar.

عظيم زهد النبي في الدنيا

2 – Agungnya sikap zuhud Nabi ﷺ terhadap dunia.

ينبغي للعالم ان يبين غريب ما يتكلم به إن علم أن المستمعين لا يفهمونه

3 – Hendaknya orang berilmu menjelaskan hal-hal asing yang dia bicarakan, jika dia mengetahui bahwa pendengar tidak memahaminya.

Ridha Kedua Mempelai

Adab nikah nomor delapan, menurut Syaikh Wahid Abdussalam Bali, adalah:

رضا الزوجين

Ridha kedua mempelai.

Di dalam Ash-Shahihain dari Abu Hurairah Radhiyallahu Anhu bahwa Rasulullah ﷺ bersabda:

لَا تُنْكَحُ الْأَيِّمُ حَتَّى تُسْتَأْمَرَ

Seorang janda tidak boleh dinikahi sampai dia dimintai pendapatnya (tidak cukup dengan diam, seperti seorang gadis).

وَلَا تُنْكَحُ الْبِكْرُ حَتَّى تُسْتَأْذَنَ

Seorang gadis tidak boleh dinikahkan sampai dia dimintai izinnya.

Para sahabat pun bertanya:

يَا رَسُولَ اللَّهِ وَكَيْفَ إِذْنُهَا

Ya Rasulullah, bagaimana seorang gadis memberi izin (ridha untuk dinikahi)?

Rasulullah ﷺ bersabda:

أَنْ تَسْكُتَ

Apabila dia ditanya dan dia diam saja, (Sahih Bukhari: 5136. Sahih Muslim: 1419).

Imam Ahmad meriwayatkan dengan sanad yang sahih dari Aisyah Radhiyallahu Anha yang berkata:

جَاءَتْ فَتَاةٌ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَتْ

Seorang wanita muda datang kepada Rasulullah ﷺ dan berkata:

يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّ أَبِي زَوَّجَنِي ابْنَ أَخِيهِ يَرْفَعُ بِي خَسِيسَتَهُ

Ya Rasulullah! Ayah saya menikahkan saya dengan anak saudaranya supaya derajatnya terangkat.

Kemudian Ibunda Aisyah berkata:

فَجَعَلَ الْأَمْرَ إِلَيْهَا

Maka Rasulullah ﷺ memberi kesempatan kepada wanita itu untuk memutuskan pendapatnya sendiri.

Kemudian wanita itu berkata:

فَإِنِّي قَدْ أَجَزْتُ مَا صَنَعَ أَبِي وَلَكِنْ أَرَدْتُ أَنْ تَعْلَمَ النِّسَاءُ أَنْ لَيْسَ لِلْآبَاءِ مِنْ الْأَمْرِ شَيْءٌ

Sebenarnya saya telah berkenan dengan apa yang dilakukan ayah saya. Namun, saya hanya ingin agar para wanita tahu bahwa para ayah tidak berhak memaksa anak perempuannya (menikah dengan seseorang yang tidak diridhai), (Musnad Ahmad: 25043).

PELAJARAN

Pelajaran yang bisa diambil dari hadis ini di antaranya:

1 – Wali adalah syarat sahnya nikah

2 – Janda tidak boleh dinikahi sampai dia mengizinkan dirinya sendiri dinikahi

3 – Di antara syarat sah nikah adalah ridha dari kedua calon mempelai

4 – Tidak boleh memaksa wanita menikah dengan yang tidak dia ridhai

5 – Gadis dimintai persetujuan, dan jika dia diam, itu tanda dia setuju

6 – Ayah boleh menikahkan anak perempuannya tanpa izin sang anak

Memilih Lelaki Saleh Meskipun Fakir

Di antara adab nikah, menurut Syekh Wahid Abdussalam Bali, adalah:

اِخْتِيَارُ الرَّجُلِ الصَّالِحِ وَإِنْ كَانَ فَقِيرًا

Memilih laki-laki yang saleh meskipun fakir.

Imam Bukhari meriwayatkan dari Sahal bin Saad bin Malik radhiyallahu anhu bahwa pernah ada seseorang yang melewati Rasulullah ﷺ, lantas Nabi ﷺ bersabda kepada orang yang duduk di dekat beliau:

مَا رَأْيُكَ فِي هَذَا فَقَالَ

“Apa tanggapanmu mengenai orang ini?” Maka orang tersebut menjawab:

رَجُلٌ مِنْ أَشْرَافِ النَّاسِ هَذَا وَاللَّهِ حَرِيٌّ إِنْ خَطَبَ أَنْ يُنْكَحَ وَإِنْ شَفَعَ أَنْ يُشَفَّعَ 

“Dia adalah seorang yang terpandang. Demi Allah, sudah sepantasnya bilamana ia meminang seorang wanita, pasti akan diterima pinangannya, dan bila ia meminta bantuan, niscaya ia akan dibantu.”

فَسَكَتَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

Nabi ﷺ pun diam.

ثُمَّ مَرَّ رَجُلٌ آخَرُ فَقَالَ لَهُ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَا رَأْيُكَ فِي هَذَا فَقَالَ 

Kemudian, lewatlah orang lain, lantas Rasulullah ﷺ bertanya kembali kepada (orang yang di dekat beliau), “Apa tanggapanmu mengenai orang ini?” Dia menjawab:

يَا رَسُولَ اللَّهِ هَذَا رَجُلٌ مِنْ فُقَرَاءِ الْمُسْلِمِينَ هَذَا حَرِيٌّ

Wahai Rasulullah, menurutku orang ini merupakan orang fakir dari kalangan kaum muslimin.

إِنْ خَطَبَ أَنْ لَا يُنْكَحَ

Apabila dia meminang seorang wanita, sudah sepantasnya akan ditolak pinangannya.

وَإِنْ شَفَعَ أَنْ لَا يُشَفَّعَ

Bila dia meminta bantuan, niscaya dia tidak akan dibantu.

وَإِنْ قَالَ أَنْ لَا يُسْمَعَ لِقَوْلِهِ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

Dan apabila dia berkata, niscaya perkataannya tidak akan didengar. Maka Rasulullah ﷺ bersabda:

هَذَا خَيْرٌ مِنْ مِلْءِ الْأَرْضِ مِثْلَ هَذَا

“Sesungguhnya orang ini (yang miskin) lebih baik dari dunia dan seisinya di bandingkan orang yang ini (orang sebelumnya),” (Sahih Bukhari: 6447).

PELAJARAN

Pelajaran yang bisa diambil dari hadis ini tentang adab menikah yaitu:

الحث على تزويج الرجل الصالح وإن كان فقيرا

Anjuran untuk menikah dengan lelaki saleh meskipun fakir.

مِعْيَارُ القبول عند الله صلاح القلوب لا المظاهر.

Standar penerimaan di sisi Allah adalah baiknya hati, bukan sekedar penampilan zahir.

الحث على إصلاح البواطن.

Anjuran untuk memperbaiki internal diri.

Tidak Berduaan Antara Pelamar dgn yg Dilamar

Di antara adab nikah, menurut Syekh Wahid Abdussalam Bali hafizahullah di dalam Sahihul Adab Al-Islamiyah, adalah:

لَا يَخْلُو الْخَاطِبْ بِمَخْطُوبَتِهِ إِلَّا مَعَ ذِي مَحْرَّمٍ

Tidak berduaan (khalwat) antara pelamar dengan yang dilamar kecuali didampingi mahram.

Imam Bukhari dan Imam Muslim meriwayatkan dari Ibnu Abbas bahwa Rasulullah ﷺ bersabda:

لَا يَخْلُوَنَّ رَجُلٌ بِامْرَأَةٍ إِلَّا مَعَ ذِي مَحْرَمٍ

Janganlah seorang laki-laki berduaan dengan wanita kecuali didampingi mahram, (Sahih Bukhari: 5233. Sahih Muslim: 1341).

PENJELASAN

Siapa saja yang dimaksud mahram? Mahram yaitu:

Pertama, mahram karena hubungan nasab:

  1. ‌Ibu, nenek, buyut perempuan dan seterusnya ke atas.
  2. ‌Anak perempuan, cucu perempuan, dan seterusnya ke bawah.
  3. ‌Saudara perempuan, baik saudari kandung, sebapak, atau seibu.
  4. ‌Keponakan perempuan dari saudara perempuan dan keturunannya ke bawah.
  5. ‌Keponakan perempuan dari saudara laki-laki dan keturunannya ke bawah.
  6. ‌Bibi dari jalur bapak (‘ammaat).
  7. ‌Bibi dari jalur ibu (Khalaat).

Kedua, mahram karena hubungan nikah:

  1. ‌Ibu istri (ibu mertua), nenek istri dan seterusnya ke atas, meskipun hanya dengan akad
  2. ‌Anak perempuan istri (anak tiri), jika si lelaki telah melakukan hubungan dengan ibunya
  3. ‌Istri bapak (ibu tiri), istri kakek (nenek tiri), dan seterusnya ke atas
  4. ‌Istri anak (menantu perempuan), istri cucu, dan seterusnya kebawah.
BACA JUGA:  10 Amalan dari Azan Subuh hingga Terbit

Demikian pula karena sebab persusuan, bisa menjadikan mahram sebagaimana nasab. (Taisirul ‘Alam, Syarh Umdatul Ahkam, hal. 569)

Ingat, tiga ini bukan mahram:

  1. ‌ipar
  2. ‌sepupu
  3. ‌suami/istri dari paman atau bibi

PELAJARAN

Pelajaran yang bisa diambil dari hadis ini di antaranya:

التحذير من الخلو بالأجنبية

Peringatan dari bahaya khalwat atau berduaan dengan wanita ajnabi (bukan mahram).

لا يجوز للخاطب أن يخلو بمخطوبته

Lelaki pelamar tidak boleh berduaan (berkhalwat) dengan wanita yg dilamar.

تقرير قاعدة سد الذرائع

Penetapan kaidah saddudz dzaraai’i (potensi menuju maksiat dan bahaya harus ditutup).

تحريمِ خَلْوَتِهِ بها ليلًا أوْ نهارًا

Haram berduaan (khalwat lawan jenis non-mahram) di siang maupun malam hari, (Subulus Salam Ash-Shan’ani).

وفي الحديثِ: أنَّ دَرْءَ المفاسدِ مُقدَّمٌ على جلْبِ المصالحِ

Di dalam hadis ini terdapat penegasan tentang kaidah, “Mencegah bahaya (madarat) lebih diutamakan daripada mengejar maslahat,” (Al-Mausuatul Haditsiyah Dorar Saniyah).

Meletakkan Tangan Suami di Kepala Istri

Di antara adab nikah yang lainnya, menurut Syaikh Wahid Abdussalam Bali hafizahullah, adalah:

وَضْعُ الْيَدِ عَلَى نَاصِيَةِ الزَّوْجَةِ بَعْدَ الْعَقْدِ وَالدُّعَاءِ بِالْبَرَكَةِ

Meletakkan tangan di kepala istri setelah ijab qobul dan berdoa meminta keberkahan.

Imam Abu Dawud meriwayatkan dengan sanad yang sahih dari Abdullah bin Amru bin Ash bahwa Rasulullah ﷺ bersabda:

إِذَا تَزَوَّجَ أَحَدُكُمْ امْرَأَةً أَوْ اشْتَرَى خَادِمًا فَلْيَقُلْ

Jika salah seorang dari kalian menikah atau membeli budak, hendaknya dia mengucapkan doa:

اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ خَيْرَهَا وَخَيْرَ مَا جَبَلْتَهَا عَلَيْهِ وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ شَرِّهَا وَمِنْ شَرِّ مَا جَبَلْتَهَا عَلَيْهِ

Allahumma inni as-aluka khairaha wa khaira maa jabaltaha ‘alaiha wa a’udzu bika min syarrihaa wa min syarri mas jabaltaha ‘alaiha

Ya Allah, hamba memohon kepada Engkau kebaikannya dan kebaikan yang Engkau ciptakan padanya sebagai tabiatnya, dan hamba berlindung kepada Engkau dari keburukannya serta keburukan yang Engkau ciptakan padanya sebagai tabiatnya.

Di dalam riwayat Abu Dawud terdapat tambahan:

ثُمَّ لِيَأْخُذْ بِنَاصِيَتِهَا وَلْيَدْعُ بِالْبَرَكَةِ فِي الْمَرْأَةِ وَالْخَادِمِ

Kemudian dia memegang ubun-ubunnya dan berdoa meminta keberkahan pada istri (yg baru dinikahi) dan pembantu (yg baru dikontrak), (Sunan Abu Dawud: 2160).

PELAJARAN:

Pelajaran yang bisa diambil dari hadis ini di antaranya:

اِسْتِحْبَابُ الدُّعَاءِ بِالْبَرَكَةِ لِلزَّوْجَةِ وَوَضْعِ الْيَدِ عَلَى نَاصِيَتِهَا، وَعِنْدَ شِرَاءِ شَيْءِ الْجَدِيدِ

1 – Hukumnya sunah untuk berdoa meminta diberi keberkahan oleh Allah melalui istri tersebut, sembari meletakkan tangan di atas ubun² istri, juga ketika membeli sesuatu yg baru.

اَلْخَيْرُ وَالشَّرُّ مُقَدَّرَانِ، فَيَنْبَغِي لِلْعَبْدِ أَنْ يَسْأَلَ اَللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ الْخَيْرُ وَيَصْرِفُهُ الشَّرُّ

2 – Kebaikan dan keburukan sudah digariskan takdirnya, maka hendaknya seorang hamba meminta kepada Allah azza wa jalla agar Allah menghindarkan hamba tersebut dari keburukan.

Mengadakan Walimah

Di antara adab nikah di dalam Islam, menurut Syaikh Wahid Abdussalam Bali hafizahullah, adalah:

استحباب الوليمة

Sunah mengadakan walimah.

Di dalam Ash-Shahihain diriwayatkan dari Anas bin Malik Radhiyallahu Anhu yang berkata:

أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَأَى عَلَى عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ عَوْفٍ أَثَرَ صُفْرَةٍ فَقَالَ

Bahwa Nabi ﷺ melihat Abdul Rahman bin Auf memiliki bekas warna kuning (noda minyak za’faran atau baju berwarna kuning) lalu beliau bertanya:

مَا هَذَا

Apa ini?

Kemuian Abdurrahman bin Auf berkata:

يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنِّي تَزَوَّجْتُ امْرَأَةً عَلَى وَزْنِ نَوَاةٍ مِنْ ذَهَبٍ

Ya Rasulullah, beneran lho ini. Saya habis menikah dengan seorang wanita dengan mas kawin senilai An-Nawat.

Lantas Rasulullah ﷺ bersabda:

فَبَارَكَ اللَّهُ لَكَ أَوْلِمْ وَلَوْ بِشَاةٍ

Semoga Allah memberkahi engkau. Adakan walimah meski hanya dengan seekor kambing, (Sahih Muslim: 1427).

PENJELASAN:

An-Nawat artinya tiga dirham atau sekitar Rp196.017 (per 16 Mei 2024).

Walimah dengan seekor kambing adalah level paling minimal untuk suatu acara perjamuan nikah atau walimah.

Imam Bukhari dan Imam Muslim meriwayatkan bahwa Abu Hurairah Radhiyallahu Anhu berkata:

شَرُّ الطَّعَامِ طَعَامُ الْوَلِيمَةِ يُدْعَى لَهَا الْأَغْنِيَاءُ وَيُتْرَكُ الْفُقَرَاءُ

Seburuk-buruk makanan adalah makanan di acara walimah yang di dalamnya hanya diundang orang² kaya sedang orang² fakir diabaikan.

وَمَنْ تَرَكَ الدَّعْوَةَ فَقَدْ عَصَى اللَّهَ وَرَسُولَهُ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

Siapa saja yang tidak menghadiri undangan (walimah yg tidak ada kemungkaran di dalamnya dan dengan kriteria tidak seperti di atas), sungguh dia telah bermaksiat kepada Allah dan RasulNya alaihi wa sallam, (Sahih Bukhari: 5177. Sahih Muslim: 1432).

PELAJARAN:

Pelajaran yang bisa diambil dari kedua hadis di atas di antaranya:

مَشْرُوعِيَّة لَبْسِ الثَّوْبِ الْمُزَعْفِرْ

Disyariatkannya memakai pakaian yang diolesi za’faran atau kadang juga diartikan pakaian warna kuning. Al-Muhallab berkata:

الصُّفْرَةُ أَبْهَجُ الْأَلْوَانِ إِلَى النَّفْسِ وَقَدْ أَشَارَ إِلَى ذَلِكَ ابْنُ عَبَّاسٍ فِي قَوْلِهِ تَعَالَى

Kuning adalah warna yang paling menyenangkan bagi jiwa. Ibnu Abbas mengisyaratkan hal ini ketika menafsirkan firman Allah:

قَالُوا ادْعُ لَنَا رَبَّكَ يُبَيِّن لَّنَا مَا لَوْنُهَا ۚ قَالَ إِنَّهُ يَقُولُ إِنَّهَا بَقَرَةٌ صَفْرَاءُ فَاقِعٌ لَّوْنُهَا تَسُرُّ النَّاظِرِينَ

Mereka berkata: “Mohonkanlah kepada Tuhanmu untuk kami agar Dia menerangkan kepada kami apa warnanya”. Musa menjawab: “Sesungguhnya Allah berfirman bahwa sapi betina itu adalah sapi betina yang kuning, yang kuning tua warnanya, lagi menyenangkan orang-orang yang memandangnya,” (QS Al-Baqarah: 69).

اِسْتِحْبَابُ الْوَلِيمَةِ

Mengadakan walimah itu sunah.

اِسْتِحْبَابُ الدُّعَاءِ لِلْمُتَزَوِّجِ بِالْبَرَكَةِ

Sunah mendoakan keberkahan bagi orang yang menikah.

أَقَلَّ مَا يُجَزِّئُ فِي الْوَلِيمَةِ شَاةً

Batas minimal untuk dikatakan walimah adalah jamuan yg di dalamnya dimasak satu ekor kambing.

Salat Dua Rekaat sebelum HB

Di antara adab menikah di dalam islam menurut syeikh wahid Abdussalam Bali hafizahullah adalah:

أَنْ يُصَلِّيَ بِزَوْجَتِهِ رَكْعَتَيْنِ أَوَّلَ مَا يَدْخُلُ بِهَا

Salat dua rakaat bersama isterinya sebelum hubungan badan pertama kali.

Ibnu Abi Syaibah meriwayatkan dengan sanad “la ba-sa bihi” dari Abu Said yang mengatakan bahwa beliau menikah ketika beliau masih menjadi budak. Maka beliau mengundang sejumlah sahabat Nabi ﷺ, di antaranya ada Ibnu Mas’ud, Abu Dzar dan Hudzaifah. Mereka mengajarkan kepada beliau:

إِذَا أُدْخِلَ عَلَيْكَ أَهْلُكَ فَصَلِّ عَلَيْكَ رَكْعَتَيْنِ، ثُمَّ سَلِ اللَّهَ تَعَالَى مِنْ خَيْرِ مَا دَخَلَ عَلَيْكَ، وَتَعَوَّذْ بِهِ مِنْ شَرِّهِ، ثُمَّ شَأْنَكَ وَشَأْنَ أَهْلِكَ

Jika kamu akan hubungan badan dengan istrimu (pertama kali setelah walimah), maka salatlah dua rakaat. Kemudian mintalah kepada Allah ta’ala supaya diberi kebaikan dari istrimu. Dan berlindunglah dari keburukan istrimu itu. Kemudian setelah itu, semua tinggal urusanmu dan urusan istrimu, (Al-Mushanaf Li Ibni Abi Syaibah: 17153).

PELAJARAN:

Pelajaran yang bisa diambil dari hadis ini di antaranya:

مَشْرُوعِيَّة دُعَاءِ بَعْضِ اَلصَّالِحِينَ لَيْلَةَ اَلْعُرْسِ لِسُؤَالِهِمْ عَنْ اَلْأُمُورِ اَلْفِقْهِيَّةِ اَلْمُتَعَلِّقَةِ بِالنِّكَاحِ

Disyariatkannya mengundang orang-orang saleh di malam walimah untuk bertanya kepada mereka tentang masalah fikih yang berkaitan dengan nikah.

مَشْرُوعِيَّةُ صَلَاةٍ رَكْعَتَيْنِ عِنْدَ الدُّخُولِ بِالْمَرْأَةِ

Disyariatkannya salat dua rekaat ketika hendak berhubungan badan dengan istri sendiri.

اَلْخَيْرُ وَالشَّرُّ بِيَدِ اللَّهِ فَيَنْبَغِي لِلْعَبْدِ أَنْ يَسْأَلَ اللَّهُ أَنْ يَرْزُقَهُ الْخَيْرُ وَيُجَنِّبُهُ الشَّرُّ

Baik dan buruk itu di tangan Allah, maka hendaknya seorang hamba meminta kepada Allah supaya diberi kebaikan dan dijauhkan dari keburukan.

Irfan Nugroho

Hanya guru TPA di masjid kampung. Semoga pahala dakwah ini untuk ibunya.

Tema Terkait

5 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button