Fiqih

Fikih Tayamum Minhajul Muslim Syaikh Abu Bakar Jabir Al-Jazairi

Pembaca rahimakumullah, berikut adalah terjemahan dari kitab Minhajul Muslim untuk bab fikih tayamum. Semoga bermanfaat. Teruskan membaca!

PENSYARIATAN TAYAMUM

Tentang pensyariatan tayamum, Syaikh Abu Bakar Jabir Al-Jazairi berkata:

التَّيممُ مشروعٌ بالقرآنِ الكريمِ والسُّنَّةِ الشَّريفةِ، قالَ تعالَى:

Tayamum disyariatkan berdasarkan Al-Quranul Karim dan Sunnah As-Syarifah. Allah ta’ala berfirman:

وَإِنْ كُنْتُمْ مَرْضَى أَوْ عَلَى سَفَرٍ أَوْ جَاءَ أَحَدٌ مِنْكُمْ مِنَ الْغَائِطِ أَوْ لَامَسْتُمُ النِّسَاءَ فَلَمْ تَجِدُوا مَاءً فَتَيَمَّمُوا صَعِيدًا طَيِّبًا فَامْسَحُوا بِوُجُوهِكُمْ وَأَيْدِيكُمْ

Dan jika kamu sakit atau sedang dalam musafir atau datang dari tempat buang air atau kamu telah menyentuh perempuan, kemudian kamu tidak mendapat air, maka bertayamumlah kamu dengan tanah yang baik (suci); sapulah mukamu dan tanganmu. Sesungguhnya Allah Maha Pemaaf lagi Maha Pengampun, (QS An-Nisa: 43).

Juga sabda ﷺ:

إِنَّ الصَّعِيدَ الطَّيِّبَ طَهُورُ الْمُسْلِمِ وَإِنْ لَمْ يَجِدْ الْمَاءَ عَشْرَ سِنِينَ

Debu yang baik itu alat bersucinya seorang muslim meskipun ia tidak mendapatkan air selama sepuluh tahun, (Sunan At-Tirmizi: 124).

Tentang hadis ini, Syaikh Abu Bakar Jabir Al-Jazairi berkata:

فمن لم يجد ماء ولَا مَا يتيممُ بهِ صلى بلَا وضوء ولَا تيمم ولَا إعادةَ عليهِ؛ لصلاة الرسولِ عليهِ الصلاة والسلامُ وأصحابهِ قبلَ مشروعيةِ التيممُ بلَا وضوء لما عدمُوا الماءَ ولم يعيدُوا الصلاةَ بعدَ نزولِ آية التيمم

Maka siapa saja yang tidak mendapati air dan apa saja yang bisa dipakai untuk tayamum, dia boleh salat tanpa wudu dan tanpa tayamum. Dia tidak perlu mengulangi salatnya. Ini karena Rasul dan para sahabat pernah melakukan salat tanpa wudu sebelum disyariatkannya tayamum ketika mereka tidak mendapatkan air. Mereka juga tidak mengulangi salat mereka setelah turunnya ayat tayamum.

SIAPA YANG BOLEH TAYAMUM?

Tentang siapa yang boleh tayamum, Syaikh Abu Bakar Jabir Al-Jazairi berkata:

يشرع التّيمم لمنْ لم يجدِ الماءَ بعدَ طلبهِ طلبًا لَا يشقُّ علَى مثلهِ، أوْ وجدهُ ولم يقدرْ علَى استعمالهِ لمرضٍ، أوْ كانَ يخشَى باستعمالهِ زيادةَ المرضِ أوْ تأخيرَ البرء، أوْ كانَ لَا يقدر علَى الحركةِ ولم يجدْ منْ يناوله إيّاه

Disyariatkan tayamum bagi orang yang:

– Tidak mendapatkan air setelah bersusah payah mencarinya

BACA JUGA:  Adab kepada Allah – Mukhtashar Minhajul Muslim

– Mendapatkan air tetapi tidak bisa menggunakannya karena sakit atau khawatir sakitnya bertambah parah jika atau memperlambat proses penyembuhannya,

– Tidak bisa bergerak dan tidak dapat menemukan seseorang untuk memberikan air kepadanya.

وأمَّا منْ وجدَ قليلًا منَ الماءِ لَا يكفيهِ لطهرهِ كلِّهِ فإنهُ يتوضَّأ بهِ فيِ بعضِ أعضائهِ، ثمَّ يتيمّم لماَ بقيَ؛ لقولهِ تعالَى:

Bagi orang yang mendapat air tetapi sedikit, tidak cukup untuk bersuci secara sempurna, dia berwudu dengan air tersebut pada sebagian anggota wudunya, lalu sisanya dengan tayamum. Hal ini berdasarkan firman Allah ta’ala:

فَاَتقوُاْ اللَّهَ مَا استَطَعتم

Maka bertakwalah kepada Allah semaksimal kemampuan kalian, (QS At-Tagabun: 16).

WAJIB TAYAMUM

Tentang wajib tayamum, atau fardu dalam tayamum, menurut Syaikh Abu Bakar Jabir Al-Jazairi di dalam Minhajul Muslim adalah sebagai berikut:

١ – النِّيَّةُ
٢ – الصعيدُ الطَّاهر
٣ – الضربةُ الأولَى
٤ – مسحُ الوجهِ والكفَيِن

1 – Niat[1]

2 – Debu yang suci[2]

3 – Tepukan pertama[3]

4 – Mengusap wajah dan kedua telapak tangan.[4]

SUNAH TAYAMUM

Sunah tayamum, menurut Syaikh Abu Bakar Jabir Al-Jazairi, adalah sebagai berikut:

١ – التّسميةُ
٢ – الضَّربة الثَّانيةُ
٣ – مسحُ الذراعيِن معَ الكفَّينِ

1 – At-Tasmiyah[5]

2 – Tepukan kedua[6]

3 – Mengusap kedua hasta (bagian antara pergelangan tangan hingga siku).[7]

PEMBATAL TAYAMUM

Tentang pembatal tayamum, Syaikh Abu Bakar Jabir Al-Jazairi rahimahullah berkata:

ينقضُ التيمم شيئانِ:

Yang membatalkan tayamum ada dua jenis:

١ – كلُّ مَا ينقضُ الوضوءَ
٢ – وجودُ الماءِ لمنْ عدمهُ قبلَ أنْ يدخلَ في الصلاةِ أوْ أثناءهَا

1 – Apa-apa yang membatalkan wudu[8]

2 – Mendapatkan air bagi orang yang tidak menemukan air sebelum dia masuk salat atau ketika dia sedang salat.[9]

IBADAH YANG BOLEH DILAKUKAN DENGAN TAYAMUM

Apa saja ibadah yang boleh dilakukan dengan tayamum? Syaikh Abu Bakar Jabir Al-Jazairi berkata:

يباحُ بالتيمُّمِ كل مَا كانَ ممنوعا قبلهُ منْ صلاة، أو طوافٍ، أوْ مس مصحفٍ، أوْ قراءةِ قرآن، أوْ مكث فيِ مسجدٍ

Tayamum membolehkan seseorang untuk melakukan ibadah apa saja yang sebelumnya terlarang, seperti salat, tawar, menyentuh mushaf, membaca Quran, atau menetap di masjid.

TATA CARA TAYAMUM

Lalu bagaimana tata cara tayamum? Syaikh Abu Bakar Jabir Al-Jazairi di dalam Minhajul Muslim berkata:

أنْ يقولَ: بسمِ اللّهِ، ناويًا استباحةَ مَا يتيمَّمُ لهُ بفعلِ التيمُّمِ

1 – Mengucapkan “Bismillah” sambil berniat supaya boleh melakukan ibadah karena tayamum.

ثم يضربَ بكفيهِ وجهَ الأرضِ منْ تراب، أوْ رمل، أوْ حجارةٍ، أوْ سبخةٍ ونحوهَا، ولَا بأسَ أنْ ينفضَ الغبارَ منْ كفَّيهِ نفضًا خفيفًا

2 – Menepuk kedua telapak tangannya ke permukaan tanah, kerikil, batu, atau tanah rawa yang kering dan yang semisal. Tidak apa-apa kalau dia meniup pelan debu tersebut dari telapak tangannya.

ثمَّ يمسحَ وجههُ مسحةً واحدةً

3 – Mengusap wajah dengan satu usapan.

يضربَ إنْ شاءَ بكفَّيهِ الأرضَ فيمسحَ كفَّيهِ معَ ذراعيهِ إلَى المرفقيِن إنْ شاءَ وإنِ اقتصرَ علَى الكفَّينِ أجزأهُ

4 – Menepuk – jika mau – kedua telapak tangannya ke permukaan bumi, lalu mengusap kedua telapak tangannya beserta kedua hastanya hingga sikut – jika mau. Jika dia membatasi dirinya hanya mengusap telapak tangan, itu sudah sah.

BACA JUGA:  Pembatal Puasa, Syarat Wajib & Syarat Sah

SATU TAYAMUM UNTUK BERAPA SALAT?

Jika ada pertanyaan, satu tayamum untuk berapa salat? Syaikh Abu Bakar Jabir Al-Jazairi berkata:

فيِ المسألةِ خلافٌ منشؤهُ اجتهادُ أهلِ العلمِ؛ إذْ لم يوجدْ نصٌّ صريح فِي المسألةِ يثبتُ أحدَ جانبيهَا ويبطلُ الثَّاني، والاحتياطُ يِقضِي بالتَّيمُّمِ لكل صلاةٍ

Dalam masalah ini adalah khilaf yang muncul akibat ijtihad pada ulama karena tidak ada dalil yang jelas tentang masalah ini yang membuktikan bahwa satu pendapat ini benar, sedang pendapat lain salah. Untuk kehati-hatian, hendaknya tayamum dilakukan untuk setiap kali salat.

Karangasem, 21 Februari 2024

Irfan Nugroho (Semoga Allah mengampuni, merahmati, dan menempatkan ibunya di surga. Amin)

Materi bahan mengajar di RQ Irmas Bani Saimo Suro Karyo Kec. Bulu Sukoharjo

CATATAN KAKI

[1] Dalilnya adalah sabda Nabi ﷺ:

إنمَا الأعمال بالنِّياتِ وإنمَا لكلِّ امرئٍ مَا نوَى

Sungguh, setiap amal akan dinilai karena niatnya, dan setiap orang hanya akan memperoleh pahala atau balasan berdasarkan niatnya, (Sahih Bukhari: 54. Sahih Muslim: 1907).

Syaikh berkata:

فينوِي المتيمِّمُ استباحةَ الممنوعِ منْ صلاة ونحوهَا بفعلهِ التيمُّمَ

Orang yang bertayamum berniat supaya dia boleh melakukan salat yang sebelumnya terlarang baginya dengan melakukan tayamum.

 

[2] Dalilnya adalah firman Allah ta’ala:

فَتَيَمَّمُوا صَعِيدًا طَيِّبًا

maka bertayamumlah kamu dengan tanah yang baik (suci), (QS An Nisa: 43).

 

[3] Tentang tepukan yang pertama, Syaikh berkata:

وهيَ وضع اليدينِ علَى الترابِ

Yaitu menaruh kedua tangan di atas tanah.

 

[4] Dalil mengusap kedua telapak tangan (hingga pergelangan tangan) adalah firman Allah ta’ala:

فَامْسَحُوا بِوُجُوهِكُمْ وَأَيْدِيكُمْ

Maka usaplah wajah dan tangan kalian, (QS An Nisa: 43).

Ini adalah pendapat Mazhab Maliki dan Mazhab Hambali, ya. Kalau ketemu orang Syafiiah, ya sudah mengalah saja, karena mereka meyakini bahwa rukun tayamum adalah mengusap telapak tangan hingga siku.

 

[5] Tasmiyah adalah membaca bismillah. Kata Syaikh:

إذْ هيَ مشروعةٌ فيِ كلِّ عملٍ ذِي بالٍ

Karena Tasmiyah ini memang disyariatkan di semua amal yang penting.

BACA JUGA:  Adab Nongkrong di Pinggir Jalan

 

[6] Tentang tepukan kedua, Syaikh berkata:

إذِ الأولَى فرضٌ وتكفِي فيهِ، والثَّانية سنةٌ.

Karena tepukan pertama hukumnya wajib, dan itu sudah sah untuk tayamum. Tepukan kedua adalah sunah.

 

[7] Tentang sunah mengusap hasta, Syaikh berkata:

إذْ لوِ اقتصرَ علَى مسحِ الكفينِ لأجزأه، وإنما يمسحُ الذِّراعينِ احتياطًا، وذلكَ للخلافِ في معنَى اليدينِ في الآيةِ، هلْ همَا الكفَّانِ وحدهمَا، أوْ همَا معَ الذِّراعينِ إلَى المرفقينِ؟

Jika seseorang membatasi hanya pada mengusap kedua telapan tangan, itu sudah sah atau cukup, tetapi jika dia juga mengusap kedua hasta, itu sebagai bentuk kehati-hatian. Ini terjadi karena adanya perbedaan pendapat tentang makna “tangan” di dalam ayat tersebut (QS An Nisa: 43), apakah itu hanya telapak tangan atau sampai siku.

 

[8] Tentang pembatal tayamum adalah apa-apa yang membatalkan wudu, Syaikh Abu Bakar Jabir Al-Jazairi berkata:

إذْ هوَ بدل عنهُ

Karena tayamum adalah pengganti wudu.

 

[9] Lalu bagaimana jika seseorang mendapatkan air setelah selesai salat? Syaikh Abu Bakar Jabir Al-Jazairi berkata:

أما إذَا فرغَ منَ الصَّلاةِ فقدْ صحتْ صلاتهُ ولَا إعادةَ عليهِ إنْ وجدَ الماءَ؛ لقَولهِ – صلى الله عليه وسلم:

Sedangkan jika selesai salat, maka salatnya sah. Dia tidak perlu mengulangi salatnya jika (selesai salat) dia mendapatkan air. Hal ini berdasarkan sabda ﷺ:

لَا تُصَلُّوا صَلَاةً فِي يَوْمٍ مَرَّتَيْنِ

Kalian jangan salat dua kali dalam sehari (untuk satu salat wajib yang sama), (Sunan Abu Dawud: 579).

Irfan Nugroho

Hanya guru TPA di masjid kampung. Semoga pahala dakwah ini untuk ibunya.

Tema Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button