Adab

Adab Guru kepada Diri Sendiri

Diringkas dari Tadzkiratus Sami wal Mutakallim bab Adab Guru kepada Diri Sendiri karya Syaikh Ibnu Jamaah oleh Irfan Nugroho dengan mencukupkan pada perkataan Syaikh Ibnu Jamaah, tanpa mengutip ayat, hadis, atau hikmah dari para salaf yang tercantum di dalam kitab tersebut karena ayat, hadis, atau hikmah tersebut adalah penguat atas statement Syaikh Ibnu Jamaah.

Merasa diawasi Allah, bersikap tenang dan berwibawa

Syaikh Ibnu Jamaah berkata:

دَوَامُ مُرَاقَبَةِ اللَّهِ تَعَالَى فِي السِّرِّ وَالْعَلَنِيَةِ وَالْمُحَافَظَةُ عَلَى خَوْفِهِ فِي جَمِيعِ حَرَكَاتِهِ وَسَكَنَاتِهِ وَأَقْوَالِهِ وَأَفْعَالِهِ

Senantiasa merasa diawasi oleh Allah, baik ketika sendiri atau ketika bersama orang banyak. Selalu takut kepada Allah dalam segala gerak-gerik, aktivitas, perkataan dan perbuatan.

وَمِنْ ذَلِكَ دَوَامُ السَّكِينَةِ ، وَالْوَقَارِ وَالْخُشُوعِ وَالْوَرَعِ وَالتَّوَاضُعِ لِلَّهِ وَالْخُضُوعِ

Termasuk dalam hal ini adalah selalu bersikap tenang, berwibawa, khusyu, berhati bersih, tawaduk, dan tunduk karena Allah.

Menjaga Ilmu

Syaikh Ibnu Jamaah berkata:

أَنْ يَصُونَ الْعِلْمَ كَمَا صَانَهُ عُلَمَاءُ السَّلَفِ وَيَقُومَ لَهُ بِمَا جَعَلَهُ اللَّهُ تَعَالَى لَهُ مِنَ الْعِزَّةِ وَالشَّرَفِ

Hendaknya menjaga ilmu seperti ulama salaf menjaga ilmu dan berkhidmat kepada ilmu dengan apa yang Allah jadikan untuknya berupa kemuliaan dan kehormatan.

Zuhud

Syaikh Ibnu Jamaah berkata:

أَنْ يَتَخَلَّقَ بِالزُّهْدِ فِي الدُّنْيَا وَالتَّقَلُّلِ مِنْهَا بِقَدْرِ الْإِمْكَانِ اَلَّذِي لَا يَضُرُّ بِنَفْسِهِ أَوْ بِعِيَالِهِ فَإِنَّ مَا يُحْتَاجُ إِلَيْهِ لِذَلِكَ عَلَى الْوَجْهِ الْمُعْتَدِلِ مِنَ الْقَنَاعَةِ لَيْسَ يُعَدُّ مِنَ الدُّنْيَا

Hendaknya menghiasi diri dengan akhlak zuhud terhadap dunia, meminimalkan diri dari dunia sebisa mungkin, tetapi jangan sampai merugikan dirinya sendiri apalagi keluarganya, karena apa yang dibutuhkan dari dunia dengan sikap qanaah secara seimbang bukan termasuk dunia yang tercela.

BACA JUGA:  Sahih Bukhari 6023: Perkataan yang Baik Isinya dan Caranya

Tidak Menjadikan Ilmu untuk Meraih Kepentingan Dunia

Syaikh Ibnu Jamaah berkata:

أَنْ يُنَزِّهَ عِلْمَهُ عَنْ جَعْلِهِ سُلَّمًا يُتَوَصَّلُ بِهِ إِلَى الْأَغْرَاضِ الدُّنْيَوِيَّةِ مِنْ جَاهٍ أَوْ مَالٍ أَوْ سُمْعَةٍ أَوْ شُهْرَةٍ أَوْ خِدْمَةٍ أَوْ تَقَدُّمٍ عَلَى أَقْرَانِهِ

Hendaknya memuliakan ilmu dengan tidak menjadikannya anak tangga untuk menggapai kepentingan dunia, seperti kedudukan, harta kekayaan, nama baik, ketenaran, dilayani, atau keunggulan atas rekan-rekannya.

وَكَذَلِكَ يُنَزِّهِهُ عَنِ الطَّمَعِ فِي رِفْقٍ مِنْ طَلَبَتِهِ بِمَالٍ أَوْ خِدْمَةٍ أَوْ غَيْرِهِمَا بِسَبَبِ اِشْتِغَالِهِمْ عَلَيْهِ وَتَرَدُّدِهِمْ إِلَيْهِ

Hendaknya memuliakan ilmu dari keinginan untuk mendapat perlakuan baik dari murid yang berkaitan dengan harta atau pelayanan, atau yang lainnya karena merasa telah sibuk berurusan dengan mereka dan sering ketemu dengan mereka.

Menghindari Profesi yang Hina dan Penyebab Fitnah

Syaikh Ibnu Jamaah berkata:

أَنْ يَتَنَزَّهَ عَنْ دِنَئِ الْمَكَاسِبِ ورَذِيلْهَا طَبْعًا ، وَعَنْ مَكْرُوهِهَا عَادَةً وَشَرْعًا

Hendaknya menghindari pekerjaan sampingan yang rendah dan hina secara tabiat, serta pekerjaan yang makruh menurut adat kebiasaan dan syariat.

كَذَلِكَ يَتَجَنَّبُ مَوَاضِعَ التُّهَمِ وَإِنْ بَعُدَتْ

Menghindari penyebab munculnya tuduhan yang tidak baik, meskipun potensi ke sana masih jauh.

وَلَا يَفْعَلُ شَيْئًا يَتَضَمَّنُ نَقْصَ مُرُوءَةٍ أَوْ مَا يُسْتَنْكِرُ ظَاهِرًا وَإِنْ كَانَ جَائِزًا بَاطِنًا

Meninggalkan sesuatu yang mampu mencoreng wibawa baik kita sebagai guru, atau sesuatu yang secara lahir diingkari, meskipun hal itu boleh jika dilakukan ketika tidak ada orang.

Menampilkan Syiar-syiar Islam

Syaikh Ibnu Jamaah berkata:

أَنْ يُحَافِظَ عَلَى الْقِيَامِ بِشَعَائِرِ الْإِسْلَامِ وَظَوَاهِرِ الْأَحْكَامِ كَإِقَامَة الصَّلَاةِ فِي الْمَسَاجِدِ لِلْجَمَاعَاتِ وَإِفْشَاءِ السَّلَامِ لِلْخَوَاصِّ وَالْعَوَامِّ وَالْأَمْرِ بِالْمَعْرُوفِ وَالنَّهْيِ عَنْ اَلْمُنْكَرِ وَالصَّبْرِ عَلَى الْأَذَى بِسَبَبِ ذَلِكَ صَادِعًا بِالْحَقِّ عِنْدَ السَّلَاطِينِ بَاذِلاً نَفْسَهُ لِلَّهِ لَا يَخَافُ فِيهِ لَوْمَةَ لائم

Senantiasa menegakkan syiar-syiar Islam, serta hukum-hukum syariat yang zahir, seperti menegakkan salat di masjid secara berjamaah, menebarkan salam kepada orang yang dikenal maupun tidak dikenal, amar makruf nahi mungkar, serta bersabar atas gangguan di jalannya, menyuarakan kebenaran di depan penguasa, menyerahkan diri kepada Allah tanpa takut celaan siapa yang mencela.

كَذَلِكَ الْقِيَامُ بِإِظْهَارِ السُّنَنِ وِإخِمَالِ الْبِدَعِ وَالْقِيَامِ لِلَّهِ فِي أُمُورِ الدِّينِ وَمَا فِيهِ مَصَالِحُ الْمُسْلِمِينَ عَلَى الطَّرِيقِ الْمَشْرُوعِ وَالْمَسْلَكِ الْمَطْبُوعِ

Hendaknya menampakkan sunah dan menghindari bid’ah. Menegakkan urusan agama dan kepentingan kaum muslimin karena Allah, sesuai dengan cara yang disyariatkan dan dengan cara yang baik.

BACA JUGA:  Fake Daily Routine - Hadits Berbohong agar Orang Tertawa

Menjaga Amalan Sunnah

Syaikh Ibnu Jamaah berkata:

أَنْ يُحَافِظَ عَلَى الْمَنْدُوبَاتِ الشَّرْعِيَّةِ الْقَوْلِيَّةِ وَالْفِعْلِيَّةِ فَيُلَازِمُ تِلَاوَةَ الْقُرْآنِ ، وَذِكْرَ اللَّهِ تَعَالَى بِالْقَلْبِ وَاللِّسَانِ ، وَكَذَلِكَ مَا وَرَدَ مِنَ الدَّعَوَاتِ وَالْأَذْكَارِ فِي آنَاءِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ ، وَمِنْ نَوَافِلِ الْعِبَادَاتِ مِنَ الصَّلَاةِ وَالصِّيَامِ وَحَجِّ الْبَيْتِ الْحَرَامِ وَالصَّلَاةِ على النبي – صلى الله عليه وسلم

Hendaknya menjaga amal-amal yang sifatnya mandub (sunnah) menurut syariat, yang berwujud perkataan atau perbuatan, seperti melazimi tilawah Quran, zikir dengan hati dan lisan, doa dan zikir di siang dan malam, juga ibadah-ibadah tambahan, seperti salat, puasa, haji, selawat kepada Nabi ﷺ.

Bergaul dengan Manusia dengan Akhlak yang Baik

Syaikh Ibnu Jamaah berkata:

مُعَامَلَةٌ النَّاسِ بِمَكَارِمِ الْأَخْلَاقِ مِنْ طَلَاقَةِ الْوَجْهِ ، وَإِفْشَاءِ السَّلَامِ وَإِطْعَامِ الطَّعَامِ ، وَكَظْمِ الْغَيْظِ ، وَكَفِّ اَلْأَذَى عَنِ النَّاسِ

Bergaul dengan manusia dengan akhlak yang mulia, seperti wajah yang berseri-seri, menebarkan salam, memberi makan, menahan marah, mencegah gangguan orang lain.

وَإِذَا رَأَى مَنْ لَا يُقِيمُ صَلَاتَهُ أَوْ طَهَارَتَهُ أَوْ شَيْئًا مِنَ الْوَاجِبَاتِ عَلَيْهِ إِرْشَادَهُ بِتَلَطُّفِ وَرِفْقِ

Jika dia melihat orang yang tidak menegakkan salat, taharah, atau kewajiban lainnya, dia membimbing orang tersebut dengan kasih sayang dan dengan cara yang lembut.

Menyucikan Lahir dan Batin dari Akhlak Tercela

Syaikh Ibnu Jamaah berkata:

أَنْ يُطَهِّرَ بَاطِنَهُ وَظَاهِرَهُ مِنَ الْأَخْلَاقِ الرَّدِيئَةِ وَيَعْمُرُهُ بِالْأَخْلَاقِ الْرَضِيَّةِ

Hendaknya membersihkan lahir dan batin dari akhlak tercela dan mengisinya dengan akhlak terpuji.

وَأَدْوِيَةُ هَذِهِ الْبَلِيَّةِ مُسْتَوْفًى فِي كُتُبِ الرَّقَائِقِ فَمَنْ أَرَادَ تَطْهِيرَ نَفْسِهِ مِنْهَا فَعَلَيْهِ بِتِلْكَ الْكُتُبِ

Terapi untuk akhlak tercela bisa ditemukan di kitab-kitab Ar-Raqaiq (tentang pelembut hati). Jadi, siapa saja yang ingin membersihkan dirinya dari sifat-sifat tercela, hendaknya dia membaca kitab seperti itu.

Bersungguh-sungguh dan Selalu Ingin Meningkatkan Diri

Syaikh Ibnu Jamaah berkata:

دَوَامُ الْحِرْصِ عَلَى الِازْدِيَادِ بِمُلَازَمَةِ الْجِدِّ وَالِاجْتِهَادِ وَالْمُوَاظَبَةِ عَلَى وَظَائِفِ الْأَوْرَادِ مِنَ الْعِبَادَةِ وَالِاشْتِغَالِ وَالْإِشْغَالِ قِرَاءَةً وإِقَرَاءً وَمُطَالَعَةً وَفِكْرًا وَتَعْلِيقًا وَحِفْظًا وَتَصْنِيفًا وَبَحْثًا

Hendaknya selalu ingin menambah kebaikan, berusaha keras dan sungguh-sungguh menjaga dan merutinkan wirid, ibadah, menyibukkan diri dan mengisi waktu dengan membaca dan mengajar, menelaah, memikirkan, memberi catatan, menghafal, menulis, dan membuat penelitian.

BACA JUGA:  5 Level Pahala Datang Awal di Hari Jumat

Tidak Gengsi Belajar dari Orang yang di bawahnya

Syaikh Ibnu Jamaah berkata:

أَنَّ لَا يَسْتَنْكِفَ أَنْ يَسْتَفِيدَ مَا لَا يَعْلَمُهُ مِمَّنْ هُوَ دَوَّنَهُ مَنْصِبًا أَوْ نَسَبًا أَوْ سِنًّا

Hendaknya tidak menolak mengambil faidah ilmu yang belum dia ketahui, meskipun itu berasal dari orang yang berada di bawahnya dari segi kedudukan, nasab, atau usia.

Guru Harus Menulis

Syaikh Ibnu Jamaah berkata:

اَلِاشْتِغَالُ بِالتَّصْنِيفِ وَالْجَمْعِ وَالتَّأْلِيفِ ، لَكِنْ مَعَ تَمَامِ الْفَضِيلَةِ ، وَكَمَالِ الْأَهْلِيَّةِ

Menyibukkan diri dengan menulis dan mengumpulkan artikel yang dia buat, tetapi hal itu jika dia sudah memiliki keutamaan yang sempurna atau keahlian yang paripurna.

Catatan:

Kalau tuntutannya seperti itu, maka orang yang menulis akan sangat sedikit. Maka menulislah sebagai wujud mencatat ilmu, setelah sebelumnya membaca, meneliti, dan memberi catatan. Yang lebih aman adalah menerjemah.

Karangasem, 10 Juli 2023

Irfan Nugroho (Pengajar di PPTQ At-Taqwa Sukoharjo)

Irfan Nugroho

Hanya guru TPA di masjid kampung. Semoga pahala dakwah ini untuk ibunya.

Tema Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button