AdabHadis

Cara Silaturahmi dengan Sahabat Orang Tua

Pembaca rahimakumullah, orang Islam diperintahkan untuk tetap berbakti kepada orang tua setelah orang tuanya meninggal dunia. Lalu bagaimana caranya? Inilah yang akan kita bahas dalam artikel kali ini. Di antara cara berbakti kepada kedua orang tua setelah mereka meninggal adalah menjalin silaturahmi dengan sahabat orang tua. Apa dalilnya? Apa hikmah dari sunah ini? Teruskan membaca!

Pembaca rahimakumullah, Syaikh Wahid Abdussalam Bali hafizahullah di dalam Sahih Al-Adab Al-Islamiyah ketika membahas tentang Adab kepada Orang Tua menulis:

أَنْ يَصِلَ الْمُسْلِمُ أَقَارِبَهُمَا وَأَصْدِقَاءَهُمَا بَعْدَ مَوْتِهِمَا

Seorang muslim menjalin silaturahmi dengan kerabat dan sahabat orang tua setelah orang tua meninggal dunia.

Hadits Menjalin Silaturahmi dengan Sahabat Orang Tua

Imam Muslim meriwayatkan dari Abdullah bin Dinar, dari Abdullah bin Umar Radhiyallahu Anhuma. Abdullah bin Dinar berkata:

كَانَ إِذَا خَرَجَ إِلَى مَكَّةَ كَانَ لَهُ حِمَارٌ يَتَرَوَّحُ عَلَيْهِ إِذَا مَلَّ رُكُوبَ الرَّاحِلَةِ وَعِمَامَةٌ يَشُدُّ بِهَا رَأْسَهُ

Dulu, apabila Abdullah bin Umar keluar menuju Mekah, beliau biasa membawa keledai yang akan beliau tunggangi apabila beliau bosan menaiki unta. Beliau juga memiliki kebiasaan memakai imamah (surban) di kepala beliau.

فَبَيْنَا هُوَ يَوْمًا عَلَى ذَلِكَ الْحِمَارِ إِذْ مَرَّ بِهِ أَعْرَابِيٌّ فَقَالَ

Maka pada suatu hari, ketika beliau sedang berkendara di atas keledai, beliau melewati seorang Arab pedalaman. Kemudian beliau berkata:

أَلَسْتَ ابْنَ فُلَانِ بْنِ فُلَانٍ

Bukankah Anda ini Fulan bin Fulan? Kemudian pria Arab badui itu menjawab, “Iya benar.”

Kemudian Abdullah bin Dinar mengisahkan:

فَأَعْطَاهُ الْحِمَارَ

Lantas beliau memberikan keledai tersebut (kepada Arab badui tadi). Kemudian Abdullah bin Umar berkata:

ارْكَبْ هَذَا وَالْعِمَامَةَ

Naikilah ini (keledai) dan (pakailah) surban ini. Kemudian Abdullah bin Umar berkata kepada Arab badui tersebut:

اشْدُدْ بِهَا رَأْسَكَ

Ikatkan imamah (surban) ini di kepala Anda.

BACA JUGA:  Hukum Menjenguk Orang Kafir yang Sakit

Lantas, Abdullah bin Dinar mengisahkan:

فَقَالَ لَهُ بَعْضُ أَصْحَابِهِ

Maka berkatalah beberapa sahabat Abdullah bin Umar kepada Abdullah bin Umar.

غَفَرَ اللَّهُ لَكَ أَعْطَيْتَ هَذَا الْأَعْرَابِيَّ حِمَارًا كُنْتَ تَرَوَّحُ عَلَيْهِ وَعِمَامَةً كُنْتَ تَشُدُّ بِهَا رَأْسَكَ

Semoga Allah mengampuni Anda karena telah memberikan kepada seorang Arab pedalaman seekor keledai yang biasa Anda tunggangi, juga karena Anda telah memberikannya surban yang biasa Anda pakai di kepala Anda.

Kemudian Abdullah bin Umar berkata:

إِنِّي سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ

Sesungguhnya saya pernah mendengar Rasulullah ﷺ bersabda:

إِنَّ مِنْ أَبَرِّ الْبِرِّ صِلَةَ الرَّجُلِ أَهْلَ وُدِّ أَبِيهِ بَعْدَ أَنْ يُوَلِّيَ

Sungguh, di antara bentuk bakti yang paling baik adalah seseorang menyambung silaturahmi dengan orang yang dicintai oleh orang tuanya setelah orang tuanya meninggal dunia.

وَإِنَّ أَبَاهُ كَانَ صَدِيقًا لِعُمَرَ

Dan sungguh, ayah orang tersebut adalah sahabat ayah saya (sahabat Umar bin Khattab), (Sahih Muslim: 2552).

Penjelasan Hadits Menjalin Silaturahmi dengan Sahabat Orang Tua

Tentang sabda Nabi (إنَّ مِن أبرِّ البرِّ), yang artinya “di antara bentuk bakti yang paling baik,” yang dimaksud adalah:

أعظَمُ أنواعِ البِرِّ وأفضلِه وأكثَرُه أجْرًا

Di antara jenis berbakti (kepada orang tua) yang paling besar keutamaanya, juga paling banyak pahalanya.

Tentang sabda Nabi (صِلَةَ الرَّجُلِ), yang artinya, “seseorang menjalin silaturahmi,” yang dimaksud adalah:

إعطاءَ الرَّجلِ جائزةً وعَطيَّةً لأهلِ وُدِّ أبيهِ

Seseorang memberikan hadiah (kalau orang Jawa semacam munjung) dan donasi (kalau orang Jawa semacam fitrah) kepada orang yang dicintai oleh orang tuanya.

Tentang sabda Nabi (أَهْلَ وُدِّ أَبِيهِ), yang dimaksud adalah:

وهُم أهلُ مَحبَّةِ أبيهِ وصَداقتِه

Orang-orang yang dicintai oleh orang tuanya (karena iman maupun karena nasab), juga sahabat orang tuanya.

Pelajaran

Syaikh Khalid Al-Juhani memyimpulkan beberapa pelajaran dari hadits ini:

فَضْلُ صِلَةِ أَصْدِقَاءِ الْأَبِ وَالْإِحْسَانِ إِلَيْهِمْ وَإِكْرَامِهِمْ
  1. Hadits ini menunjukkan keutamaan menjalin silaturahmi dengan sahabat orang tua, juga anjuran berbuat baik kepada mereka, serta memuliakan mereka.
يَنْبَغِي لِلْوَلَدِ أَنْ يَسْعَى فِي تَحْصِيلِ مَا يَنْفَعُ وَالِدَهُ بَعْدَ مَوْتِهِمَا
  1. Hendaknya seorang anak berusaha mendapatkan apa-apa yang bisa mendatangkan manfaat bagi orang tuanya setelah orang tuanya meninggal dunia.
مَشْرُوعِيَّةُ اتِّخَاذِ الْعِمَامَةِ
  1. Disyariatkannya memakai imamah/surban.
حِرْص الصَّحَابَةِ عَلَى الْإِمْتِثَالِ لِأَمْرٍ لِقَوْلِ النَّبِيِّ
  1. Bersemangatnya pada sahabat dalam mematuhi perintah Nabi ﷺ.
BACA JUGA:  Berbuat Baik kepada Sahabat Ayah | Adabul Mufrad 41

Tertulis di dalam Mausuatul Ahadis An-Nabawiyah tentang hikmah dari hadis ini:

تعليم أدب الدعاء المتضمن اللطف في العتاب في قولهم: غفر الله لك، وأصلحك الله، وهذا أدب القرآن المستفاد من قوله تعالى
  1. Hadits ini berisi pelajaran tentang adab berdoa, yang tersirat secara halus dalam ekspresi pujian, ketika mereka berkata, “Gafarallahu laka, wa ashlahakallahu.” Ini adalah satu dari sekian adab Qurani yang sangat baik, berdasarkan firman Allah:
عَفَا اللّٰهُ عَنْكَۚ لِمَ اَذِنْتَ لَهُمْ حَتّٰى يَتَبَيَّنَ لَكَ الَّذِيْنَ صَدَقُوْا وَتَعْلَمَ الْكٰذِبِيْنَ

Allah memaafkanmu (Muhammad). Mengapa engkau memberi izin kepada mereka (untuk tidak pergi berperang), sebelum jelas bagimu orang-orang yang benar-benar (berhalangan) dan sebelum engkau mengetahui orang-orang yang berdusta? (QS At Taubah: 43).

في وصف أصحاب ابن عمر للأعراب بأنهم يرضون باليسير؛ دلالة على تأثر الإنسان ببيئته؛ فالأعراب أهل كفاف فلذلك يقنعون باليسير
  1. Di dalam hadis ini terdapat gambaran tentang persahabatan Ibnu Umar dengan Arab badui tersebut, bahwa mereka orang orang yang ridha dengan yang sedikit. Ini menunjukkan bahwa seseorang itu sangat dipengaruhi oleh lingkungannya. Orang Arab pedalaman adalah orang yang terbiasa hidup apa adanya (tidak muluk-muluk). Itulah mengapa mereka terbiasa memiliki sifat qanaah, meskipun hanya sedikit.

Wallahu’alam bish shawwab

Karangasem, 2 Maret 2023

Irfan Nugroho (Guru TPA)
================
Kami mengajak Anda untuk bersedekah jariyah dalam beberapa program kebaikan yang dikelola oleh admin Mukminun.com:

  1. 🔴Perawatan Situs Mukminun.com senilai Rp500.000 per tahun. Tambahkan angka 1 di akhir nominal transfer, misal: Rp500.001 agar kami tahu ini untuk perawatan situs.
  2. 🔴Menyekolahkan 2 anak duafa warga lokal di pesantren selama 3 tahun dengan total anggaran: Rp28.000.000 (SPP per bulan Rp300.000 dan Rp350.000). Tambahkan angka 2 di akhir nominal transfer, misal: Rp300.002 agar kami tahu ini untuk SPP santri duafa.
  3. 🔴Konsumsi kajian rutin setiap Ahad bakda Magrib di Masjid At-Taqwa kampung admin sebesar Rp250.000. Tambahkan angka 3 di akhir nominal transfer, misal: Rp200.003 agar kami tahu ini untuk snack/minum kajian di kampung.

Salurkan infak Anda ke Bank Muamalat: 5210061824 a.n. Irfan Nugroho.

BACA JUGA:  Adabul Mufrad 11: Tak Sebanding Satu Tarikan Nafas Ibu ketika Melahirkan

Informasi & Konfirmasi Transfer, hubungi: 081216744418

Semoga menjadi amal jariyah, pemberat timbangan kebaikan di akhirat, juga sebab tambahnya keberkahan pada diri, harta, dan keluarga pembaca semuanya. Aamiin
================

Irfan Nugroho

Hanya guru TPA di masjid kampung. Semoga pahala dakwah ini untuk ibunya.

Tema Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button