Pembaca yang semoga dirahmati Allah ta’ala, di antara adab seorang muslim dalam berbicara adalah meninggalkan debat kusir. Teruskan membaca!

Pembaca yang semoga dirahmati Allah ta’ala, Imam Abu Dawud meriwayatkan suatu hadis dengan sanad yang hasan dari Abu Umamah Radhiyallahu Anhu yang mengatakan bahwa Rasulullah ﷺ bersabda:

أَنَا زَعِيمٌ بِبَيْتٍ فِي رَبَضِ الْجَنَّةِ لِمَنْ تَرَكَ الْمِرَاءَ وَإِنْ كَانَ مُحِقًّا

“Aku menjamin satu rumah di pinggir surga untuk siapa saja yang meninggalkan debat kusir meskipun dia benar.”

وَبِبَيْتٍ فِي وَسَطِ الْجَنَّةِ لِمَنْ تَرَكَ الْكَذِبَ وَإِنْ كَانَ مَازِحًا

“Aku juga menjamin satu rumah di tengah surga bagi siapa saja yang meninggalkan perkataan dusta meskipun hanya sekadar bercanda.”

وَبِبَيْتٍ فِي أَعْلَى الْجَنَّةِ لِمَنْ حَسَّنَ خُلُقَهُ

“Aku juga menjamin satu rumah di puncak surga bagi siapa saja yang baik akhlaknya,” (Sunan Abu Dawud: 4800. Al-Albani: Hasan. Abu Thahir Zubair Ali Zai: Hasan).

PENJELASAN

Yang dimaksud dengan “pinggir surga” adalah:

ما حولها خارجاً عنها تشبيهاً بالأبنية التي تكون حول المدينة

“Di sekeliling surga bagian luar, ibaratnya seperti gedung-gedung yang dibangun di pinggiran suatu kota,” (Dalil Al-Faalihin).

Yang dimaksud dengan surga adalah:

دار الخلود والكرامة التي أعدها الله عز وجل لعباده المؤمنين، وأكرمهم فيها بالنظر إلى وجهه الكريم، وفيها من النعيم المقيم الأبدي ما لا عين رأت، ولا أذن سمعت، ولا خطر على قلب بشر، وهي نعيم كامل لا يشوبه نقص، ولا يعكر صفوه كدر، سميت بذلك؛ لتكاثف أشجارها، وتظليلها بالتفاف أغصانها، ولأن ثوابها مستور عنهم اليوم

“Surga adalah negeri keabadian dan kemuliaan yang disediakan oleh Allah -‘Azza wa Jalla- untuk hamba-hamba-Nya yang mukmin. Di dalamnya, Allah memberikan kehormatan kepada mereka untuk memandang wajah-Nya yang mulia. Di dalamnya terdapat kenikmatan abadi yang belum pernah dilihat mata, belum didengar telinga, dan tidak terlintas dalam hati manusia. Surga adalah kenikmatan sempurna yang tidak tercampuri kekurangan dan kejernihannya tidak dikotori kekeruhan. Dinamakan al-jannah; karena pohon-pohonnya saling bertautan, naungannya rindang karena dahan-dahannya saling menempel, serta karena pahala surga itu tertutup dari pengetahuan mereka di hari ini.

Yang dimaksud dengan “Al-Miraa-u” adalah:

طعنت في قوله تزييفاً القول وتصغيراً للقائل

“Membantah perkataan seseorang dengan argumen palsu dan merendahkan lawan debatnya,” (Dalil Al-Faalihin).

Ada pula yang mengatakan bahwa yang dimaksud dengan Al-Mira-u adalah:

المجادلة في القول والعمل بقصد الباطل

“Perdebatan yang bisa saja dalam bentuk perkataan atau perbuatan, yang disertai dengan tujuan atau niat yang jahat.”

Yang dimaksud dengan “Al-Kadzibu” adalah:

الإخبار بخلاف الواقع، والمراد ترك المذموم منه وهو مالا مصلحة راجحة فيه

“Mengabarkan sesuatu yang bertentangan dengan fakta atau realita. Yang dimaksud di sini adalah meninggalkan dusta yang tercela, yang tidak terdapat maslahat (kebaikan) yang nyata di dalamnya (karena ada dusta yang dibolehkah, yaitu dusta ketika perang, mendamaikan pihak yang bertikai, dan dustanya suami/istri kepada pasangannya untuk menghindari keburukan).

PELAJARAN

Pelajaran yang bisa diambil dari hadist di atas, menurut Syaikh Khalid Al-Juhani, di antaranya:

1. Anjuran untuk meninggalkan debat kusir

2. Keutamaan Nabi ﷺ

3. Kedudukan manusia di surga itu berbeda-beda.

4. Anjuran untuk memiliki akhlak yang baik.

Rujukan:

Al-Laali Al-Bahiyyatu Syarah Sahihul Adab Al-Islamiyah karya Syaikh Khalid Al-Juhani

Daliil Al-Faalihin karya Syaikh Muhammad Ali bin Muhammad bin Alan

Bahjatun Nadhirin Syarah Riyadhus Shalihin karya Syaikh Sulaiman Al-Id Al-Hilali

Penerjemah:

Irfan Nugroho (Staf Pengajar di Pondok Pesantren Tahfizhul Quran At-Taqwa Sukoharjo)