AkhlakTazkiyah

Minhajul Muslim: Tercelanya Sifat Hasad

Pembaca rahimakumullah, artikel ini akan membahas tentang akhlak tercela hasad. Naskah adalah terjemahan dari kitab Minhajul Muslim karya Syaikh Abu Bakar Jabir Al-Jazairi rahimahullah. Semoga bermanfaat. Teruskan membaca!

Sikap Seorang Muslim tentang Hasad

Syaikh Abu Bakar Jabir Al-Jazairi berkata tentang sikap seorang muslim terhadap akhlak tercela hasad:

المسلمُ لَا يحسدُ ولَا يكونُ الحسدُ خلقًا لهُ ولَا وصفًا فيهِ مَا دامَ يحب الخيرَ للجميعِ ويؤثرُ علَى نفسهِ فيهِ

Seorang muslim tidak hasad dan tidak sepantasnya hasad menjadi akhlak dan sifat seorang muslim selama dia 1) mencintai kebaikan bagi semua orang dan 2) lebih mendahulukan orang lain daripada dirinya sendiri.

إذِ الحسدُ منافٍ لذينكِ الخلقينِ الكريميِن: حبِّ الخيرِ، والإيثارِ فيهِ

Karena hasad atau dengki akan menafikkan dua akhlak mulia: 1) mencintai kebaikan dan 2) itsar atau mendahulukan orang lain.

والمسلمُ يبغضُ خلقَ الحسدِ ويمقتُ عليهِ؛ لأن الحسدَ اعتراضٌ علَى قسمةِ اللّهِ فضلهُ بينَ خلقهِ

Seorang muslim tidak suka dengan akhlak hasad, juga akan benci dengan sifat dengki, karena hasad/dengki adalah menentang pembagian karunia Allah di antara manusia. Allah ta’ala berfirman:

أَمْ يَحْسُدُونَ النَّاسَ عَلَىٰ مَا آتَاهُمُ اللَّهُ مِن فَضْلِهِ ۖ فَقَدْ آتَيْنَا آلَ إِبْرَاهِيمَ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَآتَيْنَاهُم مُّلْكًا عَظِيمًا

ataukah mereka dengki kepada manusia (Muhammad) lantaran karunia yang Allah telah berikan kepadanya? Sesungguhnya Kami telah memberikan Kitab dan Hikmah kepada keluarga Ibrahim, dan Kami telah memberikan kepadanya kerajaan yang besar, (QS An Nisa: 54).

Dua Jenis Hasad

Syaikh Abu Bakar Al-Jazairi mengatakan bahwa hasad atau dengki ada dua jenis, yaitu:

والحسدُ قسمانِ: أوَّلهمَا: أنْ يتمنى المرءُ زوالَ النعمةِ منْ مالٍ أوْ علمٍ أوْ جاهٍ أوْ سلطانٍ عنْ غيرهِ لتحصلَ لهُ

BACA JUGA:  Definisi Berkeluh Kesah dan Dalil tentangnya

Hasad atau dengki ada dua macan: 1) Seseorang berharap agar seseorang kehilangan nikmat, entah itu harta, ilmu, kedudukan, atau kepemimpinan dari orang lain dan ingin agar nikmat itu menjadi miliknya.

وثانيهمَا: وهوَ شرهمَا، أنْ يتمنى زوالَ النِّعمةِ عنْ غيرهِ ولو لم تحصلْ لهُ ولم يظفر بهَا

Jenis hasad yang kedua lebih buruk dari itu, yaitu seseorang mengharapkan hilangnya nikmat dari orang lain, meskipun nikmat tersebut tidak menjadi miliknya atau tidak bisa mendapatkannya.

Hasad yang Boleh

Ada hasad atau dengki yang boleh, menurut Syaikh Abu Bakar Jabir Al-Jazairi, yaitu gibthah. Syaikh berkata:

وليسَ منَ الحسدِ الغبطةُ؛ وهوَ تمنِّي حصولِ نعمةٍ مثلِ نعمةِ غيرهِ منْ علمٍ أوْ مالٍ أوْ صلاح حالٍ بدونِ تمنِّي زوالهَا عنْ غيرهِ

Bukan termasuk hasad adalah Al-Gibthah, yaitu berharap untuk memiliki nikmat yang SAMA dengan nikmat milik orang lain, entah itu berupa ilmu, harta, atau kebaikan lainnya, tanpa disertai keinginan agar nikmat itu hilang dari orang lain.

Imam Bukhari meriwayatkan dari Ibnu Mas’ud Radhiyallahu Anhu bahwa Rasulullah ﷺ bersabda:

لَا حَسَدَ إِلَّا فِي اثْنَتَيْنِ رَجُلٍ آتَاهُ اللَّهُ مَالًا فَسَلَّطَهُ عَلَى هَلَكَتِهِ فِي الْحَقِّ وَرَجُلٍ آتَاهُ اللَّهُ حِكْمَةً فَهُوَ يَقْضِي بِهَا وَيُعَلِّمُهَا

Tidak boleh hasad kecuali dalam dua hal: 1) Seseorang diberi Allah harta, lalu dia menghabiskannya dalam kebenaran, 2) Seseorang diberi Allah Hikmah, kemudian dia memutuskan suatu perkara dengannya, serta mengajarkannya, (Sahih Bukhari: 1049).

Syaikh Abu Bakar Jabir Al-Jazairi berkata tentang makna Hikmah:

القرآنُ الكريمُ والسنَّةُ النَّبويةُ

Al-Quranul Karim dan As-Sunnatun Nabawiyah.

Hukum Hasad

Tentang hukum hasad atau dengki, Syaikh Abu Bakar Jabir Al-Jazairi berkata:

والحسدُ بقسميهِ محرَّمٌ تحريمًا قطعيًّا، فلَا يحلُّ لأحدٍ أنْ يحسدَ أحدًا

Dua jenis hasad di atas hukumnya haram, titik. Maka, tidak boleh seseorang berlaku hasad kepada seseorang lainnya.

Dalilnya adalah sebagai berikut:

أَمْ يَحْسُدُونَ النَّاسَ عَلَىٰ مَا آتَاهُمُ اللَّهُ مِن فَضْلِهِ

ataukah mereka dengki kepada manusia (Muhammad) lantaran karunia yang Allah telah berikan kepadanya? (QS An Nisa: 54).

حَسَدًا مِنْ عِنْدِ أَنْفُسِهِمْ

Karena dengki yang timbul dari diri mereka sendiri (Yahudi), (QS Al-Baqarah: 109).

وَمِنْ شَرِّ حَاسِدٍ إِذَا حَسَدَ

Dari keburukan orang yang hasad jika mereka sedang hasad, (QS Al-Falaq: 5).

BACA JUGA:  Hati yang Keras, Penyebab dan Cara Melembutkan

Menyimpulkan ayat-ayat di atas, Syaikh Abu Bakar Jabir Al-Jazairi berkata:

فذم اللهِ تعالَى لهذَا الخلقِ الذَّميمِ مقتضٍ تحريمه لهُ ونهيهُ عنهُ

Kecaman Allah ta’ala terhadap akhlak tercela ini, yaitu hasad, berarti Allah mengharamkannya dan melarangnya.

Larangan Hasad di dalam As-Sunnah

Hasad juga dilarang melalui As-Sunnah An-Nabawiyah. Imam Bukhari meriwayatkan dari Anas bin Malik Radhiyallahu Anhu bahwa Rasulullah ﷺ bersabda:

لَا تَبَاغَضُوا وَلَا تَحَاسَدُوا وَلَا تَدَابَرُوا وَكُونُوا عِبَادَ اللَّهِ إِخْوَانًا وَلَا يَحِلُّ لِمُسْلِمٍ أَنْ يَهْجُرَ أَخَاهُ فَوْقَ ثَلَاثَةِ أَيَّامٍ

Kalian itu jangan saling marah, jangan saling hasad, juga jangan saling membelakangi. Jadilan kalian itu hamba-hamba Allah yang bersaudara. Tidak halal bagi seorang muslim mendiamkan saudaranya lebih dari tiga hari, (Sahih Bukhari: 6065).

Imam Abu Dawud meriwayatkan dengan sanad yang daif dari Abu Hurairah Radhiyallahu Anhu bahwa Rasulullah ﷺ bersabda:

إِيَّاكُمْ وَالْحَسَدَ فَإِنَّ الْحَسَدَ يَأْكُلُ الْحَسَنَاتِ كَمَا تَأْكُلُ النَّارُ الْحَطَبَ أَوْ قَالَ الْعُشْبَ

Jauhi oleh kalian sifat hasad atau dengki, karena hasad akan memakan kebaikan seperti api memakan kayu bakar, atau rumput, (Sunan Abu Dawud: 4903. Al-Albani: Daif).

Menghilangkan Kedengkian

Pembaca rahimakumullah, di akhir pembahasannya tentang hasad, Syaikh Abu Bakar Jabir Al-Jazairi rahimahullah menulis tentang cara berpaling dari sifat hasad. Beliau berkata:

والمسلمُ إنْ خطرَ لهُ خاطر الحسدِ بحكمِ بشريَّتهِ وعدمِ عصمتهِ قاومهُ بدفعهِ منْ نفسهِ، وكراهيتهِ لهُ حتَّى لَا يصيرَ هما أوْ عزيمة لهُ فيقولَ بموجبهِ أوْ يعملَ فيهلكَ

Seorang muslim, jika dia terbesit di benaknya untuk hasad, karena memang manusia adalah makhluk Basyariyah dan tidak bisa lepas dari dosa, dia harus 1) menahannya dengan mengusir pikiran itu dari dirinya, serta 2) membenci sifat tersebut, sampai pikiran dan dorongan itu tidak membuatnya mengucapkan atau melakukan apa-apa yang bisa membuatnya celaka.

وإنْ أعجبهُ الشَّيءُ قالَ: مَا شاءَ اللّهُ لَا قوَّةَ إلاَّ باللّهِ،

Jika seseorang merasa takjub atau kagum dengan sesuatu, hendaknya dia mengucapkan, “Masya Allah, laa quwwata illa billah,” (Segala sesuatu adalah sesuai dengan kehendak Allah. Tidak ada kekuatan kecuali milik Allah).

وبذلكَ لَا يؤثِّرُ فيهِ ويسلمُ

Dengan mengucapkannya dan merenungi maknanya, kekagumannya itu tidak akan berpengaruh padanya, sehingga dia selamat dari sifat dengki. Wallahua’lam

BACA JUGA:  Keutamaan Menyantuni Anak Yatim dan Sunah Berbuat Baik kepadanya

Demikian pembahasan tentang akhlak tercela hasad. Naskah adalah terjemahan dari kitab Minhajul Muslim karya Syaikh Abu Bakar Jabir Al-Jazairi rahimahullah. Semoga bermanfaat. Baarakallahu fiikum

Karangasem, 6 Desember 2023

Irfan Nugroho (Semoga Allah mengampuni, merahmati, serta menempatkan ibunya di surga. Aamiin)

Irfan Nugroho

Hanya guru TPA di masjid kampung. Semoga pahala dakwah ini untuk ibunya.

Tema Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button