Pembaca yang semoga dirahmati Allah ta’ala, khutbah jumat kita kali ini tentang dosa besar liwath atau homoseks, yang saat ini (November 2022), pergelaran Piala Dunia 2022 sedang diprovokasi oleh beberapa tim asal Eropa yang ingin mengkampanyekan homoseks atau LGBT padahal dilarang oleh pemerintah negara Qatar dan asosiasi sepakbola dunia FIFA. Semoga bermanfaat!

Khutbah ditulis oleh Irfan Nugroho (Staf Pengajar Pondok Pesantren Tahfizhul Quran At-Taqwa Sukoharjo)

Khutbah Pertama

إِنّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَسَيّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُه
اَللهُمّ صَلّ وَسَلّمْ عَلى سيّدنا مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وِأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدّيْن
فَيَا عِبَادَ الله, أُوْصِيْكُمْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ عَزَّ وَجَلَّ فقال الله تعالى في كتابه الكريم، أعوذ بالله من الشيطان الرجيم
يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ
يَاأَيّهَا الّذِيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ وَقُوْلُوْا قَوْلاً سَدِيْدًا يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْلَكُمْ ذُنُوْبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللهَ وَرَسُوْلَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيْمًا

Ma’asyiral muslimin, rahimakumullah…

Jagad dunia sedang digegerkan dengan aksi tim nasinal sepak bola Jerman yang memprotes pemerintah Qatar akibat melarang timnas Jerman mengampanyekan LGBT atau homoseks di ajang Piala Dunia 2022 di Qatar. Sekarang yang menjadi pertanyaan, apa itu LGBT? Bagaimana Islam memandang LGBT? Kita akan membahasnya di dalam khutbah jumat yang singkat ini.

Ma’asyiral muslimin, rahimakumullah…

LGBT adalah singkatan dari Lesbian, Gay, Biseksual, and Transgender. Lesbian artinya wanita yang menyukai sesama wanita. Gay adalah laki-laki yang menyukai sesama laki-laki. Biseksual adalah orang yang bisa suka dengan lawan jenis maupun sesama jenis, sedang transgender adalah laki-laki yang berkelakuan seperti perempuan, atau perempuan yang berkelakuan seperti laki-laki. LGBT adalah istilah yang dipakai untuk mengaburkan atau memperhalus istilah “komunitas gay” atau “komunitas homoseks” atau “komunitas pecinta lubang pantat”.

Ayat tentang LGBT

Ma’asyiral muslimin, rahimakumullah…

Di dalam kitabnya Al-Kabair, Imam Adz-Dzahabi rahimahullah berkata tentang LGBT atau homoseks:

وأجْمع المُسلمُونَ على أن التلوط من الكَبائِر الَّتِي حرم الله تَعالى

“Dan umat Islam ini sudah sepakat atau konsensus atau ijma bahwa homoseks atau liwath adalah termasuk dosa besar yang diharamkan oleh Allah ta’ala.”

Allah mengisahkan tentang percakapan Nabi Luth alaihissalam kepada kaumnya yang pecinta sesama jenis:

اَتَأْتُوْنَ الذُّكْرَانَ مِنَ الْعٰلَمِيْنَ

Mengapa kalian yang laki-laki justru menyukai dan berhubungan badan dengan sesama laki-laki? (QS Asy-Syuara: 165).

وَتَذَرُوْنَ مَا خَلَقَ لَكُمْ رَبُّكُمْ مِّنْ اَزْوَاجِكُمْۗ بَلْ اَنْتُمْ قَوْمٌ عَادُوْنَ

Di saat yang sama, kalian justru meninggalkan, tidak menyukai, menceraikan para wanita yang diciptakan oleh Allah untuk menjadi istri-istri kalian? Sungguh kalian itu memang kaum yang keterlaluan atau melampaui batas,” (QS Asy-Syuara: 166).

Dan karena kaum Nabi Luth ini ngeyel dengan perbuatan mereka yang menjijikkan itu, Allah timpakan azab yang keras bagi mereka di dunia, sebelum mereka mendapat siksa yang lebih dahsyat di akhirat, dalam firmanNya:

فَلَمَّا جَآءَ أَمْرُنَا جَعَلْنَا عَٰلِيَهَا سَافِلَهَا وَأَمْطَرْنَا عَلَيْهَا حِجَارَةً مِّن سِجِّيلٍ مَّنضُودٍ

“Maka tatkala datang azab Kami, Kami jadikan negeri kaum Luth itu yang di atas ke bawah (Kami balikkan), dan Kami hujani mereka dengan batu dari tanah yang terbakar dengan bertubi-tubi,” (QS Hud: 82)

Hadits tentang Homoseks

Ma’asyiral muslimin, rahimakumullah… Allah mengharamkan homoseks atau LGBT dengan firmanNya di atas tadi. Selain itu, Allah juga mengharamkan liwath atau hubungan badan antara laki-laki dengan laki-laki melalui lisan mulia Nabi Muhammad ﷺ.

Rasulullah ﷺ bersabda:

ولعَنَ اللهُ مَن عمِلَ عَمَلَ قَومِ لوطٍ، ولعَنَ اللهُ مَن عمِلَ عَمَلَ قَومِ لوطٍ، ولعَنَ اللهُ مَن عمِلَ عَمَلَ قَومِ لوطٍ

“Semoga Allah melaknat orang yang melakukan perbuatan kaumnya Nabi Luth. Semoga Allah melaknat orang yang melakukan perbuatan kaumnya Nabi Luth. Semoga Allah melakna orang yang melakukan perbuatan kaumnya Nabi Luth,” (Musnad Ahmad: 2816. Al-Arnauth: Sanadnya Jayyid).

Selain itu, ada ancaman yang jauh lebih mengerikan dari Nabi ﷺ kepada para pelaku liwath atau homoseks atau gay. Rasulullah ﷺ bersabda:

مَنْ وَجَدْتُمُوهُ يَعْمَلُ عَمَلَ قَوْمِ لُوطٍ فَاقْتُلُوا الْفَاعِلَ وَالْمَفْعُولَ بِهِ

“Siapa saja dari kalian mendapati ada orang yang melakukan perbuatan kaumnya Nabi Luth alaihissalam (laki-laki melakukan hubungan badan dengan sesama laki-laki di lubang dubur), bunuhlah 1) pelakunya, dan 2) pasangannya,” (Sunan Abu Dawud: 4462. Jami At-Tirmizi: 1456. Sunan Ibnu Majah: 2561. Musnad Ahmad: 2732. Al-Albani: Hasan. Darussalam: Hasan).

Hukuman bagi Pelaku Liwath

Berdasarkan hadis ini, Syaikh Abdullah Al-Faqih, mufti di yayasan Asy-Syabakah Al-Islamiyah Qatar berkata:

“Sungguh, telah banyak ulama yang mengatakan bahwa para sahabat sudah sepakat (ijma) tentang hal ini (bahwa pelaku liwath, laki-laki yang melakukan hubungan seksual dengan sesama laki-laki, harus dibunuh). Hanya saja, para ulama berbeda pendapat tentang cara menjatuhkan hukuman mati tersebut.”

Kemudian beliau berkata, “Ada yang berpendapat bahwa gay atau pelaku liwath:

1) dibunuh dengan pedang,

2) dirajam (dikubur sampai leher, lalu dilempari batu oleh orang satu kampung sampai dia mati),

3) dibakar,

4) dibawa ke tempat yang paling tinggi di suatu daerah, lalu dijatuhkan dari sana, kemudian dijatuhi batu dari atas.”

Hanya saja, ma’asyiral muslimin, rahimakumullah… Yang perlu diingat dalam hal ini adalah bahwa yang boleh menjatuhkan vonis mati, atau yang boleh melakukan eksekusi mati kepada gay atau pelaku liwath adalah pemerintah atau penguasa muslim, (Fatwa Asy-Syabakah Al-Islamiyah No: 92314 dan 84227).

Sikap kepada LGBT

Ma’asyiral muslimin, rahimakumullah… Oleh karena yang boleh menghukum pelaku liwath atau homoseks atau gay adalah penguasa atau pemerintah, setelah melalui rangkaian persidangan dalam undang-undang Islam, maka kita sebagai seorang muslim, harus tahu bagaimana sikap kita kepada gay atau pelaku liwath atau homoseks.

Syaikh Abdullah Al-Faqih Asy-Syinqitti pernah ditanya tentang bagaimana sikap kita kepada sanak famili yang ternyata gay atau homo, kemudian beliau menjawab:

1) Mendoakan si pelaku agar dia bertaubat dari perbuatannya yang menjijikkan itu,

2) Menasihatinya secara tulus, secara langsung maupun tidak langsung. Contoh nasihat secara tidak langsung adalah dengan memperdengarkan kepadanya ceramah atau artikel tentang LGBT, gay, homoseks, dan liwath,

3) Meminta dia untuk menikah dengan wanita atau lawan jenis,

4) Jika dia masih belum mau bertaubat setelah kita melakukan tiga poin sebelumnya, ancam dia bahwa kita akan memberi tahu pihak-pihak yang bisa mencegahnya dari perbuatan tersebut, seperti ayah/ibunya, atasannya, penguasa setempat, atau pelanggannya,

5) Jika dia masih tetap tidak mau bertaubat dari perbuatan tersebut, Anda boleh untuk benar-benar membeberkan hal tersebut kepada pihak-pihak yang bisa mencegahnya dari perbuatan tersebut, bukan sekadar ancaman, (Fatwa Asy-Syabakah Al-Islamiyah: 257599).

Syaikh Bin Baz rahimahullah juga pernah ditanya tentang hal ini, maka selain menyarankan saran-saran yang sama dengan fatwa Syaikh Abdullah Al-Faqih di atas, beliau menambahkan:

6) Tidak boleh berteman atau bergaul dengan orang seperti itu, bahkan wajib diboikot agar mudah-mudahan dia mendapat hidayah dari Allah dan mau bertaubat, (Fatawa wal Maqalat Mutanawi’ah: 5/399-400).

Dan terakhir, hendaknya kita melazimi doa:

اللَّهُمَّ حَبِّبَ إِلَيْنَا الْإِيمَانَ وَزَيَّنَهُ فِي قُلُوبِنَا وَكَرَّهَ إِلَيْنَا الْكُفْرَ وَالْفُسُوقَ وَالْعِصْيَانَ وَاجْعَلْنَا مِنَ الرَّاشِدِيْنَ

“Ya Allah cintakanlah kepada kami keimanan dan jadikanlah keimanan itu indah di dalam hati kami serta jadikanlah kami benci kepada kekafiran, kefasikan, dan kemaksiatan. Dan jadikanlah kami termasuk Mereka orang-orang yang mengikuti jalan yang lurus.”

أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

Khutbah Kedua

إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهْ وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ. أَمَّا بَعْدُ؛
فَيَا عِبَادَ الله, أُوْصِيْكُمْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ عَزَّ وَجَلَّ فقال الله تعالى في كتابه الكريم، أعوذ بالله من الشيطان الرجيم
يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ
وقال أيضاً:
اَتَأْتُوْنَ الذُّكْرَانَ مِنَ الْعٰلَمِيْنَ
وَتَذَرُوْنَ مَا خَلَقَ لَكُمْ رَبُّكُمْ مِّنْ اَزْوَاجِكُمْۗ بَلْ اَنْتُمْ قَوْمٌ عَادُوْنَ
وقال أيضاً:
فَلَمَّا جَآءَ أَمْرُنَا جَعَلْنَا عَٰلِيَهَا سَافِلَهَا وَأَمْطَرْنَا عَلَيْهَا حِجَارَةً مِّن سِجِّيلٍ مَّنضُودٍ
قال النبي صلى الله عليه وسلم:
ولعَنَ اللهُ مَن عمِلَ عَمَلَ قَومِ لوطٍ، ولعَنَ اللهُ مَن عمِلَ عَمَلَ قَومِ لوطٍ، ولعَنَ اللهُ مَن عمِلَ عَمَلَ قَومِ لوطٍ
وقال الله تعالى:
إِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ، يَاأَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا
اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ وَرَضِيَ اللهُ تَعَالَى عَنْ كُلِّ صَحَابَةِ رَسُوْلِ اللهِ أَجْمَعِيْنَ
اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ
اَللَّهُمَّ أَرِنَا الْحَقَّ حَقًّا وَارْزُقْنَا اتِّبَاعَهُ، وَأَرِنَا الْبَاطِلَ باَطِلاً وَارْزُقْنَا اجْتِنَابَهُ
رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا.
رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.
سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ، وَسَلاَمٌ عَلَى الْمُرْسَلِيْنَ
وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ